• April 15, 2024
San Miguel sedang mencari lebih banyak kesepakatan dengan orang Korea

San Miguel sedang mencari lebih banyak kesepakatan dengan orang Korea

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah bermitra dengan Incheon Airport International Corp. untuk tawaran proyek Bandara Mactan-Cebu, konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp. sedang mempertimbangkannya. kesepakatan lain dengan perusahaan Korea Selatan

MANILA, Filipina – Setelah bermitra dengan Incheon Airport International Corp. untuk tawaran proyek Bandara Mactan-Cebu, konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp. sedang mempertimbangkannya. kesepakatan lain dengan perusahaan Korea Selatan.

Hal ini menurut presiden dan chief operating officer San Miguel Ramon S. Ang, yang mengatakan kepada wartawan bahwa sebuah perusahaan Korea telah menyatakan minatnya untuk mengakuisisi saham hingga 40% di jalan tol Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) senilai P15,8 miliar. proyek jalan.

“Kalau kita mau jual 30% sampai 40% ke perusahaan asing, ada perusahaan Korea yang mau masuk bahkan menawarkan premium untuk proyek tersebut,” tegasnya.

Ia mengatakan, mitra tersebut diharapkan dapat membantu menanggung biaya konstruksi dan mendatangkan tenaga ahli teknis.

Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut dan menegaskan bahwa negosiasi proyek jalan tol NAIA masih berlangsung.

Ang memenangkan tawaran pemenang R11 miliar dari unit San Miguel Optimal Infrastructure Development Inc. untuk proyek jalan tol sepanjang 7,5 kilometer dipertahankan. Satu-satunya pesaing jalan tol, Metro Pacific Group, hanya mengajukan penawaran sebesar P305 juta.

“Ini membuktikan kami membeli dengan harga yang tepat,” imbuhnya.

Bisnis infrastruktur

Ang mengatakan San Miguel, yang sebelumnya fokus pada bisnis makanan dan minuman, memiliki pandangan positif terhadap usaha jalan tol.

Dia mengatakan mereka sedang mempertimbangkan perluasan Jalan Tol Luzon Selatan (SLEx) ke Legaspi di Bicol. Fase pertama akan menghubungkan SLEX ke Lucena di Quezon, sedangkan fase kedua akan menghubungkan dari Lucena ke Legaspi di Bicol. Biaya proyek tersebut belum ditentukan.

Proyek Jalan Tol Tarlac-Pangasinan-La Union (TPLEx) sepanjang 88,58 kilometer 4 jalur diharapkan dibuka pada tahun 2014, katanya. dan Grup DMCI yang dipimpin Consunji.

Bisnis penerbangan

San Miguel juga menambahkan bisnis kedirgantaraan ke dalam portofolionya yang sedang berkembang.

Perusahaan ini sedang mengembangkan bandara di Caticlan, pintu gerbang ke pulau Boracay untuk tempat berlibur, dan pada tahun 2012 mengakuisisi saham minoritas di maskapai penerbangan lama Philippine Ailrines (PAL).

Lebih lanjut memperluas usaha bisnisnya dengan pemilik PAL lainnya, Lucio Tan Group, San Miguel membentuk usaha patungan dengan Tan Group untuk mengajukan tawaran proyek perluasan Bandara Mactan-Cebu, pelabuhan tersibuk kedua di negara itu.

Bersama dengan Incheon Airport International Corp. dari Korea Selatan, mitra konsorsium tersebut termasuk di antara 7 grup yang bersaing untuk proyek bandara senilai P17 miliar. – Rappler.com

Togel HK