• February 28, 2024
Saya merangkul orang Filipina dari semua warna kulit

Saya merangkul orang Filipina dari semua warna kulit

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Kita harus seperti pelangi, negara dengan beragam warna namun bersatu dan terikat oleh keinginan bersama untuk menjadi tontonan indah di langit,” ujar Walikota Davao City.

MANILA, Filipina – Walikota Davao City Rodrigo Duterte membalas pensiunan Mayor Jenderal Jovito Palparan Jr. yang mengatakan walikota tidak boleh dipilih sebagai presiden karena kedekatannya dengan komunis.

“Ya, saya menghargai The Reds, mereka kan orang Filipina. Saya juga menghargai warga Filipina lainnya yang dikategorikan memiliki 3 warna utama lainnya yang mewakili bendera nasional – biru, kuning dan putih,” kata Duterte dalam sebuah pernyataan yang diposting di dinding Facebook mantan gubernur Cotabato Utara Manny Piñol. .

Rappler mengkonfirmasi kepada kubu Duterte bahwa postingan tersebut memang ditulis oleh Walikota.

Duterte, yang kemungkinan akan menjadi calon presiden pada pemilu 2016, menyebut Palparan sebagai “mantan jenderal militer menyedihkan yang melihat segalanya menjadi merah karena matanya yang merah.”

Palparan, yang diadili atas hilangnya dua siswa pada tahun 2006, dikutip oleh Penanya seperti mengatakan hubungan Duterte dengan kelompok Kiri “tidak baik”.

Dia mencontohkan keputusan Duterte yang mengizinkan penguburan pahlawan bagi Leonardo Pitao, pemimpin Tentara Rakyat Baru, atau “Kumander Parago”, yang dinyatakan sebagai “musuh negara”.

‘Saya merangkul semua orang Filipina’

Duterte mengaku simpatinya terhadap Tentara Rakyat Baru. Bukan rahasia lagi bahwa dia mengagumi pemimpin sayap kiri Jose Maria Sison dan pernah menyumbangkan bantuan ke kamp NPA setelah terjadi topan.

Namun dia mengatakan penerimaannya terhadap kelompok-kelompok ini tidak boleh dianggap merugikan dirinya.

“Saya berbicara dengan kelompok Kiri, Kanan, MNLF dan MILF dalam upaya menemukan titik temu untuk mencapai perdamaian dan persatuan di negara ini,” kata Duterte.

Ia juga memperingatkan masyarakat Filipina agar tidak terpengaruh oleh taktik “Ketakutan Merah” yang digunakan lawan-lawannya untuk meyakinkan masyarakat bahwa kepresidenan Duterte akan berarti kemenangan bagi gerakan Komunis di Filipina.

“Mengapa? Apakah Davao Telah Menjadi Kota Komunis? Apakah Anda melihat kader NPA membawa senjata berparade di jalan-jalan kota?” dia bertanya dalam pernyataannya.

Namun dia menekankan bahwa dia masih “tidak memiliki keinginan untuk menjadi presiden negara ini.”

‘Tidak untuk orang dewasa’

Walikota menyebut tuduhan Palparan sebagai “contoh sempurna dari kefanatikan yang telah menimpa negara kita seperti wabah yang memecah masyarakat Filipina menjadi kelompok-kelompok kecil, menghalangi kita untuk bersatu dan mewujudkan impian kita sebagai bangsa di bawah satu bendera.”

Dia membedakan pemberontak Komunis dari penjahat dengan mengatakan bahwa mereka dimotivasi oleh “prinsip dan ideologi” dan bukan karena keserakahan.

Palparan sering disebut “Si Penjagal” karena kampanye berdarahnya melawan NPA pada masa pemerintahan Arroyo.

Duterte mengakhiri pernyataannya dengan mengatakan warga Filipina tidak boleh membagi diri berdasarkan etnis atau warna kulit.

“Kita harus seperti pelangi, negara yang beraneka warna, namun bersatu dan terikat oleh keinginan bersama untuk menjadi tontonan indah di langit.” – dengan laporan dari Editha Caduaya/Rappler.com

link slot demo