• February 26, 2024
‘Saya selalu menjadi prajurit yang baik’

‘Saya selalu menjadi prajurit yang baik’

MANILA, Filipina – Senator Gregorio Honasan II mengatakan dia akan dipaksa menjadi pasangan Wakil Presiden Jejomar Binay jika oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) bersikeras.

Honasan, kandidat yang enggan, muncul sebagai calon wakil presiden UNA setelah pembicaraan dengan pilihan pertama Binay, Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr, gagal pada akhir pekan. Honasan adalah pilihan kedua Binay sebagai wakil presiden.

Honasan, seorang tentara pemberontak yang beralih menjadi politisi, mengatakan bahwa dia masih dalam proses berkonsultasi dengan keluarganya namun akan mematuhi keputusan partai dimana dia menjabat sebagai wakil presiden.

“Pilihan apa yang saya punya? Saya di sini untuk mengartikulasikan platform dan program UNA, yang saya bantu menyelenggarakannya. Saya selalu menjadi prajurit yang baik,” kata Honasan kepada wartawan, Senin, 5 Oktober.

UNA diperkirakan akan mengumumkan tandem Binay-Honasan pada Selasa, 6 Oktober. Pengumuman tersebut muncul sehari setelah Binay bertemu dengan Honasan dan teman dekat senator, Senator Vicente “Tito” Sotto III, untuk membahas rencana politik mereka.

Pada bulan September, Honasan mengatakan dia tidak tertarik untuk mencalonkan diri, lebih memilih membantu kampanye Binay. Meski begitu, para pejabat UNA mengatakan senator tersebut akan didesak untuk mencalonkan diri jika Marcos terus menunda finalisasi rencana politiknya sebelum pengajuan kandidat pada 12-16 Oktober.

Pada hari Senin, Honasan menegaskan kembali bahwa dia tidak tertarik dengan jabatan tersebut tetapi harus mempertimbangkan partai politiknya.

“Saya tidak memikirkannya, saya tidak mempertimbangkannya, dan saya tidak memperkenalkan diri, tetapi sekarang sudah menjadi keputusan yang merupakan tugas. Saya sekarang wakil presiden UNA, sebuah partai politik yang saya bantu organisasikan. Saya akan serahkan diri pada keputusan itu, apapun itu, tapi saya akan sampaikan kepada panitia pelaksana UNA bahwa pertimbangan utama saya adalah keluarga dan teman-teman saya, ”ujarnya.

Honasan (67) berada di urutan ke-4st masa jabatan sebagai senator. Ia terpilih kembali pada tahun 2013, dan masa jabatannya berakhir pada tahun 2019. Ia adalah pendukung perdamaian dan ketertiban, keamanan nasional, dan reforma agraria.

Senator tersebut adalah ajudan mantan Menteri Pertahanan Juan Ponce Enrile, dan tokoh penting dalam Revolusi Kekuatan Rakyat EDSA tahun 1986 yang menggulingkan mantan Presiden Ferdinand Marcos.

Dia memimpin dua upaya kudeta yang gagal terhadap pemerintahan Corazon Aquino, dan dituduh mendalangi pemberontakan Oakwood tahun 2003 melawan pemerintahan Arroyo.

Honasan bersekutu dengan Binay dalam pencalonannya kembali pada tahun 2013. Dia finis di urutan ke-12st dalam pemilihan senator.

Masalah keluarga dan PDAF

Honasan mengatakan dia harus meyakinkan keluarganya untuk mendukung calon wakil presidennya karena mereka menentang dia untuk menduduki jabatan yang lebih tinggi.

“Itu masalah pribadi. Mereka tahu dampak mencalonkan diri untuk jabatan publik. Saya memiliki mandat yang belum selesai untuk dipertimbangkan juga. Saya hanya ingin mengambil keputusan dengan alasan yang tepat dan melampaui pertimbangan pribadi,” ujarnya.

Honasan mengatakan keluarganya adalah satu-satunya kendala dalam kampanye cawapres. “Mereka adalah audiens utama saya. Jika keluarga dan teman-teman saya tidak bisa mendukung saya 100%, maka saya juga tidak bisa mendukung siapa pun 100%, dan itulah keputusan yang harus saya ambil.”

Sebuah sumber yang dekat dengan Honasan mengatakan kepada Rappler bahwa keluarga dan teman-teman khawatir bahwa menjadi pasangan Binay akan mendorong pemerintahan Aquino untuk mengajukan kasus korupsi terhadapnya sehubungan dengan penipuan korupsi tong babi.

Pada bulan Agustus, Departemen Kehakiman mengajukan pengaduan atas penyalahgunaan temuan publik, penyuapan langsung, serta suap dan korupsi terhadap Honasan kepada Ombudsman karena diduga mengantongi dana pembangunan sebesar P1,75 juta ($40,000).

Sekutu Honasan di oposisi – Senator Enrile, Senator Jinggoy Estrada dan Senator Ramon “Bong” Revilla Jr – dipenjara karena skandal tersebut. Mahkamah Agung kemudian mengabulkan permohonan jaminan Enrile.

Binay juga menghadapi beberapa tuduhan korupsi atas proyek Makati yang diyakini terlalu mahal. Dia menjadi subjek penyelidikan Senat, Ombudsman dan pencucian uang atas tuduhan bahwa dia menerima suap jutaan peso dari pembangunan gedung Makati.

Platform perdamaian dan ketertiban

Honasan mengatakan dia akan berkampanye untuk platform keamanan UNA, program pro-masyarakat miskin, kemakmuran ekonomi dan “penyembuhan dan kesatuan politik”.

Senator Nancy Binay, putri sulung wakil presiden, mengatakan Honasan adalah yang paling tahu perdamaian dan ketertiban di antara calon wakil presiden.

Politisi yang mendeklarasikan calon wakil presiden adalah Senator Francis Escudero, Senator Antonio Trillanes IV, Senator Alan Peter Cayetano dan Perwakilan Camarines Sur Leni Robredo.

Seperti Honasan, Robredo juga pada awalnya menentang pencalonan wakil presiden, namun akhirnya setuju untuk bekerja dengan kandidat pemerintahan Manuel “Mar” Roxas II.

Jika dia menyelesaikan pencalonannya sebagai wakil presiden, dia menjadi calon ke-4 dari Bicol. Orang tua Honasan berasal dari Sorsogon, provinsi asal Escudero. Trillanes dan Robredo juga berasal dari Bicol.

“Artinya ini zamannya Bicolanos,” gurau Honasan.

Mentor Honasan, Enrile, mengatakan senator tersebut memenuhi syarat namun harus mempertimbangkan faktor lain.

“Masalahnya yang pertama: apakah dia ingin lari? Saya tidak tahu. Kedua, apakah Anda mempunyai sumber daya untuk melakukan petualangan politik semacam itu? Berlari itu mudah, tapi faktor-faktor ini tidak mudah,” kata Enrile kepada wartawan.

Sotto untuk menjatuhkan Chiz

Sotto mengatakan ia dan Honasan akan melakukan pertemuan politik dengan lembaga survei pada hari Selasa untuk menentukan peluang mereka pada tahun 2016. Sotto mencalonkan diri untuk dipilih kembali.

Komedian yang berubah menjadi politisi ini mengatakan dia akan berbicara dengan Senator Grace Poe dan Escudero untuk meminta izin mendukung sahabatnya, Honasan.

Namun, Sotto menegaskan dukungannya hanya untuk Honasan dan tidak meluas ke Binay.

“Ya, wakil presiden pun tahu. Kami membicarakannya dan dia tidak punya perasaan buruk karena saya mendukung Grace. Dia mengerti,” kata Sotto, anggota Koalisi Rakyat Nasionalis.

Kemungkinan masuknya Honasan ke dalam pemilihan wakil presiden semakin mengintensifkan persaingan. Hal ini juga menyoroti kesulitan Binay dalam menemukan calon wakil presiden, meskipun ia adalah orang pertama yang mendeklarasikan pencalonannya sebagai presiden.

Binay telah melakukan pembicaraan dengan Marcos selama lebih dari dua bulan, namun kerjasama tersebut tidak terwujud karena adanya beban politik. Binay adalah seorang pengacara hak asasi manusia yang menentang kediktatoran ayah Marcos, mendiang Presiden Ferdinand Marcos. – Rappler.com

DominoQQ