• May 26, 2024
Saya tidak tahu tentang penipuan GMA

Saya tidak tahu tentang penipuan GMA

BAGUIO CITY, Filipina (DIPERBARUI) – Meski bekerja di bawah pemerintahan Arroyo, senator Bam Aquino membantah mengetahui adanya penipuan yang meluas selama masa jabatannya.

“Sebenarnya saya tidak tahu tentang kecurangan yang terjadi,” katanya kepada Rappler di sela-sela rapat umum Tim PNoy di sini, Minggu, 17 Maret.

“Apa yang dia lakukan adalah pengkhianatan terhadap kita semua,” tambahnya.

Aquino diangkat sebagai kepala Komisi Pemuda Nasional (NYC) pada tahun 2001 oleh mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

Dia menjalani masa jabatan penuhnya dan tetap menjabat sampai tahun 2006.

Sebelumnya pada hari Minggu, Toby Tiangco, sekretaris jenderal oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA), mengeluarkan pernyataan yang mempertanyakan partisipasi dan pengetahuan Aquino tentang anomali selama pemerintahan Arroyo, dan dugaan kesetiaannya yang terus berlanjut kepadanya melalui posisinya yang tetap dipertahankan, bahkan setelahnya. Skandal pecah karena korupsi dan kecurangan pemilu yang melibatkan pemimpin yang tidak populer.

‘Bayangan’ masa lalu?

Tiangco mengatakan calon senator tersebut ditunjuk oleh mantan presiden NYC “jelas sebagai imbalan karena menjadi pemimpin pemuda di EDSA Dos,” yang menyaksikan tergulingnya mantan presiden Joseph Estrada dan kemudian wakilnya secara efektif mengangkat Presiden Arroyo ke dalam kekuasaan.

Namun, Aquino tetap setia kepada GMA bahkan setelah skandal “Halo, Garci” yang mengungkap kecurangan besar-besaran pada pemilihan presiden tahun 2004, tegas juru bicara UNA.

“Dan sekarang dia berusaha menutupi masa lalu politiknya yang kelam dengan mengenakan jubah ‘jalan yang adil’,” tambah Tiangco.

Dia juga mengkritik “kemunafikan dan oportunisme politik” Aquino dan menunjukkan bahwa mengenakan warna kuning, warna Partai Liberal yang berkuasa, “tidak melindungi siapa pun dari rasa bersalah sipil”.

Aquino adalah adik sepupu Presiden Benigno Aquino III.

“Bam Aquino tidak melawan mereka yang merusak proses demokrasi kita dan bahkan menoleransi budaya korupsi yang membuat rakyat kita miskin,” kata Tiangco, menuntut penjelasan.

Namun, taruhan senator pemerintah mengatakan dia tidak menyembunyikan apa pun.

“Saya kira yang lupa disampaikan oleh Pak Tiangco adalah pada bulan Februari 2006, saya sudah keluar ketika saya menyelesaikan masa jabatan saya. Karena kata-katanya dan cara dia berbicara, rasanya seperti saya tinggal bersama GMA untuk waktu yang sangat-sangat lama. Kami menjalani masa jabatan kami di sana,” katanya.

Aquino mengatakan dia keluar tak lama setelah Hyatt Ten mengundurkan diri, yang merupakan nama untuk 8 anggota kabinet dan dua kepala biro yang mengundurkan diri setelah skandal “Hallo Garci”, yang melibatkan Arroyo dalam kecurangan pemilu 2004 yang menguntungkannya. Aquino menyebut Hyatt Ten sebagai “mentornya” dan menjelaskan mengapa dia tidak mengikuti jejaknya dan segera pergi.

“Saya berbicara dengan sekretaris yang masuk pemerintahan bersama saya (ketika “Halo Garci” terjadi) dan mereka mengatakan yang terbaik adalah saya menyelesaikan masa jabatan saya karena saya hanya punya waktu 5 bulan lagi agar penerus saya dapat memberikan pergantian yang diperlukan. .” dia berkata.

“Mereka keluar karena dimanfaatkan untuk korupsi dan mereka bilang tidak. NYC, sejujurnya, tidak pernah digunakan untuk korupsi. Ini adalah lembaga yang baik, melayani generasi muda dengan sangat baik, kami membuat banyak kebijakan.”

Aquino juga mengaku tidak malu dengan masa kerjanya di NYC meski berada di bawah pemerintahan Arroyo karena prestasi yang diraihnya selama di sana.

“Saya bangga dengan waktu saya di sana. Saya melayani generasi muda dengan sangat baik. Saya melakukan banyak proyek seperti rencana pembangunan pemuda, saya melaksanakan rencana pembangunan pemuda di berbagai provinsi, memberikan hibah TAYO dan pada saat itu tidak ada sedikit pun korupsi di badan tersebut,” kata Aquino.

Ia tak memungkiri keikutsertaannya dalam EDSA Dos, namun justru menegaskan bahwa dirinya adalah salah satu dari sekian banyak orang yang merasa ditipu selama Arroyo berkuasa.

“Itu adalah pengkhianatan besar bagi anak-anak yang berada di EDSA Dos. Kebanyakan orang di sana adalah anak muda, banyak anak muda yang keluar karena menginginkan pemerintahan yang bersih. Saat itu Estrada dimakzulkan dan akibatnya adalah pemerintahan yang lebih buruk lagi dan lebih korup. Jadi pada tahun 2005 ada banyak orang yang masuk pemerintahan tetapi keluar. Pada tahun 2006, saya merasa sebagian besar orang yang mendaftar keluar,” katanya.

Ikatan ayah dengan GMA

Pernyataan UNA juga menunjukkan bahwa ayah Aquino, Paul Aquino, adalah ahli strategi kampanye Arroyo sejak pemilihan presiden tahun 2004 dan mengisyaratkan bahwa ia ditunjuk sebagai presiden dan CEO Energy Development Corporation (EDC) pada tahun yang sama ” sebagai imbalan atas kinerjanya. jasa.”

Pemungutan suara tahun 2004 dan 2007, kata juru bicara UNA, “keduanya dirusak oleh kecurangan pemilu besar-besaran.” Dia mengatakan tidak mungkin ayah maupun anak laki-lakinya mengetahui hal tersebut, mengingat peran Aquino yang lebih tua dalam kampanye Arroyo.

“Apakah dia seorang peserta? Apakah dia memaafkannya, atau justru sebaliknya?,” tanya Tiangco soal Bam Aquino.

Aquino yang lebih muda mengakui ayahnya adalah konsultan Arroyo, namun menyangkal bahwa ayahnya disukai oleh pemerintahan sebelumnya.

“Dia membantu dalam dua pemilu itu dan diangkat menjadi kepala EDC. Saat itu EDC diprivatisasi…sekali lagi tidak ada tanda-tanda korupsi di sana. Ada tawaran yang sangat bersih dan kemudian diprivatisasi dan sekarang menjadi salah satu perusahaan yang paling dibanggakan negara kita,” kata Aquino.

Kandidat tersebut menyatakan bahwa baik dia maupun ayahnya tidak mengetahui tentang kecurangan dalam pemilu tahun 2004.

“Saya tidak ingat reaksi spesifiknya (ketika dia mengetahuinya), tapi saya sendiri merasa dikhianati. Saya yakin dia juga melakukannya,” katanya.

“Kalau melihat rekam jejaknya, jika melihat rekam jejak saya, jika melihat laporan-laporan saat itu, Anda akan melihat tidak ada tanda-tanda korupsi,” ujarnya. “Catatan kami bersih.”

Sebagai hasil survei

Aquino juga mengecam Tiangco atas “tuduhan tak berdasarnya” dan mengaitkan serangan tersebut dengan peningkatan rekamannya.

Kandidat berusia 35 tahun ini memperoleh perolehan suara terbesar dalam jajak pendapat pemilu Pulse Asia terbaru yang dirilis pada tanggal 11 Maret, melonjak dari 11,8% menjadi 43,2%, hanya beberapa minggu setelah ia juga memperoleh perolehan suara terbesar dalam survei Stasiun Cuaca Sosial.

“Jelas dengan Toby, semakin banyak kami melakukan rekaman, semakin dia mengingat saya. Itu bagus. Saya pikir dia lebih memperhatikan saya, tapi itu benar-benar politik lama. Ketika Anda sukses, mereka akan semakin menjatuhkan Anda. Dan ketika mereka memukul Anda, itu tidak berdasar, mereka mengatakan apa pun yang mereka bisa,” kata Aquino yang jelas-jelas merasa terganggu.

“Jika Toby mengatakan itu, menurutku dia tidak melakukan penelitiannya. Saya kira dia belum membaca tentang masa saya di pemerintahan,” tambahnya.

Aquino, yang telah diakui secara nasional dan internasional atas karyanya dengan kaum muda, mendesak Tiangco untuk lebih fokus pada platform dan “masalah nyata,” daripada mengejutkannya.

“Mari kita bicara tentang platform bagi kaum muda, lapangan kerja, bantuan bagi wirausahawan, platform Tim PNoy yang berharap untuk melanjutkan reformasi yang telah dimulai oleh pemerintah. Inilah yang perlu kita bicarakan. Ini adalah politik baru. Jika dia ingin tetap memanggil namaku, maka tidak apa-apa karena aku sedang dibicarakan. Tapi saya pikir masyarakat ingin mendengar masalah sebenarnya,” ujarnya. dengan laporan dari Carlos Santamaria/Rappler.com


Lebih lanjut dari liputan Rappler mengenai pemilu Filipina tahun 2013:

HK Prize