• February 25, 2024
Sawah terlindung dari bahaya

Sawah terlindung dari bahaya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Modernisasi, migrasi, gempa bumi besar, perubahan pengelolaan hutan daerah aliran sungai menjadikan terasering sangat rentan

MANILA, Filipina – Sawah Terasering aman.

Komite Warisan Dunia telah menghapus dari daftar bahaya sawah terasering yang terkenal di Cordilleras di Ifugao. Ia dimasukkan ke dalam daftar terancam punah pada tahun 2001 sebagai tanggapan atas permintaan pemerintah Filipina.

Teras tersebut dimasukkan dalam Daftar Warisan Dunia pada tahun 1995, mengakuinya sebagai lanskap budaya yang luar biasa. Dibangun sekitar 2.000 tahun yang lalu, teras ini mencakup 4 kota dan terdiri dari 5 kelompok – Nagacadan, Hungduan, Mayoyao, Bangaan dan Batad.

Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unesco) mengatakan sawah adalah “kontribusi tak ternilai nenek moyang Filipina bagi kemanusiaan”.

Mereka “mewujudkan perpaduan mutlak antara lingkungan fisik, sosial budaya, ekonomi, agama dan politik. Sungguh, ini adalah lanskap budaya hidup dengan keindahan yang tak tertandingi.”

Pusat Informasi Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan “Daftar Warisan Dunia dalam Bahaya” dibuat untuk memberi informasi kepada komunitas internasional tentang “ancaman terhadap nilai-nilai universal yang luar biasa dari situs-situs yang tercantum dalam Daftar Warisan Dunia.” Daftar ini dirancang untuk “mendorong tindakan dan dukungan afirmatif.”

PBB mengatakan melestarikan permata Filipina memerlukan “pemerintahan dan pembangunan yang lebih baik” selain peningkatan dukungan nasional dan internasional. “Kedua tindakan tersebut berhasil dilakukan dan menghasilkan konservasi sawah tinggi yang terpencil.”

harta nasional

Teras dinyatakan sebagai harta nasional pada tahun 1973 dan 1978 melalui dua keputusan presiden. Mereka juga dilindungi oleh Undang-Undang Republik 10066 tahun 2010, yang mengatur perlindungan dan pelestarian Warisan Budaya Nasional.

Modernisasi, migrasi, gempa bumi besar, perubahan pengelolaan hutan daerah aliran sungai menjadikan terasering sangat rentan.

Menurut Unesco, mengingat ancaman-ancaman ini, “upaya berkelanjutan harus dilakukan oleh pemerintah dan lembaga nasional terkait untuk memastikan keberlanjutan dan konservasi jangka panjang.”

Dalam pernyataannya, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda menyambut baik penghapusan sawah terasering dari daftar warisan dunia dalam bahaya. “Ini adalah kemenangan bagi inisiatif bersama sektor publik dan swasta untuk melindungi salah satu kekayaan alam kita yang paling berharga, yang pada tahun 1995 menjadi properti pertama yang dimasukkan dalam kategori lanskap budaya dalam Daftar Warisan Dunia.”

Selama bertahun-tahun, katanya, “kerja sama antara pemerintah dan pemangku kepentingan swasta lainnya telah secara sistematis melestarikan sawah dan daerah aliran sungai, sekaligus mempromosikan atau mengembalikan tradisi leluhur yang penting bagi kelanjutan pembangunannya.”

Lacierda juga menaruh perhatian pada upaya pemerintah daerah. “Kami memuji upaya Pemerintah Provinsi Ifugao, Kantor Warisan Budaya Ifugao, Unesco NatCom, dan lembaga lain yang telah berkontribusi terhadap kesuksesan berkelanjutan ini. Dengan reklasifikasi ini dan pengelolaan yang bertanggung jawab di masa depan, Filipina mungkin sekali lagi bangga memiliki salah satu wilayah budaya kita yang diakui secara global dan penting.”

Selain Sawah Terasering, Benteng Pakistan dan Taman Shalamar juga telah dihapus dari “Daftar Warisan Dunia dalam Bahaya”. Benteng ini berisi istana marmer dan masjid yang dihiasi dengan mosaik dan penyepuhan emas. Menurut Unesco, “keanggunan taman indah ini, yang dibangun di dekat kota Lahore pada tiga teras dengan pondok, air terjun, dan kolam hias besar, tak tertandingi.”

Taman ini masuk dalam Daftar Warisan pada tahun 1981 dan ditandai sebagai terancam punah pada tahun 2000 atas permintaan pemerintah Pakistan karena perambahan perkotaan. – Rappler.com

Anda mungkin ingin:

Di tempat lain di Rappler:

Angka Sdy