• February 23, 2024
Ford: Selamat tinggal Filipina!

Ford: Selamat tinggal Filipina!

(DIPERBARUI) Untuk kedua kalinya, produsen mobil Amerika ini akan menutup pabrik produksinya di Filipina, menempatkan negara tersebut pada peta jaringan manufaktur otomotif di Asia.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Satu-satunya eksportir otomotif di negara ini telah mengumumkan perpisahan terakhirnya.

Pada hari Rabu tanggal 27 Juni, produsen mobil Amerika Ford mengatakan akan menutup pabrik perakitannya di Filipina pada tahun 2013 dan hanya akan mengimpor unit yang sudah jadi.

Peter Fleet, presiden Ford Asean, mengatakan dalam konferensi pers bahwa perusahaan akan menutup fasilitasnya di Sta Rosa, Laguna “karena kurangnya perekonomian dan basis persediaan yang kecil.”

Meskipun sekitar 250 lapangan pekerjaan akan terkena dampak dari langkah yang baru-baru ini dilakukan, hal ini juga membuat Filipina tidak termasuk dalam peta jaringan manufaktur otomotif di Asia. Industri ini telah menjadi pencipta lapangan kerja utama dan membantu menstimulasi perekonomian, antara lain melalui rantai pasokan.

“Ini adalah keputusan yang sangat sulit. Perusahaan mempelajari setiap skenario dan peluang yang mungkin terjadi, namun kami tidak dapat membuat kasus bisnis yang cukup kuat untuk manufaktur di masa depan,” jelas Fleet.

Saat ini, pabrik Ford di Laguna hanya merakit unit Ford Escape, mengekspornya ke afiliasi di negara tetangga Indonesia, Thailand, dan Malaysia. Fleet mengatakan pabrik tersebut akan meluncurkan Escape terakhir pada akhir tahun ini dan berhenti tahun depan.

Februari lalu, Ford telah menghentikan perakitan mobil Mazda 3 dan Ford Focus di Laguna dan memindahkannya ke pabrik yang lebih besar di Thailand. Mobil rakitan Filipina ini dulunya juga diekspor ke negara tetangga.

Langkah awal dalam operasi perakitan mobil adalah pertanda dari hal-hal yang akan datang.

Mengapa Menghentikan Operasi Lokal?

Ini adalah kedua kalinya Ford pindah ke luar negeri. Hal ini terjadi pada tahun 1976 ketika devaluasi peso menaikkan harga suku cadang impor, sehingga meningkatkan biaya perusahaan.

Perusahaan ini kembali ke Filipina pada tahun 1999 ketika mulai merakit berbagai model yang dijual secara lokal dan untuk diekspor ke afiliasi di wilayah tersebut di pabrik Ford senilai $270 juta.

Hal ini semakin meningkatkan operasional ketika pemerintahan mantan Presiden Arroyo mendorong Program Pengembangan Kendaraan Bermotor Komprehensif (CMVDP), yang bertujuan untuk menghidupkan kembali industri manufaktur otomotif di negara tersebut dengan mengurangi pajak yang dikenakan atas bahan mentah yang berasal dari negara-negara tetangga ASEAN.

Namun, pemerintahan Aquino memutuskan untuk membatalkan program tersebut ketika insentif pajak berakhir pada tahun 2010. Pemerintah menyebutkan kegagalan program tersebut untuk meningkatkan volume ekspor ekspor yang sudah dibangun sepenuhnya.

Ford membalas dengan mengatakan bahwa pemerintah Filipina tidak melakukan bagiannya untuk menindak penyelundupan kendaraan, serta menghentikan limpahan mobil bekas bebas bea yang dijual di zona pemrosesan ekspor ke pasar komersial.

Ford dan pendukung industri otomotif telah mendorong perpanjangan keringanan pajak untuk mempertahankan produksi di Filipina, terutama terhadap basis manufaktur yang lebih matang seperti Thailand, yang dianggap sebagai Detroit-nya Asia. Ford berkantor pusat di Detroit.

Meskipun para pejabat Ford mencatat bahwa orang-orang Filipina adalah pekerja berketerampilan tinggi, para eksekutif Ford menjelaskan bahwa kurangnya dukungan pemerintah memperburuk fakta bahwa pasar lokal tidak tumbuh cukup cepat dan biaya produksi lebih tinggi.

Randy Krieger, presiden Ford Group Filipina, sebelumnya menjelaskan bahwa “biaya produksi di Filipina jauh lebih tinggi dibandingkan di Thailand karena basis penjualan lokal yang lebih kecil, biaya listrik yang tinggi, dan terbatasnya ketersediaan suku cadang mobil.”

“Dengan adanya perdagangan bebas di ASEAN, sulit untuk mengekspor dari Filipina,” ujarnya.

Warga Thailand membeli total lebih dari 800.000 unit per tahun. Filipina, sebaliknya, hanya membeli sekitar 142.000 kendaraan.

Pada tahun 2011 Ford terjual 9.778 unit dan hampir separuh produksinya berasal dari Sta. Pabrik perakitan Rosa itu mampu menjual 25.000 unit per tahun.

Ford Escape, lini produk terakhir di pabrik perakitan Laguna, hanya menyumbang 10% dari total penjualan.

Ford mengatakan pihaknya telah mengekspor lebih dari 80.000 kendaraan senilai $1 miliar dari pabrik Laguna ke Thailand, Malaysia dan Indonesia sejak tahun 2002.

Operasi lokal

Ford mengatakan akan mempertahankan operasi penjualan di Filipina, memperluas dealer dan mempertahankan rencana pertumbuhan penjualan yang agresif.

Perusahaan sebelumnya mengumumkan akan membuka 12 diler baru tahun ini untuk menjadikan jaringan nasionalnya menjadi 35 diler resmi.

Ia menambahkan bahwa 250 pekerja yang terkena dampak di pabrik Laguna akan memiliki pilihan untuk bergabung dengan perusahaan Ford lain di luar negeri. – Rappler.com

Result SDY