• June 21, 2024
San Miguel meningkatkan kepemilikan Meralco dalam kesepakatan dengan SSS

San Miguel meningkatkan kepemilikan Meralco dalam kesepakatan dengan SSS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

San Miguel kini memiliki hampir sepertiga saham Meralco setelah membeli sahamnya dari SSS. Transaksi tersebut sedang dipertanyakan oleh Komisi Audit

MANILA, Filipina – Konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp kini memiliki hampir sepertiga pengecer listrik terbesar di negara itu, Manila Electric Co (Meralco), setelah membeli saham dana pensiun swasta milik negara.

San Miguel, melalui unit pembangkit listrik SMC Global Power Holdings Corp, membeli 62,99 juta saham biasa, setara dengan 5,6%, Meralco dari Sistem Jaminan Sosial (SSS) seharga P90 per saham atau total P5,7 miliar.

Saham tersebut, yang diperoleh melalui penjualan blok khusus di Bursa Efek Filipina pada hari Senin, 11 Juni, menjadikan kepemilikan tidak langsung San Miguel di Meralco menjadi P32,29%.

Kesepakatan penjualan saham ditandatangani oleh para pihak pada tahun 2008, namun SSS setuju untuk melepaskan saham tersebut hanya setelah SMC membayar Global Power secara penuh. Harga transaksi tersebut berada dalam kisaran harga perdagangan Meralco dari tahun 2008 hingga 2009. Saham Meralco kini bernilai P243 berdasarkan harga penutupan perusahaan pada Rabu, 13 Juni.

Kesepakatan yang dipertanyakan?

Perjanjian tersebut menjadi kontroversi setelah Komisi Audit (COA) mempertanyakannya.

COA mengkritik SSS karena menjual saham Meralco senilai P5,7 miliar kepada SMC Global Power, yang aset bersihnya saat itu hanya bernilai P60 juta.

Namun SSS membela kesepakatan tersebut dengan mengatakan pihaknya menunjuk Bank Pembangunan Filipina (DBP) milik negara sebagai pembeli sekunder saham tersebut. Untuk lebih mengurangi risikonya, dikatakan bahwa para pihak telah menyetujui klausul penyitaan, yang mana semua pembayaran yang dilakukan oleh dan dividen yang dikreditkan kepada pembeli akan hangus demi SSS jika SMC Global Power dan DBP gagal membayar untuk membayar utang tersebut. transaksi.

SMC Global Power sebelumnya dikenal sebagai Global 5000 Investment Inc, sebuah perusahaan yang didirikan pada tahun 2008 oleh pengusaha Roberto V. Ongpin, Iñigo Zobel dan Jose Campos, orang yang sama di belakang pemegang saham terbesar San Miguel saat ini, Top Frontier Holdings Inc.

Penjualan saham Meralco adalah salah satu transaksi “meragukan” yang rencananya akan diselidiki oleh Komite Senat untuk Bank, Lembaga Keuangan, dan Mata Uang, yang dipimpin oleh Senator Sergio Osmeña III.

Osmeña sebelumnya mengklaim bahwa pemerintah kehilangan sekitar P2 miliar keuntungan perdagangan ketika lembaga keuangan negara, termasuk SSS dan DBP, menjual saham Meralco ke Global 5000 pada tahun 2008. Pada tahun 2009, saham Meralco menembus level P300 di pasar ketika grup Philippine Long Distance Telephone Co (PLDT) yang dipimpin oleh San Miguel dan Manuel V. Pangilinan berebut kendali atas perusahaan tersebut.

Sementara itu, penyelidikan Senat juga sedang dilakukan terhadap transaksi keuangan antara DBP dan perusahaan lain yang dipimpin Ongpin yang melibatkan pinjaman “perintah” senilai P660 juta yang digunakan untuk membeli saham di produsen tembaga-emas terbesar di negara itu, Philex Mining Corp. Ongpin mengambil pinjaman tersebut untuk membeli saham Philex yang kemudian dijualnya ke grup Pangilinan dengan harga hampir dua kali lipat dari harga aslinya.

Pemegang saham Meralco terbesar

Grup San Miguel dan PLDT adalah dua pemegang saham terbesar Meralco.

Per 31 Maret 2012, San Miguel bersama anak perusahaannya memiliki 33,2% saham Meralco, sedangkan PLDT memiliki 48,02%.

Keluarga Lopez, yang awalnya mengendalikan distributor listrik, memiliki sekitar 3,94%. Sisanya dipegang oleh lembaga lain dan masyarakat. – Rappler.com

Result SDY