• May 24, 2024
Saya akan berjuang sampai akhir

Saya akan berjuang sampai akhir

Kadet Akademi Militer Filipina Jeff Aldrin Cudia mengajukan banding atas keputusan Mahkamah Agung atas pemecatannya

MANILA, Filipina – (Diperbarui) Kadet Akademi Militer Filipina (PMA) yang diberhentikan Jeff Aldrin Cudia akhirnya berbicara sebulan setelah Mahkamah Agung (SC) menolak bandingnya untuk mendapatkan ijazah dari sekolah militer.

Dia tidak menyerah untuk berjuang.

Terlepas dari bantuan dan dukungan yang telah Anda berikan, hati nurani saya yang bersihlah yang memperjuangkan kasus ini sampai akhir dan semampu saya,” katanya dalam pernyataan yang dikeluarkan pada Senin 23 Maret.

(Dengan dukungan Anda dan saya hati nurani yang bersih, Saya akan memperjuangkan tujuan ini sampai akhir dan dengan kemampuan terbaik saya.)

Meskipun saya, keluarga saya dan orang-orang yang mendukung kami sedih dengan keputusan yang diberikan dalam kasus saya, saya dengan senang hati memberi tahu Anda bahwa saya masih tidak kehilangan harapan untuk menghadapi masalah apa pun, saya tidak akan berhenti melihat kebaikan masing-masing. pribadi, saya mungkin masih melihat harapan yang bisa ditawarkan oleh Mahkamah AgungCudia menambahkan.

(Meskipun saya, keluarga saya, dan para pendukung saya sedih dengan putusan atas kasus kami, saya dengan senang hati memberi tahu Anda bahwa saya tidak kehilangan harapan untuk menghadapi semua tantangan. Saya akan terus melihat kebaikan dalam diri masyarakat dan ini adalah doa saya agar Mahkamah Agung, harapan kami yang tersisa, akan mengabulkan permohonan banding saya.)

Cudia awalnya dijadwalkan mengadakan konferensi pers untuk berbicara mengenai masalah ini untuk pertama kalinya dan mengumumkan bahwa dia akan mengajukan mosi yang meminta Mahkamah Agung untuk mempertimbangkan kembali keputusannya. Kejaksaan Agung (PAO) mengajukan banding pada hari itu juga.

Mosinya untuk mempertimbangkan kembali berbunyi: “Kami berusaha untuk tidak mencabut Akademi Militer Filipina (PMA). kebebasan akademis; kami sebenarnya mengakui hal yang sama. Namun, ada satu hal yang bisa dikatakan bahwa PMA menikmati kebebasan tersebut untuk membentuk sistem disipliner dan menerapkan tindakan disipliner terhadap orang yang diduga melakukan kesalahan; lain halnya jika kita menyimpulkan bahwa seorang kadet dalam proses tersebut tidak melakukan hal tersebut menderita dengan serius pelanggaran hak konstitusionalnya.”

“Kami dengan rendah hati memohon kepada pengadilan yang terhormat ini kepada s tatapan keras kedua berdasarkan fakta dan keadaan kasus ini,” tambahnya.

Cudia yang seharusnya menjadi lulusan salutatorian PMA angkatan 2014, dipecat dari akademi karena diduga berbohong tentang alasan dia terlambat dua menit masuk kelas. Sekolah tersebut telah menuai kritik luas secara online atas apa yang dianggap sebagai alasan lemah untuk memecat seorang taruna yang lulus.

Sekolah berdiri tegak dan berkata itu berbohong adalah pelanggaran berat terhadap kode kehormatan PMA. (MEMBACA: Terlambat 2 Menit Masuk Kelas, Kadet PMA Dipecat?)

Selain PAO, Komisi Hak Asasi Manusia menyerukan pembatalan keputusan PMA. Namun keputusan MA menyatakan bahwa kode kehormatan PMA harus dihormati. (BACA: PMA melanggar hak Cudia – CHR)

Perjuangan Cudia belum pernah terjadi sebelumnya. Hal ini memberikan gambaran yang langka kepada masyarakat tentang aktivitas kadet dan proses yang dilakukan oleh komite kehormatan yang sangat rahasia, yaitu sekelompok siswa yang dapat memutuskan untuk memecat sesama taruna karena pelanggaran kode kehormatan mereka.

Kasus tersebut pun membuat alumni PMA bingung. Di masa lalu, diperlukan suara bulat dari komite kehormatan untuk memberhentikan sesama kadet. Tampaknya peraturan tersebut direvisi untuk memungkinkan dilakukannya peninjauan kembali hasil pemungutan suara setelah pertemuan antar anggotanya yang disebut “ruang kamar”. Pemungutan suara awal untuk memecat Cudia adalah 8-1. Itu adalah pemungutan suara kedua yang menghasilkan suara bulat, 9-0.

Cudia memperjuangkan penerapan aturan aslinya.

Kontroversi tersebut memaksa lembaga pertahanan mengakui perlunya merevisi sistem kehormatan PMA agar dapat beradaptasi dengan perkembangan zaman. (MEMBACA: Tersisa 50 taruna dengan satu pelanggaran kode)

Gazmin mengatakan kepada wartawan pada puncak kontroversi: Kita sekarang mempunyai undang-undang yang dulunya, pada zaman kita, undang-undang tersebut tidak ada, seperti nG Hukum Humaniter Internasional,itu hak asasi Manusia, banyak yang menambahkan bahwa dulu belum ada undang-undang seperti itu, jadi kami tidak melanggar apa punkata Gazmin.

(Sekarang kita punya undang-undang yang belum ada di zaman kita, seperti Hukum Humaniter Internasional, (Undang-undang) Hak Asasi Manusia (Internasional). Kami tidak melanggar apa pun, karena saat itu belum ada undang-undang seperti itu.)

Meski perjuangannya terus berlanjut, Cudia dalam keterangannya menyebut PMA, pengawasnya, adalah teman sekelasnya menjadi perwira angkatan laut apa yang dia katakan sangat mendukung, dan komandan PMA yang mengeksekusi pernyataan tertulis dalam pembelaannya. Rappler.com

Keluaran SGP