• June 16, 2024
DPR menyetujui Magna Carta untuk masyarakat miskin

DPR menyetujui Magna Carta untuk masyarakat miskin

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Langkah ini bertujuan untuk memberikan “kesempatan berkelanjutan bagi pertumbuhan dan pembangunan” kepada keluarga dan individu miskin.

MANILA, Filipina – Dewan Perwakilan Rakyat baru-baru ini menyetujui pembahasan akhir rancangan undang-undang yang bertujuan untuk memberikan “peluang berkelanjutan bagi pertumbuhan dan pembangunan” bagi keluarga dan individu miskin.

Dijuluki “Magna Carta untuk Masyarakat Miskin”, RUU DPR 4484 berupaya menyediakan penciptaan lapangan kerja dan peluang mata pencaharian untuk membantu masyarakat miskin memenuhi kebutuhan dasar minimum mereka.

Perwakilan Rachel Marguerite Del Mar (Kota Cebu), Perwakilan Ben Evardone (Samar Timur), Marcelino Teodoro (Kota Marikina), Roante Marcoleta (Daftar Partai Alagad) dan Peter Unabia (Misamis Timur).

Evardone menjelaskan bahwa RUU tersebut akan “menjamin konsistensi” dalam program sosial yang diperkenalkan oleh pemerintah dan “melembagakan semua layanan sosial pemerintah.”

“Setiap pemerintahan memiliki program sosialnya sendiri,” jelas Evardone melalui pesan singkat. “Seringkali, program sosial pemerintahan biasanya dihentikan ketika ada pemerintahan baru,” katanya.

Masyarakat miskin, sebagaimana didefinisikan dalam RUU tersebut, adalah keluarga atau individu

  • yang pendapatannya berada di bawah garis kemiskinan sebagaimana ditentukan oleh Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional; Dan
  • yang diidentifikasi oleh Komisi Nasional Penanggulangan Kemiskinan dengan partisipasi sektor dasar dan unit pemerintah daerah.

RUU ini juga mengarahkan badan-badan pelaksana pemerintah untuk mengakreditasi mitra pembangunan seperti organisasi non-pemerintah, organisasi masyarakat dan perusahaan swasta, yang juga akan diberi wewenang untuk menerima sumbangan, bantuan atau hibah, dalam bentuk tunai atau barang dari sumber yang terakreditasi, untuk memenuhi kebutuhan pemerintah. tuntutan yang harus dipenuhi mengenai hak-hak dasar masyarakat miskin.

Sumbangan apa pun yang dapat diberikan kepada program yang disponsori akan dibebaskan dari pajak donor dan hal tersebut akan dianggap sebagai pengurangan yang diperbolehkan dari pendapatan kotor dalam menghitung pajak pendapatan donor.

Setelah mendapat persetujuan akhir dari DPR, RUU tersebut kemudian dikirim ke Senat untuk dibahas sendiri.

Setelah disetujui oleh Senat pada pembacaan ketiga dan terakhir, tindakan tersebut mungkin harus melalui diskusi komite konferensi bikameral jika terdapat ketentuan yang bertentangan atau tidak umum pada kedua versi (DPR dan Senat). Setelah hasil badan bikameral disetujui oleh kedua Dewan Kongres, rancangan undang-undang tersebut kemudian dikirim ke Presiden untuk ditandatangani menjadi undang-undang. – Rappler.com

Keluaran Sidney