• April 12, 2024
“Saya bangga menjadi ibu yang berprestasi”

“Saya bangga menjadi ibu yang berprestasi”

MANILA, Filipina – Menjadi ibu adalah sebuah perjalanan roller coaster yang menantang, terkadang menegangkan, dan rumit. Ini mungkin tampak mudah, tetapi begitu Anda menjadi seorang ibu, Anda akan menyadari betapa banyak multitasking dan pengorbanan yang diperlukan untuk menjadi seorang ibu.

Milestone sangat penting bagi para ibu. Mereka berdiri sebagai panutan dan mempunyai tanggung jawab untuk memberi anak mereka keuntungan melalui cara mereka membimbing mereka melewati tahap pertama dan setiap tahap kehidupan.

Hazel Villonco (47) adalah ibu dari 4 anak perempuan. Dia mengatakan bahwa meskipun jadwalnya sibuk, dia masih memberikan waktu ‘saya’ untuk dirinya sendiri, “Saya melakukan crossfit sekitar 4 atau 5 kali seminggu, tetapi saya juga mencoba olahraga lain seperti tenis, tinju, dan dayung.” Dia bilang ini pertama kalinya setelah bertahun-tahun dia punya waktu untuk dirinya sendiri.

Bagi seorang perempuan yang juga menjalankan bisnis – taman kanak-kanak, pusat Kumon, dan sanggar tari – waktu bersama keluarganya adalah sesuatu yang sakral. Ketiga putrinya unggul dalam bidang akademik dan ekstrakurikuler, sedangkan anak bungsunya, yang berusia 4 tahun, juga mengikuti jejak kakak perempuannya. Dia sangat bangga dengan apa yang telah dicapai putri-putrinya dan mengetahui betapa berbedanya putri-putrinya satu sama lain.

Mereka unggul dalam olahraga, tari, akademik dan memiliki hubungan baik dengan teman-temannya. Hazel memang seorang ibu yang bangga.

Peranku sebagai seorang ibu

“Saya seorang ibu yang sangat aktif,” kata Hazel. Sejak anak-anaknya masih bayi, ia mengajak mereka bekerja agar bisa menghabiskan waktu bersama mereka. Dia juga mengatakan bahwa anak-anaknya tidur di sampingnya ketika mereka masih kecil. “Mungkin aku lengket, tapi aku juga menikmatinya!”

Dia menggambarkan dirinya sebagai campuran dari segalanya. “Saya tegas dalam hal pendidikan, tanggung jawab dan kewajiban. Tapi begitu tugas sekolah selesai, anak-anak saya diperbolehkan melakukan apa pun yang mereka mau.” Dia menambahkan bahwa dia ketat dengan tujuan. Mereka tahu mereka harus belajar, mereka harus berada di rumah saat ini dan jika mereka menginginkan sesuatu, mereka harus meminta izin. Ketika mereka memberikan jawaban cerdas, dia hanya melihatnya dan mereka tahu dia serius.

Hazel suka terlibat dalam kehidupan anak-anaknya. Dia mengajar anak-anaknya sampai mereka duduk di kelas tiga. Begitu mereka mengembangkan kebiasaan belajarnya sendiri, dia membiarkan mereka belajar sendiri. “Saya sadar dengan kemampuan akademis mereka, saya tahu sampai titik mana harus didorong dan kapan harus berhenti. Saya tidak menetapkan tujuan yang tidak realistis. Mereka tahu saya mengharapkan penghargaan akademis, karena saya tahu mereka bisa melakukannya, tapi menjadi yang teratas, seperti anak ketiga saya, hanyalah hal yang paling penting.”

Namun Hazel mengatakan dia tidak memaksa anak-anaknya dan membuat mereka berpikir dia mengharapkan mereka menjadi nomor satu dalam segala hal yang mereka lakukan. “Mereka juga perlu memahami dan menghargai pelajaran dari kekalahan.”

Dia juga lebih memprioritaskan hubungannya dengan putrinya daripada medali atau penghargaan yang mereka bawa pulang. Meskipun beberapa orang tua menganggap “berteman” dengan anak-anak adalah hal yang mustahil, dia tidak sependapat. “Saya ingin menganggap saya (teman mereka), tapi saya juga memastikan mereka tidak melewati batas dan kehilangan rasa hormat. Saya seorang ibu yang “keren” menurut teman-teman anak-anak saya,” tambah Hazel. Dia juga mengatakan bahwa dia menikmati mendengarkan musik dan berbicara dengan mereka.

Saya tidak berpikir saya seorang ibu harimau

“Saya selalu memberi tahu anak-anak saya bahwa mereka harus menjadi individu yang berpengetahuan luas dan bukan seorang kutu buku. Keseimbangan antara unggul dalam bidang akademis, kegiatan ekstrakurikuler, mengejar bakat, waktu bersama teman dan keluarga adalah suatu keharusan.” Dia menghargai semua yang mereka lakukan dan berinteraksi dengan keluarga, teman, dan waktu untuk diri mereka sendiri dan dia bangga mengatakan bahwa anak-anaknya mengetahui nilai-nilai mereka.

“Peran saya sebagai seorang ibu adalah untuk menyemangati mereka dan memberi tahu mereka bahwa mereka bisa melakukan apa yang mereka ingin lakukan selama mereka bahagia.”

Hazel pernah mengalami banyak kehilangan di masa lalu dan dia ingin anak-anaknya tahu bahwa tidak apa-apa melakukan hal itu. Menjadi bahagia dengan apa yang Anda lakukan harus selalu didahulukan. Dia menggambarkan kehidupan akademisnya selalu “hampir sampai” dan dia dua kali melewatkan penghargaan akademis utama. Tapi dia juga seorang penari dan atlet, dan menjadi anggota OSIS. Dia tidak pernah menyesali penghargaan yang terlewatkan itu.

KELUARGA PERTAMA.  Hazel selalu mengutamakan keluarganya tetapi memastikan dia juga menjaga dirinya sendiri.

Kini Hazel mempunyai tanggung jawab sebagai seorang ibu, kini gilirannya membantu anak-anaknya menjadi pribadi terbaik. Dia mengakui bahwa dia meninggikan suaranya ketika dia marah, tapi sekali lagi, itu benar-benar bagian dari peran sebagai ibu. Anda juga perlu menanamkan disiplin dan konsistensi agar mereka tahu bahwa Anda serius. Meskipun jika ada satu hal yang Hazel ingin ubah dalam gaya pengasuhannya di masa lalu, hal itu adalah teriakannya.

“Saya selalu atletis, jadi rasanya menyenangkan untuk melanjutkannya bahkan di usia saya. Jika Anda membiarkan saya berhenti, saya tidak akan terlalu senang.”

100 dan kuat

Ditanya apa impiannya untuk anak-anaknya? “Saya ingin anak-anak saya menjalani kehidupan yang baik dan nyaman; temukan seseorang yang akan merawat mereka dan memiliki kehidupan keluarga yang baik. Saya ingin melihat anak-anak saya bahagia dan panjang umur, sehat, dan berpikiran aktif. Saya ingin menjadi 100 juga!”

Dia tidak ingin menjadi tua dan dibantu oleh perawat atau pembantu di sekitar mall. Hazel menantikan pikiran dan tubuh yang aktif untuk melihat anak-anaknya tumbuh menjadi ibu.

Sesungguhnya hanya seorang ibu yang bisa memahami naik turunnya membesarkan anak. Hazel tahu jika waktunya tiba, putri-putrinya akan sukses. – Rappler.com

Dalam lingkungan saat ini, penting bagi anak Anda untuk menerima perkembangan otak holistik dalam empat bidang keterampilan penting: Intelektual, Motorik, Emosional, dan Komunikasi. Enfagrow A+ Kid’s Brainergy Complex mengandung DHA* tingkat tertinggi untuk mendukung perkembangan otak anak Anda dalam empat bidang keterampilan penting untuk manfaat 360**.

*Brainergy Complex adalah kombinasi DHA Power + dan Campuran Multi-Energi. DHA Power + mengandung DHA tingkat tertinggi di antara merek susu bayi dan perpaduan nutrisi unik seperti Kolin, Seng, Zat Besi, Yodium, dan Vitamin B. Melengkapinya adalah Campuran Multi-Energi, campuran karbohidrat yang terbukti secara ilmiah memberikan energi berkelanjutan ke otak. Enfagrow A+ Kid memiliki tingkat DHA tertinggi dari semua merek susu anak dengan 75mg dalam 3 porsi sehari. Dengan pola makan anak yang teratur, ada baiknya memenuhi asupan DHA harian yang direkomendasikan ahli sebesar 100-150mg DHA+EPA untuk anak hingga usia 4 tahun atau 150-200mg untuk usia 4 tahun ke atas. Referensi: FAO 2010. Lemak dan asam lemak dalam nutrisi manusia. Makalah Pangan dan Gizi FAO 91. FAO: Roma.

**Nutrisi yang tepat dan stimulasi indera anak sangat penting untuk perkembangannya.

judi bola