• May 24, 2024
Saya tidak mendukung propaganda hitam yang menentang Anda

Saya tidak mendukung propaganda hitam yang menentang Anda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Bisa saya beritahu sobat Digong, Pecsman, saya tidak ada hubungannya dengan Lustre atau apa yang dia tulis, dan saya tidak pernah mengizinkan, saya tidak akan mentolerir tindakan seperti itu,” kata pembawa panji MP kepada temannya.

COTABATO SELATAN, Filipina – “Kepada teman saya, kepada Walikota Digong, saya dapat memberitahu Anda: Saya dapat bertemu langsung dengan Anda. Saya tidak ada hubungannya dengan apa pun propaganda hitam melawanmu

(Kepada teman saya, Walikota Digong, izinkan saya mengatakan ini: Saya dapat menatap mata Anda secara langsung. Saya tidak ada hubungannya dengan propaganda hitam apa pun yang menentang Anda.)

Dengan kata-kata tersebut, pengusung standar Partai Liberal (LP) Manuel Roxas II pada Sabtu, 17 Oktober, membantah tuduhan bahwa kubunya berada di balik kampanye kotor terhadap Wali Kota Davao yang populer, Rodrigo Duterte.

Dalam wawancara dengan wartawan usai pelantikan anggota parlemen baru di kota ini, Roxas mengaku terkejut dengan tuduhan yang dilontarkan Duterte, temannya, dalam wawancara radio, Jumat.

Berbicara kepada stasiun radio dzMM, Duterte mengecam Roxas karena diduga gagal mengendalikan salah satu anggota tim humasnya, yang dituduh menyebarkan rumor bahwa ia menderita kanker tenggorokan.

Rumor tersebut muncul pada bulan September setelah jurnalis Philip Luster jr. menulis bahwa Duterte menolak seruan untuk mencalonkan diri sebagai presiden karena dia menderita kanker.

Roxas meyakinkan Wali Kota Davao bahwa dia tidak akan mengizinkan atau membiarkan praktik semacam itu terjadi di kampnya.

Saya dapat memberitahu Anda, teman Digong, peksman, saya tidak ada hubungannya dengan Anda (Filipi) Kilau atau apa yang dia tulis, dan saya tidak akan pernah mengizinkan, saya tidak akan mentolerir tindakan seperti itu,” dia berkata.

(Saya dapat memberitahu Anda, teman saya Digong, sesallah hati saya, saya tidak ada hubungannya dengan Lustre atau apa yang dia tulis, dan saya tidak pernah membiarkan perilaku seperti itu, saya tidak akan pernah mentolerirnya.)

‘Tidak dalam karakterku’

Dia juga mengatakan bahwa bukanlah karakternya untuk melakukan propaganda hitam, terutama terhadap seseorang yang dia anggap sebagai teman lamanya.

“Kami sudah saling kenal sejak lama, kami berteman, dan Anda tahu perilaku saya. Saya tidak akan mengizinkan pekerjaan seperti itu, apalagi dengan Anda yang saya anggap sebagai teman baik,” dia berkata.

Roxas menegaskan, dirinya tidak akan menggunakan isu sensitif tersebut untuk menyerang politisi lain. Ayah dan saudara laki-lakinya meninggal karena kanker.

Pembawa standar pemerintah juga mengemukakan kemungkinan bahwa sasaran propaganda hitam itu mungkin adalah dirinya, bukan Duterte.

Selama menjabat sebagai pejabat publik, Roxas mengaku tidak pernah menggunakan propaganda hitam dalam kampanye politiknya.

“Itu mungkin bagian dari propaganda hitam terhadapku bahwa ada sesuatu yang dilemparkan kepadaku (Ini mungkin bagian dari propaganda hitam terhadap saya. Memang benarpukulan dengan begitu banyak masalah),” katanya.

“Anda tahu, saya sudah bekerja di pelayanan publik selama hampir 20 tahun. Kami tidak melakukannya rekam jejak perilaku atau pekerjaan seperti itu, lalu mengapa tiba-tiba ada laporan yang tidak benar?” dia menambahkan.

(Anda tahu, saya sudah bekerja di pelayanan publik selama hampir 20 tahun. Saya tidak punya catatan kualitas seperti itu, jadi mengapa baru sekarang ada laporan palsu seperti itu?)

Ketika ditanya apakah dia berbicara dengan Duterte untuk menjernihkan masalah ini, Roxas mengatakan dia mengirim pesan teks. Dia menolak untuk mengatakan apa yang mereka bicarakan atau apakah walikota menanggapinya. – Rappler.com

Hongkong Pool