• February 26, 2024
Sarjana kedokteran harus dapat sebanyak taruna PMA – Recto

Sarjana kedokteran harus dapat sebanyak taruna PMA – Recto

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah menghabiskan P700,000 per tahun per taruna PMA, namun hanya memberikan setiap sarjana di bawah program Pinoy MD DOH P147,800 per tahun

MANILA, Filipina – Senator Ralph Recto pada Jumat, 21 Maret, mendesak pemerintah untuk mengeluarkan dana yang sama besarnya untuk beasiswa mahasiswa kedokteran dan juga untuk pelatihan tentara masa depan.

Presiden Senat Pro Tempore menyoroti perbedaan antara penghargaan pemerintah untuk sarjana dari program Pinoy MD Departemen Kesehatan (DOH) dan untuk Akademi Militer Filipina (PMA).

Menurutnya, PMA menghabiskan rata-rata P2,8 juta per lulusan. Itu berarti P700,000 per tahun selama 4 tahun. Dibandingkan, Pinoy MD hanya memiliki P147,800 per tahun untuk setiap sarjana selama 4 tahun, atau total P591,200.

Jumlah ini, katanya, hanyalah sebagian kecil dari apa yang benar-benar dibutuhkan seorang mahasiswa kedokteran, terutama karena biaya kuliah di sekolah kedokteran di Metro Manila bisa mencapai P120,000 untuk satu semester.

Itu Program Pinoy MD adalah hibah beasiswa kedokteran untuk masyarakat adat, petugas kesehatan lokal dan barangay, serta pegawai DOH atau anak-anak mereka.

anggaran PMA

“Mungkin pengeluaran PMA bisa kita jadikan pedoman untuk menambah dana Pinoy MD mulai tahun depan,” kata Recto.

Anggaran tahun 2014 untuk program DOH sebesar P57,5 juta, sedangkan sekolah militer memiliki anggaran sebesar P594 juta.

Anggaran PMA masih bisa meningkat menjadi P775 juta, kata Recto, jika dana untuk Dana Tunjangan Staf Lain-Lain (P175 juta) serta premi asuransi pensiun dan jiwa (P5 juta) ditambahkan ke dalamnya.

Recto mengatakan seorang kadet PMA menerima gaji pokok bulanan sebesar P27,425, dengan tambahan tunjangan P6,300 yang ia “dapatkan sepenuhnya” sebagai letnan dua dalam masa percobaan.

Dari tahun 2010-2013, pemerintah mengalokasikan P2,438 miliar untuk PMA, dengan total sekolah tersebut menghasilkan 862 lulusan. Ini berarti sekolah mengeluarkan P2,8 juta per lulusan – P2,3 juta, jika biaya putus sekolah juga dimasukkan.

“Semoga angka ini dapat menginspirasi penyesuaian kembali manfaat beasiswa Pinoy MD. Biaya untuk melatih orang-orang yang akan menjaga kita tetap aman tidak boleh jauh berbeda dengan biaya untuk melatih orang-orang yang akan menjaga kita tetap sehat,” katanya.

Lebih banyak dokter

Dengan memberikan kesempatan yang sama seperti yang diberikan kepada mahasiswa PMA, pemerintah dapat mendorong lebih banyak generasi muda yang miskin namun layak untuk belajar kedokteran dan mengabdi pada negara setelahnya.

“Banyak pelajar cerdas yang mempunyai otak dan hati untuk menjadi dokter yang baik, namun kemiskinanlah yang menghalangi mereka untuk mewujudkan cita-citanya,” ujarnya.

Pada tahun 2010, hanya 2.682 dokter pemerintah yang melayani lebih dari 90 juta warga Filipina, Recto menambahkan.

Tahun ini, populasi Filipina diperkirakan akan mencapai 100 juta, namun Komisi Regulasi Profesional saat ini hanya memiliki sekitar 70.000 dokter berlisensi, atau 7 dokter untuk setiap 10.000 penduduk. (BACA: Dimana Tenaga Kesehatannya?)

Recto mengatakan dengan bertambahnya populasi dan penuaan, negara ini membutuhkan lebih banyak dokter. Tapi Menteri Kesehatan Enrique Ona sebelumnya mengatakan, tidak ada kekurangan dokter di negara ini, yang ada hanyalah maldistribusi. (BACA: Kekurangan? Dokter di PH ‘cukup’ – Ona) – Astaga Geronimo/Rappler.com

link alternatif sbobet