• April 12, 2024
Salahkan PNoy jika GMA mengirimkan uang jaminan, kata kelompok tersebut

Salahkan PNoy jika GMA mengirimkan uang jaminan, kata kelompok tersebut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden hanya menyatakan dendam pribadi dan tidak membawa Gloria Macapagal-Arroyo ke pengadilan, kata kelompok aktivis Anakbayan

MANILA, Filipina – Filipina harus menyalahkan Presiden Benigno Aquino III jika pendahulunya berhasil memberikan jaminan dalam kasus sabotase pemilu, kata kelompok aktivis Anakbayan pada Rabu, 6 Juni.

Pengadilan Pasay dapat mengizinkan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo untuk memberikan uang jaminan jika Komisi Pemilihan Umum (Comelec) gagal memberikan bukti yang meyakinkan terhadapnya, sedangkan undang-undang tidak menjamin haknya untuk memberikan jaminan jika tidak ada bukti kuat bahwa ia berhutang. (Baca: Peluang bailout GMA ‘Lebih Besar’.)

“Sudah dua tahun, belum berhasil membuat tuntutan yang kuat terhadap mantan presiden. Karenanya, Aquino mengizinkan perawatan khusus melalui penahanan di rumah sakit untuk mantan presiden tersebut meskipun dokter menemukan bahwa dia tidak lagi sakit,” kata Anakbayan dalam sebuah pernyataan.

Pemerintah belum mengajukan tuntutan yang “kuat” atas penjarahan, pelanggaran hak asasi manusia dan kasus-kasus lain yang terkait dengan penyadapan percakapan “Halo, Garci” yang diduga mengarah pada penipuan dalam pemilihan presiden tahun 2004, kata Anakbayan.

“Kegagalan Aquino untuk mengajukan kasus yang kuat (melawan) GMA memperkuat keyakinan masyarakat Filipina bahwa motif pemerintah mengusir Corona adalah balas dendam pribadi dan bukan untuk membawa GMA ke pengadilan,” tambah kelompok itu.

Pada hari Rabu, Pengadilan Regional Pasay (RTC) Cabang 112 mengizinkan terdakwa Arroyo dalam kasus sabotase pemilu – mantan Ketua Comelec Benjamin Abalos – untuk memberikan jaminan.

Pengadilan akan kembali menyidangkan kasus tersebut pada Kamis, 7 Juni.

Kasus ‘lemah’

Dalam kasus sabotase pemilu Arroyo, seorang saksi kunci menghilang pekan lalu, sehingga Comelec tidak menghadirkan saksi utamanya “untuk memastikan keselamatannya.”

“Bahkan dengan kesaksian dua orang ini, kasusnya sudah lemah. Tanpa kesaksian dari orang-orang ini, keadaan akan menjadi lebih lemah,” kata pengacara Ferdinand Topacio kepada Rappler dalam wawancara telepon pada Selasa, 5 Juni.

Comelec mungkin membatalkan kasus bersejarah ini setelah “mengaburkan peraturannya sendiri, mempersingkat proses hukum dan melanggar keputusan Mahkamah Agung sebelumnya” untuk mempercepat tuduhan sabotase pemilu, Newsbreak melaporkan tahun lalu. (Baca: Comelec Melanggar Aturan untuk Memakzulkan Arroyo.)

Sementara itu, Arroyo juga menghadapi 2 dakwaan suap dan satu dakwaan lagi karena diduga melanggar kode etik pejabat publik. Dia mengajukan pembelaan “tidak bersalah” di hadapan Sandiganbayan. – Rappler.com

Togel Sidney