• June 16, 2024
SC akan mengabaikan kesepakatan militer PH-AS

SC akan mengabaikan kesepakatan militer PH-AS

Santiago mempertanyakan kewenangan Menteri Pertahanan Gazmin dan Duta Besar AS Goldberg untuk menandatangani perjanjian militer tersebut

MANILA, Filipina – Bahkan sebelum kasus tersebut diajukan ke Mahkamah Agung, Senator Miriam Defensor Santiago sudah memperkirakan kekalahan hukum dalam perjanjian militer Filipina dengan Amerika Serikat.

Santiago mengatakan “sangat mungkin” pengadilan akan menyatakan perjanjian tersebut inkonstitusional, dan menegaskan bahwa perjanjian tersebut adalah sebuah perjanjian dan bukan sekedar perjanjian eksekutif.

Pakar konstitusi tersebut mempertanyakan kewenangan Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin dan Duta Besar AS untuk Filipina Philip Goldberg untuk menandatangani perjanjian yang secara resmi dikenal sebagai Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA).

“Perjanjian yang ditandatangani oleh Menteri Pertahanan dan Duta Besar AS seharusnya tidak menjadi hal yang biasa. Hal ini harus dinyatakan tidak normal karena pentingnya EDCA dalam konteks Konstitusi kita,” kata Santiago dalam keterangannya, Kamis, 8 Mei.

Santiago mengatakan dia berharap Pengadilan Tinggi akan memutuskan mendukung “petisi yang ingin diajukan oleh kelompok kiri militan.” Kelompok militan seperti Bayan Muna mengumumkan rencana mereka untuk menggugat kesepakatan tersebut di pengadilan pekan lalu, namun belum mengajukan petisi.

Mengacu pada hukum internasional, Santiago mengatakan bahwa “partisipasi pribadi kepala negara” – dalam hal ini presiden kedua negara – diperlukan untuk “perjanjian yang sangat penting.”

Dia mengatakan karena Presiden Benigno Aquino III dan Presiden AS Barack Obama tidak menandatangani perjanjian tersebut, Gazmin dan Goldberg seharusnya menetapkan otoritas mereka dengan menyusun dokumen yang dikenal sebagai “Kekuasaan Penuh.”

Santiago menambahkan bahwa seorang kepala negara memiliki kapasitas yang melekat untuk mewakili dan bertindak untuk negara, namun hal ini hanya dapat dibagikan kepada kepala pemerintahan dan menteri luar negeri.

“Apakah Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin dan Duta Besar AS Philip Goldberg menyampaikan kekuatan penuh mereka?” dia bertanya.

Perjanjian tersebut, yang ditandatangani beberapa jam sebelum kunjungan kenegaraan Obama ke Manila pada tanggal 28 April, memberi pasukan AS akses yang lebih besar ke pangkalan-pangkalan di Filipina. Perjanjian tersebut juga memungkinkan pasukan AS untuk membangun fasilitas dan menyimpan peralatan di pangkalan lokal, secara gratis. Perjanjian ini berdurasi 10 tahun, namun akan tetap berlaku sampai salah satu negara mengakhirinya.

Santiago, mantan senator dan kelompok militan mengkritik kurangnya transparansi dalam penyusunan perjanjian tersebut, dan salinannya dirilis hanya sehari setelah ditandatangani.

Pihak eksekutif membela kesepakatan tersebut dan mengatakan pihaknya telah berkonsultasi dengan para pemimpin kongres. Ia juga menyatakan bahwa perjanjian tersebut merupakan perjanjian eksekutif yang tidak memerlukan persetujuan Senat.

‘PH dapat membatalkan transaksi’

Santiago, ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat, mengatakan Filipina dapat mengutip Konvensi Wina tahun 1969 untuk membatalkan persetujuannya terhadap perjanjian tersebut.

“Pasal 46 (konvensi) menyatakan bahwa jika persetujuan suatu negara untuk terikat pada suatu perjanjian dinyatakan melanggar konstitusinya, maka negara tersebut dapat menggunakan pelanggaran tersebut sebagai dasar untuk membatalkan persetujuannya, jika pelanggaran tersebut jelas dan melibatkan unsur-unsurnya. . sebuah aturan hukum internal yang sangat penting,” katanya.

Senator menegaskan kembali pendiriannya bahwa perjanjian tersebut melanggar 3 ketentuan konstitusi:

  1. “Tidak ada perjanjian atau perjanjian internasional yang sah dan efektif kecuali disetujui oleh setidaknya dua pertiga dari seluruh anggota Senat.” (Pasal 7, Pasal 21)
  2. “Setelah berakhirnya Perjanjian antara Republik Filipina dan Amerika Serikat mengenai Pangkalan Militer pada tahun 1991, pangkalan, pasukan, atau fasilitas militer asing tidak boleh diizinkan berada di Filipina kecuali berdasarkan perjanjian yang telah diratifikasi oleh Senat. ” (Pasal 18, Pasal 25)
  3. “Filipina, sesuai dengan kepentingan nasionalnya, mengadopsi dan menjalankan kebijakan bebas senjata nuklir di wilayahnya.” (Pasal 2, Pasal 8)

Santiago juga mengumumkan bahwa dia akan mengadakan sidang komite terpisah untuk menyelidiki kesepakatan tersebut, daripada mengadakan penyelidikan bersama dengan komite pertahanan.

“Agaknya komite pertahanan akan berkonsentrasi pada aspek strategi militer; sementara (saya) akan membatasi sidang komite (saya) pada masalah hukum konstitusi dan hukum internasional,” katanya.

Ketua Komite Pertahanan Senat Antonio Trillanes IV menyerukan penyelidikan atas kesepakatan tersebut. Seorang pendukung perjanjian tersebut, mantan perwira angkatan laut, menyebut perjanjian tersebut sebagai “selimut keamanan” Filipina.

‘Kita tidak bisa memaksa pejabat eksekutif’

Senator Francis Escudero mengatakan Senat tidak bisa memaksa lembaga eksekutif untuk menganggap perjanjian tersebut sebagai sebuah perjanjian.

Escudero mempertimbangkan perdebatan tersebut sambil mengakui bahwa dia belum membaca perjanjian tersebut.

“Senat tidak bisa secara hukum memaksa eksekutif untuk menyerahkan dokumen untuk diratifikasi. Keputusan ini merupakan kewenangan eksekutif. Kalaupun kita gila-gilaan meratifikasinya, kalau tidak diserahkan ke kita, tidak ada yang perlu divote, jadi itu keputusan eksekutif,” kata Escudero yang menggemakan pendapat Presiden Senat Franklin Drilon. .

Escudero juga mempertanyakan mengapa Filipina bersikeras memandang perjanjian tersebut sebagai sebuah perjanjian jika AS hanya melihatnya sebagai perjanjian eksekutif. Dia mengutip perdebatan mengenai Perjanjian Pasukan Kunjungan tahun 1999.

“Ketika VFA disetujui, diratifikasi, kami mengeluh, kenapa Amerika tidak meratifikasinya? Mengapa Amerika menganggap perjanjian itu rendah? Amerika juga berpikiran sama. Mari kita tingkatkan lagi menjadi sebuah perjanjian. Kami terlalu menekan.”

(Ketika VFA diadopsi, diratifikasi, kami mengeluh: mengapa Amerika tidak meratifikasinya ketika kami melakukannya? Mengapa Amerika menganggapnya lebih rendah dari sebuah perjanjian? Begitulah cara Amerika memandang perjanjian tersebut sekarang. Dan di sini kami mengangkatnya menjadi sebuah perjanjian (Kami membiarkan diri kami menjadi pihak yang tertindas.) – Rappler.com

Pengeluaran SDY