• February 28, 2024
Penjepit topan Lando di Isabela, Cagayan

Penjepit topan Lando di Isabela, Cagayan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kedua provinsi tersebut telah mengevakuasi ratusan keluarga yang berada di daerah longsor dan pesisir

CAGAYAN, Filipina – Provinsi Cagayan dan Isabela bersiap menghadapi skenario terburuk berupa hujan lebat yang diperkirakan akan terjadi selama berhari-hari yang diperkirakan akan ditimbulkan oleh Topan Lando saat menghantam daratan.

Dewan Manajemen Pengurangan Risiko Bencana Provinsi (PDRRMC) – Koordinator Cagayan, Bonifacio Cuarteros, mengatakan kepada Rappler pada hari Sabtu, 17 Oktober bahwa ia telah menyarankan warga untuk “menjaga keluarga mereka aman dengan mengikuti saran LGU,” karena kedua provinsi tersebut memiliki anak sungai dan sungai terpanjang. datang ke negara itu.

Cuarteros menambahkan bahwa rekan-rekan lokal mereka kini mengimbau warga di dekat aliran sungai untuk mengambil tindakan pencegahan jika hujan deras turun.

Topan Lando diperkirakan akan berlangsung di Luzon Utara setidaknya selama 2 hari, kata biro cuaca setempat. Topan ini mengancam provinsi-provinsi tersebut, terutama yang tinggal di dekat Sungai Cagayan, dengan banjir bandang dan tanah longsor yang meluas.

“Provinsi (Cagayan) adalah daerah tangkapan air, jadi kami sekarang sedang mempersiapkan (peralatan) penyelamatan air kami,” kata Cuarteros.

Sebagai daerah tangkapan air, curah hujan dari provinsi Isabela dan wilayah Cordillera akan turun ke Cagayan.

Cuarteros juga membenarkan bahwa Bendungan Magat, waduk air terbesar kedua di negara itu, membuka pintu untuk mengeluarkan air pada Sabtu pagi.

Evakuasi preventif diperintahkan

Di Isabela, Gubernur Faustino “Bojie” Dy III memerintahkan evakuasi preventif di 4 kota pesisir dan daerah longsor pada Jumat sore, 16 Oktober.

Koordinator PDRRMC-Isabela Constante Foronda Jr. mengatakan kepada Rappler bahwa mereka telah mengevakuasi ratusan warga.

Foronda mengatakan sekitar 157 orang atau 51 keluarga dievakuasi di kota pesisir Isabela Macunacun dan Palanan. Di Dinapigue, sekitar 72 keluarga juga dievakuasi sebelum topan Lando. Tidak ada laporan evakuasi yang disampaikan dari kota pesisir Divilacan.

Sekitar 564 orang atau 122 keluarga dievakuasi di daerah longsor dan banjir bandang di kota Benito Soliven dan San Mariano.

Larangan minuman keras dan kebijakan larangan berlayar juga berlaku di provinsi tersebut.

Topan Lando diperkirakan akan melanda pada Minggu pagi. – Rappler.com

Data HK Hari Ini