• April 19, 2024
Saya harap Anda melihat sisi lain dari Filipina

Saya harap Anda melihat sisi lain dari Filipina

Paus Fransiskus yang terkasih,

Seminggu sebelum kedatangan Anda penuh dengan renovasi dan perbaikan bangunan tua dan berkarat. Beberapa kendala kecil dan besar yang dapat mempengaruhi lancarnya kunjungan Paus telah diperbaiki. Pemerintah Filipina ingin ini sempurna untuk Anda.

Itu banyak perbaikan, Yang Mulia; dan saya perkirakan, jutaan peso telah dikeluarkan. Tapi saya tidak menyalahkan Anda atas pengeluaran ini.

Anda datang ke sini untuk menunjukkan belas kasihan dan kasih sayang Bapa kepada kami. Kami akan selamanya bersyukur karena datang ke sini untuk menyentuh kami dan membicarakan kesedihan dan penyakit kami. Namun sayangnya, ada sisi lain dari Filipina yang mungkin tidak Anda lihat.

Desember lalu, puluhan penerbangan ditunda dan dibatalkan karena, kemungkinan, layanan yang tidak kompeten baik dari maskapai penerbangan maupun bandara. Banyak warga Filipina yang mengalami kekacauan ini; kebanyakan dari mereka tidak bisa berkumpul dengan keluarga mereka pada malam Natal.

Penduduk Manila harus menanggung lalu lintas yang padat setiap hari. Bahkan petenis ternama Andy Murray pun mengalami nasib yang sama saat datang ke sini untuk mengikuti turnamen. Yang menambah kemacetan adalah pemandangan yang tidak menyenangkan berupa kawasan kumuh, sampah, dan permukiman liar.

Anda akan mengalami terjebak kemacetan dan diganggu oleh kenyataan yang tidak menyenangkan dan pahit. Tapi ketahuilah bahwa saya tidak ingin Anda menderita kesalahan yang kita alami di sini. Siapa yang ingin Anda menghancurkan Yang Mulia?

‘Anda tidak akan melihat sebagian besar dari kami’

aku tidak akan menemuimu. Dan mungkin lebih dari separuh umat Katolik Filipina tidak akan bertemu Paus mereka.

Anda tidak akan melihat masyarakat yang tinggal di daerah kumuh di Pasig dan beberapa wilayah Metro Manila. Anda tidak akan melihat pria yang duduk di gerbang Gereja Quiapo menunggu sedekah. Anda tidak akan memakan makanan basi yang dipetik dari sampah kebanyakan pengemis. Tapi saya harap Anda melakukannya.

Pada hari kedua perjalanan Anda, Anda akan berbicara dengan pejabat tinggi dari Filipina. Anda akan bertemu keluarga di Mall of Asia Arena.

Kebanyakan dari mereka yang ingin melihat Anda berada jauh dari Manila dan Tacloban. Saya salah satunya, tapi saya tinggal 12 jam perjalanan dari Manila. Saya tidak mampu melakukan perjalanan jauh-jauh ke Manila.

‘Iman kami masih terhenti’

Namun kami memahami bahwa Anda tidak dapat menyentuh kami semua. Kami tidak ingin membuat Anda lelah.

Kami hanya ingin mengatakan bahwa pejabat pemerintah kami harus menjadi orang pertama yang menunjukkan belas kasihan dan kasih sayang yang ingin Anda tunjukkan kepada kami.

Iman kami masih teguh, bersama Tuhan, dan bersama Anda. Terima kasih telah peduli terhadap Filipina. Kami sangat membutuhkannya.-Rappler.com

Raymon Dullana adalah pemimpin redaksi The CSU Communicator, publikasi mahasiswa resmi Universitas Negeri Cagayan-Kampus Andrews. Beliau sedang mempelajari Administrasi Bisnis dengan jurusan Akuntansi Manajemen.

Pengeluaran Sydney