• June 16, 2024
‘Saya tidak berbuat salah, saya tidak mencuri’

‘Saya tidak berbuat salah, saya tidak mencuri’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Mahkamah Agung menyeret penasihat politik presiden Ronald Llamas ke dalam perselisihan tersebut, menuduhnya mengendalikan presiden untuk melantik pemerintahan sayap kiri.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Ketua Hakim Renato Corona mengatakan pada Selasa, 22 Mei, bahwa “hati nuraninya bersih” dan bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa pun, bahkan ketika dia menuduh pemerintahan Aquino menggunakan semua sumber daya negara untuk menjatuhkannya.

Dalam pernyataan pembukaannya di Filipina, Corona mengatakan semua tuduhan terhadap dirinya dalam persidangan pemakzulan yang sedang berlangsung adalah “semuanya bohong.”

Sesuai prediksi, Corona menyeret Presiden Benigno Aquino III ke dalam keributan, menuduhnya berencana menggulingkannya karena kehilangan keluarganya dalam kasus Hacienda Luisita di hadapan Mahkamah Agung.

Dia mengatakan dia juga menjadi korban plot sayap kiri di pemerintahan, dan presiden dikendalikan oleh Ronald Llamas, penasihat politiknya. Llamas adalah mantan presiden partai sayap kiri Akbayan, mitra koalisi Partai Liberal yang berkuasa pada pemilihan presiden tahun 2010.

Dia berkata: “Saya yakin saya tidak bersalah, saya tidak melakukan tindakan korupsi. Saya tidak mencuri dari pemerintah.” (Saya sangat yakin bahwa saya tidak bersalah, saya tidak melakukan kesalahan apa pun. Saya tidak mencuri dari pemerintah.)

Dia mengatakan keluarganya memperoleh kekayaannya secara sah dan dari “kerja jujur” selama bertahun-tahun.

Sebelum bergabung dengan pemerintahan, Corona mengaku sebagai pengacara swasta yang sukses. (Lihat selengkapnya di video di bawah ini.)

Dia menuduh jaksa penuntut membawanya ke pengadilan tanpa bukti. Selama persidangan, jaksa penuntut “melanggar semua undang-undang” untuk menjatuhkannya dengan cara yang melanggar undang-undang negara dan Konstitusi. “Mereka membajak proses konstitusional untuk menginjak-injak hak-hak saya, undang-undang deposito asing, AMLA (Undang-Undang Anti Pencucian Uang) dan proses hukumnya.”

Tuduhan jaksa terhadapnya semuanya hanya khayalan, kata ketua hakim.

Dan jika pemerintah bisa melakukan hal itu terhadap hakim agung seperti dia, kata Corona, mereka juga bisa melakukannya terhadap warga negara biasa, senator, dan pejabat publik lainnya.

“Saya memiliki hati nurani yang bersih,” katanya.

Ketua Senator Juan Ponce Enrile telah menyelanya tiga kali dan memintanya untuk langsung ke pokok persoalan.

Jaksa swasta Mario Bautista mempertanyakan pidato panjang Corona, dengan mengatakan dia menuduh orang-orang yang tidak hadir di pengadilan untuk membela diri. Tapi dia didominasi.

Setelah jeda sejenak, Corona melanjutkan pidatonya. Kali ini sambutannya ia curahkan pada perselisihan keluarga yang melibatkan istrinya Cristina dan keluarga Basa-Guidote.

Anggota keluarga berada di pengadilan untuk menyaksikan kesaksiannya. Dia menggambarkan kepala keluarga Basa yang meninggal, Jose Basa III, sebagai “anak manja”, yang membuat beberapa anggota keluarga menangis di pengadilan.

Corona masih bicara soal penempatan. – Rappler.com

Data SDY