• February 26, 2024
Satgas Ground Zero dibentuk di Casiguran

Satgas Ground Zero dibentuk di Casiguran

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Gugus tugas ini akan melengkapi upaya pemulihan lokal di Aurora, tempat 16.000 keluarga terkena dampak Topan Lando

MANILA, Filipina – Pada tanggal 21 Oktober, C-130 pertama Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) yang mengangkut pejabat kabinet dan barang bantuan pemerintah nasional mencapai Casiguran, Aurora. Pesawat hampir tidak mencapai titik nol Topan Parah Lando (nama internasional Kuppo).

Ketika pejabat nasional mendarat di Baler untuk pemberhentian pertama mereka, pemerintah setempat menyarankan mereka untuk tidak terbang ke Casiguran karena cuaca buruk dan landasan pacu kota belum siap untuk menerima C-130.

Otoritas udara merekomendasikan perjalanan melalui darat, 4 jam perjalanan di jalan bergelombang. Hal ini mengecewakan Menteri Dalam Negeri Mel Sarmiento, yang bersama Menteri Kesejahteraan Dinky Soliman dan Kepala Nasional Penanggulangan Bencana Alexander Pama.

“Pesanan kami kemarin (Selasa) sudah jelas. Persiapkan landasan pacu,” Menteri Dalam Negeri yang baru mengingatkan otoritas udara dalam bahasa campuran Inggris dan Filipina.

Para pejabat nasional bertekad untuk mencapai Casiguran karena taruhannya besar. Upaya pertama mereka untuk mencapai kota yang hancur tersebut dibatalkan pada hari Selasa, 20 Oktober, 72 jam setelah Lando mendarat – saat yang kritis bagi pemerintah pusat untuk mengisi kembali pasokan bantuan lokal pada saat terjadi bencana.

Para pejabat ingin melihat secara pribadi situasi di lapangan dan mendengar kekhawatiran yang memerlukan perhatian mereka, menurut Pama. Mereka juga membentuk satuan tugas untuk membantu unit pemerintah daerah di Aurora dalam upaya pemulihan mereka.

Para pejabat memutuskan untuk melanjutkan meskipun ada risikonya. Di kokpit, Sarmiento dan Pama mengamati dengan seksama saat pesawat mendekati landasan. Sebuah pohon menghalangi pandangan pendaratan.

Namun setelah pilotnya, Mayor Angkatan Udara Filipina Ramil Daet, berhasil melewati rintangan tersebut untuk pendaratan yang aman dan lancar, para pejabat langsung bertepuk tangan dan melakukan tos.

“Sekarang kami tahu kami bisa mengirimkan barang-barang bantuan,” kata Pama dengan lega.

Tunggu keringanan

Seorang perempuan tua, cucunya, dan beberapa penyintas topan lainnya berada di tepi landasan menunggu pasokan bantuan ketika pesawat pertama mendarat di Casiguran pada Rabu pagi.

Kendaraan tersebut membawa 500 kotak barang bantuan yang dapat memberi makan ratusan keluarga selama tiga hari. C-130 lainnya membawa setidaknya 1.500 kotak selimut, perlengkapan kebersihan, karpet dan pakaian. Menurut Soliman, lebih banyak barang yang dikirim.

(TONTON: Lando yang menyerang Aurora menerima pasokan bantuan)

Petugas polisi dan relawan sedang mengemas barang bantuan ketika pejabat nasional tiba di balai kota, di mana mereka bertemu dengan pejabat setempat, termasuk Gubernur Provinsi Aurora Gerardo Noveras dan Walikota Casiguran Ricardo Bitong.

LGU membagikan paket sembako yang sudah diposkan, namun pasokannya berkurang dan sebagian warga belum mendapat bantuan.

Di luar balai kota, seorang ketua marga Dumagat dan keluarganya berharap mendapat bantuan. Sekitar 50 keluarga adat yang tinggal di tempat penampungan sementara di Barangay Cozo membutuhkan bantuan makanan dan tempat tinggal, katanya.

Saat postingan ini dibuat, Rappler sedang berusaha menghubungi LGU untuk mengetahui apakah LGU telah mendistribusikan barang bantuan kepada masyarakat adat setelah pejabat kabinet pergi.

Ada sekitar 5.000 keluarga di Casiguran yang terkena dampak topan tersebut, menurut Gubernur Provinsi Aurora Gerardo Noveras.

Pejabat setempat menekankan bahwa selain barang bantuan, daerah yang terkena dampak juga membutuhkan tempat berlindung dan mata pencaharian. Sekitar 80% infrastruktur kota dan 90% pertaniannya hancur akibat topan berdasarkan penilaian awal Pama.

Satuan Tugas Ground Zero

Selama di Casiguran, pemerintah pusat membentuk kelompok yang disebut Task Force Ground Zero. Ini terdiri dari Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD), Kantor Pertahanan Sipil (OCD) dan Departemen Kesehatan (DOH).

“Fungsi utamanya adalah memberikan LGU bantuan kemanusiaan yang diperlukan sebagai pelengkap,” Tess Briones, direktur DSWD, mengatakan kepada ketua gugus tugas tersebut.

Kelompok-kelompok kemanusiaan seperti Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (UN OCHA), Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM), dan Yayasan Pemulihan Bencana Filipina (PDRF) dari sektor swasta bergabung dalam peluncuran tim di Casiguran.

Satuan Tugas Ground Zero pada awalnya akan bekerja selama 15 hari dan membantu tidak hanya Casiguran tetapi juga wilayah Aurora lainnya, di mana total lebih dari 16.000 keluarga atau 68.000 orang terkena dampak topan parah tersebut. – Rappler.com


Hongkongpool