• June 20, 2024
Sandiganbayan mengecam Ombudsman atas keterlambatan kasus

Sandiganbayan mengecam Ombudsman atas keterlambatan kasus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dalam Resolusi, Hakim Sandiganbayan Amparo Cabotaje-Tang Minta Ombudsman Atasi Masalah Ini

MANILA, Filipina – Sandiganbayan mengkritik Ombudsman karena “penundaan yang berlebihan” yang menurut pengadilan anti korupsi memaksa mereka untuk membatalkan beberapa kasus.

Dalam resolusi yang dikeluarkan pada tanggal 14 November, Presiden Hakim Sandiganbayan Amparo Cabotaje-Tang meminta Ombudsman untuk melakukan sesuatu mengenai penundaan tersebut, yang digambarkan sebagai “menyedihkan” dan “sangat melanggar hak atas keadilan publik.”

Meskipun Sandiganbayan tidak menyalahkan pimpinan Kantor Ombudsman saat ini, pengadilan anti korupsi mengatakan badan tersebut harus mengatasi masalah tersebut.

Tan mencatat kasus suap terhadap mantan wakil presiden Philippine National Bank-Cebu Cayetano Tejano Jr, yang telah tertunda selama 22 tahun.

Tejano dituduh mengizinkan Subdivisi V dan G Better Homes menarik P2,2 juta dari bank meskipun rekening tabungan perusahaan tidak memuat jumlah tersebut.

Pengaduan diajukan pada tanggal 15 Oktober 1992. Mantan Ombudsman Conrado Vasquez mengeluarkan dakwaan dua tahun kemudian.

Pada tanggal 20 April 1995, Sandiganbayan mengabulkan permohonan Tejano untuk sidang ulang, sehingga menyebabkan penundaan lebih lanjut dalam persidangan. Sepuluh tahun kemudian – pada tanggal 30 Juni 2005 – Mahkamah Agung memerintahkan Ombudsman untuk menyelesaikan penyelidikan.

Ombudsman membutuhkan waktu 8 tahun lagi untuk mematuhi arahan Mahkamah Agung, kata Tang. Resolusi tersebut mengatakan Sandiganbayan “gagal menemukan alasan yang masuk akal” atas penundaan tersebut karena penentuan kemungkinan penyebabnya hanya membutuhkan waktu dua tahun untuk diselesaikan. Selain itu, masalah “penarikan yang tidak didanai” tidak memerlukan keahlian teknis yang rumit, kata resolusi tersebut.

“Pengadilan telah memeriksa dengan cermat catatan kasus ini dan tidak menemukan keadaan khusus yang dapat membenarkan pemborosan waktu yang signifikan ini. Pengadilan juga mencatat bahwa Kantor Ombudsman belum memberikan penjelasan apa pun,” bunyi resolusi tersebut.

Namun, ada sudut pandang lain.

Pada sebuah forum di bulan Januari tahun ini, mantan Ombudsman Simeon Marcelo mengatakan hambatannya ada di Sandiganbayan.

Marcelo mengenang bahwa pada tahun 2002, dibutuhkan rata-rata 6,6 tahun bagi Sandiganbayan untuk menyelesaikan sebuah kasus – mulai dari pengajuan tuntutan hingga keluarnya putusan. Saat ini, tambahnya, dibutuhkan rata-rata 10,2 tahun untuk memproses kasus terhadap pejabat pemerintah.

Marcelo, yang menjabat sebagai Ombudsman dari tahun 2002 hingga 2005 di bawah pemerintahan Arroyo, mengatakan memperbaiki kemacetan di Sandiganbayan adalah komponen kunci dalam perang melawan korupsi.

“Bahkan jika Hakim (Conchita Carpio) Morales bisa menciptakan kantor Ombudsman yang sempurna, dia tidak akan mampu memberantas korupsi karena Sandiganbayan. Saat ini di situlah letak kemacetannya,” kata Marcelo kemudian. – Rappler.com

agen sbobet