• June 16, 2024
San Miguel membuat SEC setuju untuk penjualan saham yang mencapai rekor tertinggi

San Miguel membuat SEC setuju untuk penjualan saham yang mencapai rekor tertinggi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penawaran ini akan menjadi penerbitan korporasi terbesar di negara tersebut, mengalahkan kesepakatan hak ekuitas BDO senilai $1 miliar pada bulan Juli.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp telah mendapatkan persetujuan dari Securities and Exchange Commission (SEC) untuk menerbitkan saham preferen senilai P80,025 miliar (US$1,9 miliar) dalam penerbitan saham korporasi terbesar di Filipina. .

Dokumen dari SEC menunjukkan bahwa mulai 13 Agustus hingga 14 September, San Miguel akan menawarkan 1,067 miliar saham preferen seri 2 dengan harga masing-masing P75 kepada investor lokal.

Sebagian besar hasil penawaran akan digunakan untuk membiayai kembali saham preferen senilai P72,8 miliar yang diterbitkan pada tahun 2009 kepada pemegang saham, termasuk pemerintah.

Penawaran ini akan lebih besar dari penerbitan hak ekuitas Banco de Oro senilai $1 miliar yang dipimpin Henry Sy pada bulan Juli.

Saham preferen akan diterbitkan setelah SEC menyetujui peningkatan modal dasar San Miguel, yang disetujui oleh dewan direksi San Miguel pada bulan April dan pemegang saham pada bulan Juni.

San Miguel berupaya meningkatkan modal sahamnya menjadi P30 miliar dari P22,5 miliar, yang terdiri dari 3,79 miliar saham biasa, 1,11 miliar saham preferen Seri 1, dan 1,1 miliar saham preferen Seri 2 dengan nilai nominal masing-masing P5.

Saham ‘Retribusi Coco’

Saham preferen yang akan membiayai kembali San Miguel mewakili kepemilikan yang sebelumnya disengketakan yang diklaim oleh kelompok petani kelapa dalam konglomerat yang terdiversifikasi tersebut.

Sekitar 14 perusahaan yang tergabung dalam Dana Investasi Industri Kelapa (CIIF) mengklaim kepemilikan lebih dari 750 juta saham biasa di San Miguel, setara dengan 24% saham, yang menurut mereka dibeli oleh ketua konglomerat, Eduardo Cojuangco Jr. pungutan yang dikenakan kepada petani kelapa pada masa rezim Marcos.

Setelah saham tersebut dinyatakan “dipenuhi dengan kepentingan publik”, Mahkamah Agung menganugerahkan saham tersebut kepada pemerintah untuk disimpan dalam perwalian, dan dalam sebuah langkah kontroversial sebelum pemilihan presiden tahun 2010, mengizinkan pemerintah untuk menjual saham tersebut secara istimewa.

Saham preferen membayar dividen yang lebih tinggi dan konsisten, namun tidak memiliki hak suara. Sebaliknya, saham biasa tidak menjanjikan keuntungan yang konsisten, namun memberikan pemegangnya hak untuk memberikan suara dalam urusan perusahaan seperti pemilihan dewan direksi dan persetujuan rencana bisnis.

Kelompok tani mengecam konversi saham biasa menjadi saham preferen tanpa hak suara.

Namun, San Miguel mengatakan peralihan tersebut memungkinkan pemegang saham yang meragukan ekspansinya ke startup untuk mengurangi risiko dengan memegang saham yang membayar dividen secara konsisten.

Sejak tahun 2007, San Miguel secara agresif beralih dari bisnis makanan dan minuman tradisionalnya ke sektor-sektor berat dan berisiko seperti energi, telekomunikasi, pertambangan, perbankan dan infrastruktur, serta maskapai penerbangan. – Rappler.com

Result SDY