• April 23, 2024
Saksi penipuan PDAF Cunanan bersedia menjalani penyelidikan gaya hidup

Saksi penipuan PDAF Cunanan bersedia menjalani penyelidikan gaya hidup

Cunanan menjelaskan bahwa dia bukan ketua KKR pada tahun 2006-2009, ketika setidaknya P348 juta di PDAF diduga disalahgunakan oleh KKR.

MANILA, Filipina – Saksi awal negara bagian Dennis Cunanan, yang sedang cuti tanpa batas waktu sebagai direktur jenderal perusahaan milik negara Technology Resource Center (TRC), menyatakan bahwa dia tidak menyembunyikan apa pun.

Dalam pernyataan kuasa hukum Cunanan yang dirilis pada Rabu, 26 Februari, calon saksi negara dalam kasus penggelapan terhadap senator terkait penipuan tong daging babi bernilai jutaan peso mengatakan ia bersedia menghadapi penyelidikan gaya hidup oleh Departemen Kehakiman ( DOJ) untuk menjalani. ).

“Dengan ini saya menyatakan kesediaan saya untuk menandatangani pengabaian Undang-Undang Kerahasiaan Bank untuk mengizinkan DOJ memeriksa semua rekening bank saya jika mereka menganggap hal yang sama diperlukan dalam pemeriksaan gaya hidup terhadap orang saya,” kata Cunanan.

Dia menegaskan bahwa dia tidak menerima pengembalian dana dari proyek-proyek yang didanai oleh Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) anggota parlemen yang dilakukan oleh KKR.

Menteri Kehakiman Leila de Lima menyambut baik pernyataan Cunanan dan menyebutnya sebagai “sikap baik” dari pihaknya. Dia juga mengatakan DOJ, Kantor Ombudsman, dan Biro Pendapatan Dalam Negeri dapat mengawasi pemeriksaan gaya hidup tersebut.

“Dan saya pikir Dennis Cunanan secara psikologis sedang mempersiapkan diri menghadapi apa yang tampaknya merupakan operasi hitam/propaganda yang bertujuan merusak kredibilitasnya sebagai saksi negara,” katanya kepada wartawan melalui pesan teks.

Lihat postingan di bawah ini.


Cunanan mencap 3 senator – Jinggoy Estrada, Bong Revilla dan Juan Ponce Enrile – telah mengambil uang pembayar pajak secara ilegal.

De Lima mengatakan pada hari Jumat bahwa kesaksian Cunanan adalah “penting” karena membantah tuduhan ketiga senator bahwa mereka tidak terlibat dalam pemilihan LSM penerima dana mereka. (BACA: Seruan Senator Bikin Kepanikan – Cunanan)

Ketiga senator tersebut, bersama dengan Cunanan, menghadapi tuduhan penjarahan di hadapan Ombudsman sehubungan dengan penipuan tersebut.

KKR adalah salah satu lembaga pelaksana yang diyakini telah menyudutkan banyak dana yang dialihkan dari PDAF para senator ke lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang diduga palsu.

Mirip dengan calon saksi negara Ruby Tuason yang gagal membuktikan pengetahuan Enrile tentang transaksi ilegal tersebut, Cunanan mengakui bahwa Enrile tidak pernah berurusan secara pribadi dengan KKR. Sebaliknya, mantan kepala staf Enrile, Jessica Lucila “Gigi” Reyes, yang melakukannya.

Namun, Tuason untuk sementara diterima di Program Perlindungan Saksi (WPP) DOJ setelah dia berjanji untuk mengembalikan sejumlah uang yang diduga dia terima sebagai uang suap untuk Estrada dan Enrile.

Cunanan mengatakan kesediaannya untuk menjalani pemeriksaan gaya hidup dimaksudkan untuk menghilangkan “keraguan atas klaim saya bahwa saya tidak menerima manfaat uang apa pun dari pelaku penipuan PDAF”.

‘Aku sudah melakukan yang terbaik’

Cunanan juga menjelaskan bahwa dirinya belum menjadi ketua KKR pada tahun 2006-2009, ketika setidaknya P348 juta dari PDAF diduga diselewengkan oleh KKR.

“Saat itu saya hanya menjabat Wakil Direktur. Direktur jenderal saat itu adalah Tuan. Antonio Ortiz. Oleh karena itu, saya sama sekali tidak mempunyai keleluasaan untuk memutuskan apakah akan melaksanakan dan/atau menyetujui proyek-proyek yang didanai PDAF,” katanya.

Ia mempertahankan apa yang telah ia ungkapkan sebelumnya dalam pernyataan tertulisnya bahwa ia “hanya berpartisipasi dalam pemrosesan beberapa proyek PDAF dalam kapasitas administratif dan kementerian sebagai salah satu penandatangan cek dan voucher KKR.”

Cunanan juga mengatakan bahwa pemeriksaan dokumen yang cermat dan cermat oleh kantornyalah yang memaksa anggota parlemen untuk memberikan surat wewenang resmi – yang sekarang menjadi bagian dari bukti dalam tuduhan pencurian terhadap para senator.

“Kami melakukan hal tersebut dengan memanggil kantor legislator terkait untuk memverifikasi kewenangan penandatangan dokumen sebagai wakil legislator, serta meminta mereka untuk memberikan persetujuannya secara tertulis,” ujarnya.

Reformasi diperkenalkan

Cunanan juga mengatakan bahwa setelah menjabat sebagai direktur jenderal KKR pada tahun 2010, ia melakukan reformasi kebijakan yang direkomendasikan oleh Komisi Audit untuk menyaring LSM penerima manfaat PDAF legislatif yang dilakukan oleh KKR.

Setidaknya 47 LSM masuk daftar hitam di bawah pemerintahan Cunanan pada awal Juli 2010, katanya.

Sejumlah unit pemerintah daerah juga dilarang menjadi penerima PDAF oleh KKR karena gagal “mencairkan kewajibannya dan/atau menyelesaikan kekurangannya,” tambah Cunanan.

Cunanan yakin upaya ini “cukup untuk menghilangkan segala klaim, saran, atau kecurigaan bahwa saya secara langsung atau tidak langsung mendapat manfaat dari penipuan PDAF.”

“Saya percaya hal ini juga menunjukkan bahwa manajemen KKR di bawah pengawasan saya telah berusaha semaksimal mungkin untuk melindungi kepentingan publik, bahkan dengan mengorbankan kemarahan beberapa orang yang paling berkuasa di negeri ini, pada saat penipuan PDAF sedang terjadi. belum terekspos, dengan risiko besar terhadap karier dan keselamatan pribadi kami,” tutup Cunanan. – Rappler.com

Data HK Hari Ini