• April 12, 2024
Saya tidak takut pada Francis Zamora

Saya tidak takut pada Francis Zamora

MANILA, Filipina – Walikota San Juan Guia Gomez mengatakan dia menolak undangan Wakil Walikota Francis Zamora untuk bergabung dengannya dalam debat, tetapi bukan karena dia takut pada pria yang menantangnya untuk menduduki jabatan walikota pada tahun 2016.

“Aku tidak takut…. Aku bukan orang yang banyak bicara. Aku lebih suka bertindak,” kata Gomez kepada Rappler dalam wawancara, Kamis, 22 Oktober.

Setelah Zamora mengumumkan pencalonannya menjadi walikota San Juan, terpilih kembali menantang Gomez dalam debat publik.

Namun, Gomez menolak, mengatakan itu adalah “bukan cangkir teh saya” karena dia menyadari di masa sekolah menengahnya bahwa dia “tidak pandai” dalam berdebat. (TONTON: Zamora menantang Gomez dalam debat pemilu)

“Saya tahu batasan saya, dan dengan rendah hati saya katakan, saya tidak menguasai bahasa Tagalog karena bahasa Tagalog saya dicampur dengan Ilonggo. Bahasa Inggris saya tidak terlalu bagus,” katanya.

Namun, Gomez mengatakan dia bersedia menjawab pertanyaan tentang platformnya dari konstituennya serta anggota media. Gomez mengatakan bahwa jika dia terpilih kembali, dia akan melanjutkan program perumahan “intinya” di San Juaneños, terutama menyelesaikan proyek perumahan yang disosialisasikan di kota St. Joseph untuk pemukim informal.

Dia juga berencana menyelesaikan beberapa proyek infrastruktur kota, termasuk Balai Kehakiman, Biro Penjara dan Penologi Manajemen, dan perluasan Pusat Medis San Juan untuk meningkatkan layanan medis pemerintah kota.

Dia menekankan bahwa warga San Juaneño secara pribadi telah melihat kemajuan kota di bawah kepemimpinannya.

“Mereka punya mata. Mereka dapat melihat peningkatan yang dialami San Juan selama masa jabatan saya dan mereka (Zamoras) adalah bagian dari tim saya. (Francis Zamora) adalah bagian dari pemerintahan saya dan semua penghargaan serta penghargaan yang diterima San Juan selama ini, mereka adalah bagian darinya. Aku tidak pernah mengklaimnya sebagai milikku.”

Dari satu dinasti ke dinasti lainnya?

Untuk tahun 2016 adalah Gomez pemilihan ulang yang sedang berlangsung…. Pasangannya adalah Anggota Dewan Janella Ejercito, putri Senator Jinggoy Estrada, di bawah partai lokal, Partai Magdiwang. Senator Jinggoy adalah saudara tiri putra Gomez, Senator JV Ejercito.

Taruhan tandem di Kongres adalah Jana Ejercito, sepupu Senator Jinggoy dan JV.

Ayah dari senator, mantan presiden dan sekarang walikota Manila, Joseph “Erap” Estrada, adalah orang Estrada pertama yang menjadi kepala eksekutif lokal San Juan. Erap adalah walikota San Juan dari tahun 1969 hingga 1986. Jinggoy adalah wakil walikota dari tahun 1987 hingga 1992, kemudian menjabat sebagai walikota dari tahun 1992 hingga 2001.

JV kemudian menjabat sebagai walikota hingga 2010, digantikan oleh ibunya Gomez.

Menurut Zamora, dia ingin mengakhiri dinasti klan Ejercito-Estrada di San Juan. Namun, ayahnya, anggota Kongres San Juan Ronaldo Zamora, juga mengajukan sertifikat pencalonannya sebagai kandidat untuk pemilihan ulang tahun 2016.

Zamora menegaskan bahwa hal ini tidak akan terjadi lagi dalam dinasti politik, namun JV tampaknya berpikir sebaliknya.

“Kamu menyebut apa tandem ayah-anak mereka? Apakah ini pengecualian untuk dinasti?” kata JV melalui pesan singkat yang dikirimkan ke Rappler, Jumat, 23 Oktober.

Dia mengatakan bahwa ketika Ronaldo Zamora mencalonkan diri sebagai anggota Kongres melawan Jana Ejercito pada tahun 2013, dia mendukung Zamora yang lebih tua “karena saya sangat menentang kami mencalonkan diri pada saat yang sama.”

“Tetapi Zamoras punya rencana lain, yaitu membangun dinasti mereka sendiri. Ada kebutuhan untuk menghentikan rencana jahat mereka ini,” kata JV.

Tentang perdebatan politik

TANTANGAN.  Zamora berpendapat debat politik adalah forum yang tepat untuk berinteraksi dengan Gomez.  File foto oleh Mara Cepeda/Rappler

Zamora juga menegaskan kembali melalui pesan teks kepada Rappler pada hari Jumat bahwa dia menantang Gomez untuk berdebat guna memberikan San Juaneños kesempatan untuk mendengarkan platform mereka dengan cara yang “profesional”.

“Saya percaya bahwa debat akan menjadi cara yang baik untuk mengkomunikasikan rencana, program, pencapaian, rekam jejak, posisi kita dalam isu-isu dan sentimen kepada para pemilih kita. Masyarakat harus dapat melihat bagaimana kita melakukannya dengan cara yang profesional, dipandu, dimoderatori dan diorganisir, mungkin oleh gereja, OSIS dan LSM (organisasi non-pemerintah).

Dia menambahkan bahwa calon wakil walikota, anggota kongres dan dewan kota harus diundang ke debat.

“Bahkan Ketua Comelec kami Andy Bautista mendorong perdebatan di sekolah-sekolah sehingga para pemilih mendapat informasi tentang platform, catatan, dan rencana para kandidat tentang bagaimana meningkatkan kehidupan masyarakat kami. Saya berharap dia dan kandidat mereka setuju,” tambah Zamora.

Namun, JV tidak menganggap penolakan ibunya untuk menerima tantangan Zamora akan menjadi penghalang bagi kampanye Gomez.

“Tidak. Faktanya, arogansi Zamora dan kurangnya rasa hormat terhadap Walikota Guia terlihat saat dia menantangnya untuk berdebat,” katanya.

JV menggemakan pernyataan Gomez dan berkata, “Masyarakat San Juan dapat melihat dengan mata kepala sendiri kemajuan dan perkembangan San Juan dalam beberapa tahun terakhir. Tindakan, proyek dan program terlalu jelas untuk diabaikan.”

Mantan walikota San Juan menyebutkan beberapa perbaikan di kota tersebut dalam beberapa tahun terakhir, termasuk rendahnya angka kemiskinan dan pengakuan Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah bahwa San Juan adalah kota dengan kinerja terbaik Dan salah satu unit pemerintah daerah dengan pengelolaan fiskal terbaik di Metro Manila.

“Mengapa perubahan perlu dilakukan ketika semuanya berjalan dengan baik?” JV mengejek.

‘Saya merasa dikhianati’

Gomez juga menanggapi klaim Zamora bahwa dia tidak mengetahui situasi sebenarnya di San Juan karena dia tidak lagi mengunjungi barangay.

“Tentu saja. Saya sangat mengenal San Juan. Saya menantang siapa pun untuk berbuat lebih baik. Saya telah berada di San Juan sejak tahun 1967. Sering kali – dalam kampanye, dalam proyek, dalam semua hal ini. Saya’ sudah berkeliling San Juan,” kata Gomez.

Dia mengakui bahwa usia tuanya menghalanginya untuk melakukan kunjungan ke barangay setiap hari, namun pria berusia 73 tahun itu mengatakan dia mencoba mengunjungi San Juaneños secara pribadi setidaknya sekali seminggu.

“Tapi ingat, situasinya sekarang berbeda dari sebelumnya (keadaan dahulu berbeda dengan yang terjadi sekarang)…. Masalah yang terjadi pada tahun 1967 bukanlah masalah yang sama seperti yang kita alami sekarang,” kata Zamora.

Menurut Gomez, dia merasa dikhianati saat Zamora memutuskan untuk melawannya, apalagi dia memperlakukannya seperti putranya sendiri.

“Saya bahkan harus berdebat dengan putra saya sendiri yang berusaha membelanya dengan berbagai cara. Saya menganggapnya anak saya, karena hampir setiap hari saya di Balai Kota, kami makan bersama. Bukankah ini sebuah keluarga? Makan dengan laki-laki? Saya lebih sering makan bersamanya daripada makan dengan JV,” kata Gomez.

“Saya merasa dikhianati, tapi sungguh sedih karenanya. Saya benar-benar sangat sedih karena saya percaya padanya ketika dia berkata kamu bisa tidur nyenyak karena aku akan menghabisimu dalam 3 kuartal (kamu akan bisa tidur nyenyak karena aku akan membiarkanmu menyelesaikan 3 semestermu). Dia mengatakannya secara terbuka,” katanya, menjelaskan bahwa dia tidak marah pada Zamora.

Zamora mengatakan dia dan ayahnya merasa kubu Gomez juga mengkhianati mereka.

“Ayah saya dan saya sangat mencintainya dan mendukungnya selama ini, namun kami merasa dikhianati ketika dia pergi ke Camp Crame untuk membuat kesepakatan dengan Sen Jinggoy. Bayangkan, sekutu kita, Walikota Guia Gomez, mengunjungi saingan politik kita, Senator Jinggoy. Kami dicampakkan demi Janella dan Jana,” katanya.

Zamora merujuk pada pertemuan yang diduga diadakan oleh Senator Jinngoy di Kamp Crame untuk meyakinkan para kapten barangay agar mendukung Janella Ejercito jika dia terpilih sebagai wakil walikota.

Erap dan Gomez hadir pada pertemuan tersebut, namun Gomez mengatakan dia ada di sana hanya karena dia ingin mengakhiri perseteruan internal antara saudara tiri Jinggoy dan JV.

Dia juga mengklaim bahwa Jinggoy hanya mendukungnya sebagai walikota pada tahun 2016, tetapi tidak menyebutkan nama wakil walikota dan kursi kongres.. Rappler.com

game slot gacor