• April 23, 2024
San Mig Coffee memenangkan keunggulan seri 2-1, ledakan Ginebra

San Mig Coffee memenangkan keunggulan seri 2-1, ledakan Ginebra

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mark Barroca mencetak 25 poin tertinggi dalam karirnya saat San Mig Coffee mengalahkan Barangay Ginebra untuk memimpin 2-1 dalam seri semifinal Piala Filipina.

MANILA, Filipina – Kebuntuan telah terpecahkan.

San Mig Super Coffee Mixers memimpin 2-1 dalam seri semifinal best-of-7 saat mereka mengalahkan Barangay Ginebra San Miguel untuk kemenangan nyaman 97-89 di PLDT Home DSL Piala Filipina Minggu, 2 Februari di PLDT Home DSL Philippine Cup Arena Mall Asia.

“Saya sedikit khawatir mungkin kami sedikit lelah secara mental dan kami tidak akan keluar dan benar-benar menyamai energi Ginebra karena mereka keluar dengan banyak energi, banyak kepercayaan diri dari pertandingan terakhir mereka,” kata Head. kata pelatih Tim Cone. “Tapi kami mendapat kontribusi bagus dari dua pendatang baru kami.”

Dalam pertarungan yang berlangsung sengit, pada ronde keempat, San Mig Coffee memaksa Ginebra melakukan beberapa turnover – total 12 – dan menghentikan serangan mereka.

Mixers mendapatkan 16 turnover dari Ginebra dan mengalahkan mereka 48-47.

San Mig membangun keunggulan 10 poin, 83-73, melalui triple tendangan sudut kanan Joe Devance pada menit 7:45. Tapi Ginebra melaju dengan skor 7-0 untuk memperkecil defisit menjadi 3, 80-83.

Mark Barroca, yang mencetak 25 poin tertinggi dalam karirnya bersama dengan 8 rebound dan 5 assist, kemudian menghentikan pendarahan dengan rebound saat San Mig membalas dengan serangan mereka sendiri 7-0, termasuk layup Justin Melton yang mengubah momentum, untuk ambil 10. -point mengarah kembali lagi.

Sejak saat itu, tembakan Ginebra berhenti jatuh dan mereka tidak bisa mendapatkan istirahat saat Mixers terus melakukan pukulan besar. SMC semakin memperlebar keunggulan menjadi 11 poin, 95-84, dengan waktu tersisa 1:26.

Barroca, yang terkenal karena pukulan-pukulan besarnya baru-baru ini, melancarkan pukulan belati untuk menjatuhkan Ginebra dari air, 97-87, dengan sisa waktu 30,2 detik.

“Saya pikir kami pantas mendapatkan pertandingan yang bagus, bukan? Itu adalah permainan yang sangat menyenangkan. Orang-orang kami menunjukkan banyak karakter yang kuat dalam permainan ini,” kata Cone.

San Mig Coffee meledak di kuarter pertama, memimpin hingga 21-6 pada satu titik sebelum pemain baru Ginebra setinggi 7 kaki, Greg Slaughter, melakukan lari solo 9-2 untuk mengakhiri set pertama untuk menghilangkan keunggulan 17. -25. Dia juga menyelesaikan dengan 29 poin tertinggi dalam karirnya dengan 13 papan.

Canto kedua dirusak oleh beberapa pelanggaran teknis dan peringatan saat pertandingan menjadi panas. Mixers Cone juga terkena pukulan teknis ketika dia menjadi marah atas pelanggaran yang dilakukan pada lingkungannya Rafi Reavis.

Ginebra pertama kali merasakan keunggulan setelah beberapa kali menyamakan kedudukan hanya dengan waktu tersisa 43,4 detik di babak pertama berkat pukulan balik Japeth Aguilar. Namun, PJ Simon segera memulihkan dua poin untuk menyamakan kedudukan lagi, 44-semuanya, pada permainan berikutnya. Tapi triple dari playmaker Ginebra LA Tenorio menjelang akhir membuat skor menjadi 47-46 untuk Ginebra saat masuk ke ruang ganti.

Cone mengatakan menjelang Game 4, yang perlu dilakukan timnya adalah menjaga energi mereka dan bahkan melampaui Game 4.

“Kami masih merasa tidak nyaman untuk unggul 2-1. Saya merasa tim kami benar-benar perlu berada pada permainan A+ mereka untuk mengalahkan tim ini. Dengan keunggulan 2-1, saat kami kehabisan tenaga di pertandingan berikutnya, kami sudah selesai.”

Dia menambahkan: “Tugas kami adalah untuk tetap dalam permainan. Tetap di kuarter keempat dan mudah-mudahan bisa mengalahkan mereka. Setiap pertandingan kami harus berada di puncak kemampuan kami untuk mengalahkan tim ini.” – Rappler.com

Keluaran Sidney