• February 25, 2024
Sandera bus Manila ditembak mati

Sandera bus Manila ditembak mati

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Walikota Manila Joseph Estrada memuji polisi Manila atas respons cepat mereka

MANILA, Filipina – Polisi Manila menembak dan membunuh seorang sandera bus umum tujuan Alabang di sepanjang Taft Avenue pada Kamis, 8 Oktober.

Tersangka, seorang pria yang dikatakan bersenjatakan pisau dan tidak diketahui lokasinya, menaiki Bus Transportasi HM di Luneta sepanjang Taft Avenue. Dia menyatakan bahwa dia menyandera bus berisi penumpang ketika kendaraan mendekati Padre Faura, menurut radio DZMM.

Seorang penumpang yang diwawancarai oleh stasiun radio mengatakan sopir bus menepi ketika kendaraan yang penuh sesak itu berhenti di sudut Pedro Gil, membuka pintu dan meninggalkan bus bersama kondektur bus. Sopir bus bergegas menemui polisi yang sedang berpatroli dan melaporkan kejadian tersebut.

Kecuali seorang penumpang perempuan yang menyandera tersangka di barisan depan bus, seluruh penumpang lainnya berhasil melarikan diri melalui jendela di belakang bus.

Wakil Walikota Manila Isko Moreno mengatakan kepada stasiun radio tersebut dalam sebuah wawancara setelah kejadian tersebut bahwa ketika polisi melihat siswi tersebut “ditusuk” oleh tersangka, salah satu polisi pergi ke sisi pengemudi bus dan menembak tersangka. memberi sandera kesempatan untuk melarikan diri.

Tersangka kemudian dibawa keluar dari bus dan dilarikan ke Rumah Sakit Umum Filipina terdekat di mana dia dinyatakan meninggal. Sanderanya selamat.

Kepala Inspektur Rolando Nana, Kepala Kepolisian Distrik Manila, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Rappler bahwa sandera dibawa ke PGH, namun tidak dapat memastikan apakah dia terluka. Nana mengatakan, kejadian tersebut berlangsung sejak pukul 14.20 hingga 14.50.

Walikota Manila Joseph Estrada mengucapkan selamat kepada polisi Manila atas “respon cepatnya”, dan menambahkan bahwa kejahatan tersebut “diselesaikan dalam waktu 30 menit.”

“Korban selamat dan sandera sudah meninggal. Dia ditembak oleh salah satu polisi kami. Kami mengucapkan selamat kepada polisi kami atas kerja bagus mereka,” kata Estrada dalam wawancara di DZMM.

Saat ditanya, Estrada mengatakan “tidak ada negosiasi” dengan tersangka. “Ketika mereka (polisi) melihat peluang, mereka menembaknya.”

Pada tanggal 23 Agustus 2010, negosiasi pemerintah yang berlarut-larut dengan sandera Rolando Mendoza, yang menyandera bus wisata di Quirino Grandstand, gagal dan mengakibatkan kematian 8 turis Hong Kong, serta Mendoza.

Insiden tersebut merenggangkan hubungan antara Filipina dan Hong Kong selama beberapa tahun dan baru terselesaikan pada tanggal 23 April 2014, ketika kedua belah pihak akhirnya sepakat untuk menyelesaikan perbedaan pendapat mereka terkait insiden tersebut.– dengan laporan dari Buena Bernal/Rappler.com

judi bola terpercaya