• April 15, 2024
Sangir Indonesia di Mindanao

Sangir Indonesia di Mindanao

SARANGANI, Davao Occidental – “Saat air tenang, kita bisa sampai ke Indonesia dalam waktu kurang lebih 3 jam,” kata Alfrede Lahabir sambil mengarahkan bibirnya ke jendela gubuk nipa miliknya, dari situ terlihat Laut Sulawesi.

“Kami pergi ke Indonesia setidaknya sebulan sekali,” katanya sambil mengambil kotak rokoknya. “Kami membeli sabun dan rokok dari Matutuang dan Bitung dan menjualnya di sini. Sebagai imbalannya, kami menjual peralatan dapur dari Filipina ketika kami mencapai pulau-pulau tersebut. “

Lahabir berbicara dalam bahasa campuran Melayu Manado dan Cebuano. Yang ia maksud adalah Matutuang, bagian dari gugusan Kepulauan Sangihe, dan kota Bitung, keduanya di Indonesia, sekitar 3 hingga 6 jam perjalanan dari tempat tinggalnya di Pakiluaso, sebuah kota pesisir kecil dengan sekitar 30 keluarga di Mindanao.

Mudah disalahartikan sebagai orang Filipina lainnya, Lahabir, 31, berasal dari suku Sangir Indonesia. Orang tuanya pernah berkelana ke perairan Kepulauan Sangihe di Indonesia untuk mencapai dan menetap di Pulau Balut, salah satu dari dua pulau yang membentuk kotamadya Sarangani di Davao Occidental.

Lahabir lahir di Sarangani, sebuah provinsi di selatan daratan Mindanao. Saat ini ia adalah salah satu dari sekitar 6.000 orang keturunan Indonesia yang tinggal di pantai selatan Mindanao, menurut laporan tersebut. Ambil bagian Filipina Foundation, sebuah kelompok yang ditugaskan oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) untuk mencari WNI di Filipina.

Karena tinggal di luar batas negaranya, Lahabir tidak mendapatkan hak istimewa yang biasa dinikmati warga negara Indonesia. Meski lahir dan besar di Filipina, Lahabir tetap memandang Indonesia sebagai negara tempatnya berada. Namun, setelah sekian lama tinggal di sini, ia semakin terasing dari budayanya yang hanya bisa diakses melalui VCD dan barang lain yang didatangkan dari Indonesia.

Jumlah pasti suku Sangir di Filipina masih belum diketahui. Baik studi UNHCR maupun sensus pemerintah yang dilakukan menelusuri jumlah warga Indonesia di negara ini, yang mencakup tidak hanya masyarakat Sangir namun juga ekspatriat Indonesia yang pindah ke Pulau Balut untuk bekerja dan belajar.

Komunitas Sangir Indonesia dapat ditemukan di Kepulauan Sarangani dan Balut di Davao Del Sur.

Setiap tahunnya masing-masing Sangir anggota keluarga harus membayar pemerintah Filipina P150 untuk mendapatkan Sertifikat Pendaftaran Orang Asing (ACR) yang memberi mereka hak istimewa untuk tinggal.

Biayanya relatif kecil, namun belum termasuk biaya perjalanan: Perjalanan dengan perahu dari pusat Pakeluau ke Mabias naik Kandang pulau biaya P500, dan perjalanan dari Mabias pada Jenderal Santos biaya P350 untuk setiap orang. Jumlah yang tidak terjangkau untuk seluruh keluarga.

Lahabir tapi tidak peduli.

“Kami hanya harus mengikuti aturan. Karena bagaimanapun juga kita adalah orang asing di negara ini,” katanya.

Rencana untuk masa depan

Kini menikah dengan seorang warga Filipina dan ayah dari 2 anak, Lahabir hidup dari mencari ikan. Istrinya memilih kewarganegaraan Filipina untuk anak-anaknya, menjadikan Lahabir satu-satunya orang Indonesia di rumah tangganya.

Rencana masa depan pasangan ini sederhana: anak-anaknya bisa menyelesaikan kuliah. Mereka masih belum tahu bagaimana cara melakukannya. “Kami tidak bermimpi menjadi kaya,” kata Lahabir. “Kami hanya ingin secukupnya saja untuk bertahan hidup.”

Komunitas-komunitas Indonesia di sini mempunyai petugas penghubung komunitas mereka sendiri, yang disebut “penghubung.” Seorang penghubung, seperti Nuryati Rabika Elarde (43), ditunjuk oleh KJRI untuk berkoordinasi dengan masyarakat dan kantor konsulernya.

“Banyak yang tidak bisa memperbarui ACR mereka karena kemiskinan,” kata Elarde, warga Pulau Sarangani.

Elarde menjadi sukarelawan untuk mempelajari Sangir Indonesia anak-anak seminggu sekali, tapi begitu anak-anak kembali ke bahasa mereka sendiri, mereka melupakan bahasa Indonesia selama sisa minggu itu. Di Pulau Balut orang Sangir berbicara Sangir pertama, dan Cebuano kedua. Kebanyakan dari mereka hampir tidak bisa berbahasa Indonesia.

Putra Alfreddie Lahabir (9) mengatakan dia lebih memilih menjadi orang Filipina daripada orang Indonesia. Dia fasih berbahasa Filipina, dan sangat pandai dalam hal itu, dan mengatakan kepada saya bahwa dia tidak tahu cara berbicara Sangir.

Kemudian saya mendengar dia berbicara Sangir di antara teman-temannya.

“Saya tidak ingin menjadi orang Indonesia,” katanya dalam bahasa Filipina. “Aku hanya tidak mau.”

Namun setiap hari Sabtu, Alfreddie pergi ke pusat pembelajaran penitipan anak di Pakeluau, di mana Nerlyn Sasamu Dagcutan, 37, bertindak sebagai “wali”, istilah bahasa Indonesia untuk seorang tutor, yang bertugas melatih anak-anak berbicara Bahasa Indonesia, bahasa nasional Indonesia, berbicara.

Di akhir pekan, sekolah beton seluas 20 meter persegi milik pemerintah Filipina ini berubah menjadi ruang kelas tempat anak-anak Sangir belajar tentang budaya dan bahasa Indonesia.

Materi pembelajaran sebagian besar masih kurang. “Kami tidak memiliki alat peraga atau buku bahasa agar siswa dapat belajar lebih cepat. Saya terus mengulang pelajaran minggu berikutnya karena mereka selalu lupa,” keluh Dagcutan. Dan tidak semua anak membawa buku catatan.

Disini anak-anak belajar menyanyikan lagu-lagu patriotisme seperti “Dari Sabang sampai Merauke (Dari Sabang Sampai Merauke),” meski tidak pernah mengerti maksud lagu tersebut. Yang penting bagi Dagcutan adalah anak-anak belajar tentang Indonesia, “tanah air (tanah air).”

“Setidaknya saya mengajari mereka sesuatu tentang negara kita dengan cara saya sendiri,” katanya. – Rappler.com

HK Malam Ini