• February 21, 2024
Sarat dengan cinta, kembalinya PH adalah prioritas utama Legrand

Sarat dengan cinta, kembalinya PH adalah prioritas utama Legrand

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemain impor Power Pinoys, Cedric Legrand, berperan besar dalam mengangkat tim voli putra Filipina. Atlet Australia ini berharap suatu hari bisa kembali meraih kemenangan kedua

MANILA, Filipina – Buntut dari kemenangan 5 set Power Pinoys yang mendebarkan atas Lebanon di Kejuaraan Bola Voli Klub Putra Asia PLDT Home Fibr 2014 membuat pendatang baru Cedric Legrand kewalahan ketika penonton partisan mengejar bala bantuan Australia ke mana pun dia pergi saat berada di Lobi Mall of Asia Arena.

Fans memadati lobi Coral Way, ingin mendapatkan foto atau tanda tangan yang bagus dari mantan Pemain Paling Berharga Liga Victoria, yang sebagai imbalannya meluangkan waktu untuk mengabulkan keinginan para penggemar.

Senang dengan lawatan perdananya ke nusantara, mengatakan curahan dukungan yang ia dan tim terima turut mendongkrak kinerja mereka.

“Penonton hanya membantu kami menang. Tanpa mereka, ini akan lebih sulit bagi kami, namun pada tahap-tahap penting mereka hanya mengejar kami,” kata Legrand.

“Kami memainkan bola voli yang luar biasa,” katanya tentang dua set pertama yang diambil Filipina atas Al Zahra dari Lebanon.

Power Pinoys menunjukkan performa kemenangan mereka dalam pertarungan ke-7 melawan Lebanon saat mereka bermain dengan naluri membunuh dan pertahanan yang waspada untuk memberikan hiburan.

Legrand menambahkan serangan lari adalah sesuatu yang bisa dimanfaatkan Filipina untuk keuntungan mereka.

“Serangan lari adalah satu hal yang kami lakukan dalam latihan dan tim lain tidak bisa menghentikannya. Ini lebih banyak digunakan di pertandingan putri, tapi membawanya ke pertandingan putra adalah hal yang tidak terduga dan efektif bagi kami,” katanya.

Sebuah pengalaman belajar

Pemain berusia 25 tahun asal Melbourne, Australia ini telah mengemas segudang pengalaman internasional ke dalam kompetisi ini, namun ia tetap menganggap turnamen yang berlangsung selama 9 hari ini merupakan pengalaman pembelajaran bagi dirinya dan tim.

( TERKAIT: Power Pinoys: Senang dengan Kemajuan, Haus akan Daya Saing)

Dia cocok untuk Filipina sebagai pemain impor, bersama dengan rekannya dari Australia William Lewis, untuk meningkatkan daftar mereka. Usaha mereka membuahkan hasil di hari terakhir, finis di urutan ke-7.

“Itu adalah pengalaman pembelajaran sejak awal, namun pada hari terakhir semuanya menjadi kenyataan,” katanya kepada Rappler.

Dia menganggap bermain bersama Christian Savani – peraih medali Olimpiade Italia dua kali yang cocok untuk Al Rayyan dari Qatar – sebagai momen favoritnya.

“Bermain melawan Savani adalah favorit saya, dia adalah seorang atlet Olimpiade dan pemain yang sangat berprestasi. Setelah pertandingan, sungguh luar biasa mendapatkan rasa hormat darinya,” kata spiker terbuka setinggi 6 kaki 2 inci itu.

Selanjutnya

Legrand berangkat pada hari Minggu untuk melanjutkan pelatihan di sana untuk liga lokal, tetapi dia sudah memikirkan untuk melakukan perjalanan kembali ke negara Asia Tenggara.

“Saya akan terus berlatih untuk tim klub saya di Australia, tapi mendapatkan kontrak untuk musim kedua Liga Super Anda jelas merupakan sebuah pilihan,” kata Legrand yang tak bisa dipungkiri jatuh cinta pada negaranya.

“Sejujurnya, Filipina berada di urutan teratas daftar saat ini karena pengalamannya. Penontonnya, sponsornya, rekan satu timnya.”

Dan dia berjanji: “Saya pasti akan kembali suatu saat nanti.” – Rappler.com

Togel SDY