• July 16, 2024
San Beda mengalahkan Letran di Game 1

San Beda mengalahkan Letran di Game 1

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seperti yang mereka lakukan sepanjang musim, San Bed Red Lions mengandalkan kontribusi dari seluruh kebanggaan untuk meraih kemenangan 62-60 dalam pertandingan jarak dekat di Game 1 Final Bola Basket Putra NCAA Musim 88

MANILA, Filipina – Seperti yang terjadi sepanjang musim, San Bed Red Lions memanfaatkan kontribusi dari seluruh kebanggaan untuk meraih kemenangan 62-60 dalam pertandingan jarak dekat di Game 1 Final Bola Basket Putra NCAA Musim 88 di MOA Arena di Pasay, untuk memimpin seri best-of-three 1-0.

Penjaga pemarah kelas dua Baser Amer memimpin serangan Lions dengan 20 poin, 6 papan dan 3 sen yang bagus sambil mengendalikan serangan San Beda seperti seorang veteran yang keren.

Kedua tim memulai dengan goyah dan gugup karena skor menemui jalan buntu 4-semua yang sia-sia di pertengahan kuarter pembuka. Tapi Amer masuk dari bangku cadangan dan mencetak lima poin cepat bersama dengan beberapa umpan buruk dan mencuri untuk memicu laju besar 13-3 di San Beda. Kevin Alas mencetak tiga gol pemadam api besar untuk memangkas keunggulan Red Lions menjadi enam, 18-12, di penghujung kuarter pertama.

Letran Knights memimpin di awal kuarter ke-2 ketika mereka menahan serangan San Beda dengan pertahanan yang ketat, membatasi Lions hanya menjadi satu poin dalam enam menit pertama canto. Pemain Bertahan Terbaik Tahun Lalu, Raymond Alamazan, memberi kekuatan besar bagi San Beda saat ia menguasai cat dengan 2 poin, 8 papan dan satu karung untuk menutup babak pertama. Pemain utama Letran, Kevin Alas, menjaga sisi lain lapangan dengan 15 penanda yang efisien pada tembakan 6/10 untuk membuat timnya unggul pada babak kedua, 25-24.

Lagu ke-3 adalah seperempat lari. Penjaga utilitas Letran Jonathan Belorio menyumbangkan empat poin pada reli 8-0 untuk membawa Knights unggul 35-27 dengan waktu tersisa 6 menit pada kuarter ketiga. Namun, Amer kembali terbukti menjadi pengubah permainan saat ia memicu serangan Lions dengan 13 poin berturut-turut melalui sepasang jays dan tujuh pukulan dari garis, sementara Ryusei Koga yang keluar dari bangku cadangan San Beda harus mencetak satu gol. . ember dan mendorong San Beda unggul, 47-41 di akhir kuarter kedua dari belakang.

Penonton bangku cadangan San Beda, yang mengungguli rekan-rekan mereka 45-6 sepanjang pertandingan, sangat menentukan dalam periode pembayaran. Mantan Ateneo Blue Eagle Art Dela Cruz memulai kuarter keempat dengan dua pukulan khasnya untuk menjaga timnya tetap unggul, 51-45 pada menit 8:28 kuarter tersebut. Orang terkecil di lapangan, Mark Cruz, mengetuk pohon besar untuk menjaga Letran tetap dekat, 53-50 dengan waktu pertandingan kurang dari lima menit.

Ola Adeogun dan Raymond Almazan saling bertukar pukulan karena keduanya mencetak empat kali berturut-turut melalui rebound besar untuk menjaga pertandingan tetap dekat 59-57 dengan Lions masih unggul dua. Ryusei Koga tampil besar saat dia menjawab tantangan Alamazan dengan tiga besar untuk memberi Lions nafas lega, 62-57 dengan waktu tersisa satu menit.

Letran memiliki peluang untuk mengirim permainan ke perpanjangan waktu, tetapi San Beda menyematkan Alas dengan keras untuk memaksakan turnover dan pada dasarnya menentukan skor akhir.

Pertandingan 2 akan diadakan pada hari Sabtu, 20 Oktober. – Rappler.com

Sidney siang ini