• July 17, 2024
Saksi langsung menghubungkan Arroyo dengan kekacauan dana PCSO

Saksi langsung menghubungkan Arroyo dengan kekacauan dana PCSO

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang saksi penuntut secara langsung melibatkan mantan Presiden Arroyo dalam dugaan penyalahgunaan dana PCSO

MANILA, Filipina – Pada hari Selasa, 30 Oktober, seorang saksi penuntut secara langsung menuduh mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo, seluruh Dewan Direksi Kantor Undian Amal Filipina (PCSO), mantan Manajer Umum PCSO Rosario Uriarte dan Pejabat Anggaran Benigno Aguas melakukan penyimpangan dalam penanganan jutaan peso dana intelijen rahasia badan tersebut.

Aleta L. Tolentino, seorang akuntan publik bersertifikat, pengacara dan profesor, mengatakan kepada Divisi Pertama Sandiganbayan bahwa Arroyo menandatangani “Ok, GMA” dalam 7 surat/memorandum yang dikirimkan Uriarte kepadanya dari tahun 2008 hingga 2009. Surat-surat tersebut meminta persetujuan presiden dari Presiden. untuk sejumlah besar dana operasional PCSO untuk diubah menjadi dana intelijen rahasia.

Menurutnya, seluruh dewan direksi PCSO sebelumnya telah menyetujui resolusi yang menunjuk Uriarte sebagai “petugas pencairan khusus dana intelijen rahasia”. Hal ini memungkinkan Arroyo berhadapan langsung dengan Arroyo.

Dewan tersebut terdiri dari mantan ketua PCSO Sergio Valencia dan direktur Jose Taruc V, Manuel Morato, Raymundo T. Roquero dan Ma. Fatima AS Valdes.

Pengadilan sedang mendengarkan kasus penjarahan yang diajukan terhadap Arroyo dan 9 mantan pejabat pemerintah sehubungan dengan pemborosan dana PCSO.

Benigno Aguas, manajer anggaran dan rekening PCSO, dilaporkan menyatakan bahwa dana tersedia, meskipun Tolentino mengatakan PCSO mengalami defisit karena pengeluaran yang berlebihan dan “menyulap” dana secara ilegal.

Berdasarkan laporan audit tahunan (AAR) yang diserahkan ke pengadilan, PCSO membakar P225,75 juta sebagai “biaya rahasia, luar biasa, dan lain-lain” pada tahun 2006; P77,48 juta pada tahun 2007; P38,39 juta pada tahun 2008 dan P203,2 juta pada tahun 2009.

Tolentino mengatakan, pada tahun 2006, anggaran operasional korporasi PCSO mengalami defisit sebesar P1,078 miliar.

Dia menjelaskan bahwa kekurangan tersebut diatasi dengan “penggabungan” rekening utama Dana Hadiah dan Dana Amal lembaga tersebut, yang keduanya seharusnya terpisah dan berbeda berdasarkan piagam PCSO (RA 1169).

“Uang tunai untuk amal dan dana hadiah tidak disetorkan meskipun ada rekomendasi dari Komisi Audit pada TAHUN 2008. Ini merupakan pelanggaran terhadap piagam PCSO, peraturan COA dan prinsip akuntansi yang berlaku umum,” kata saksi.

Tolentino tidak dapat menyelesaikan kesaksiannya karena kurangnya waktu. Sidang akan dilanjutkan pada Rabu pagi, 31 Oktober pukul 08.30. Setelah itu, dia akan menjalani pemeriksaan silang oleh pengacara Aguas, Valencia dan Morato yang meminta pengadilan untuk menetapkan jaminan mereka, dengan alasan bahwa bukti yang diajukan jaksa lemah. – Rappler.com

Togel Sydney