• June 21, 2024
SC dapat meninjau tindakan Senat

SC dapat meninjau tindakan Senat

MANILA, Filipina – Ketua dan Presiden Senat Juan Ponce Enrile telah menerima tanggung jawab penuh atas dikeluarkannya panggilan sidang oleh pengadilan pemakzulan berdasarkan lampiran “palsu” yang diajukan oleh jaksa. Namun dia juga mengakui, kini terserah pada Mahkamah Agung untuk menentukan apakah tindakan tersebut sah atau tidak.

Seorang manajer Bank Tabungan Filipina (PSBank) menggambarkan dokumen bank peso dan dolar yang dilampirkan oleh jaksa dalam permintaannya untuk menuntut PSBank adalah “palsu”, yang dikabulkan oleh pengadilan pemakzulan.

Dokumen tersebut berisi nomor rekening bank yang akhirnya dikonfirmasi oleh Presiden PSBank Pascual Garcia III atas nama Corona. Meskipun Garcia bersaksi bahwa rekening peso memiliki hampir P20-M, dia menolak mengomentari rekening dolar Corona.

Dia juga mengatakan kepada pengadilan penuntut pekan lalu bahwa dokumen penuntutan mengandung “perbedaan substansial” jika dibandingkan dengan salinan PSBank asli.

Pada hari ke-17 sidang pemakzulan pada hari Selasa, Senator-Hakim Miriam Defensor-Santiago memakzulkan penuntut karena menyerahkan dokumen yang tidak mereka autentikasi dan diberikan oleh sumber yang tidak disebutkan namanya.

Di pengadilan biasa, “Anda akan dituduh melakukan penghinaan… atau dilarang,” katanya. “Ini adalah dokumen yang sangat aneh dan ganjil.”

Santiago juga mengatakan bahwa penuntut, baik mengetahui dokumen tersebut palsu atau tidak, harus dimintai pertanggungjawaban pidana.

‘keputusanku’

Pada titik ini, Enrile bertanggung jawab penuh atas dikeluarkannya surat panggilan tersebut.

“Pejabat ketua ini menerima tanggung jawab penuh atas dikeluarkannya surat panggilan itu dan siap mempertahankan posisinya di pengadilan mana pun,” kata Enrile. “Itu adalah keputusan saya sebagai ketua dan saya secara pribadi wajib menerima konsekuensi tindakan saya sebagai ketua.”

Namun ia juga menyampaikan pendapat hukumnya sendiri jika persoalan ini dibawa ke luar tingkat pengadilan pemakzulan. “Apakah pengadilan ini pada akhirnya menyalahgunakan kebijaksanaannya atau melakukan penyalahgunaan kebijaksanaan yang berat yang melebihi yurisdiksinya akan diputuskan, harus diputuskan oleh Mahkamah Agung.”

Enrile mengatakan bahwa sejauh yang dia ketahui, “penengah dan penafsir terakhir Konstitusi… atau apa yang seharusnya menjadi hukum” adalah Mahkamah Agung. “Bukan eksekutif. Bukan Kongres. Tapi hanya Mahkamah Agung.” (Baca pernyataan lengkapnya di sini)

Enrile menambahkan: “Jadi, tugas saya yang terbatas sebagai ketua pengadilan pemisahan diri ini adalah menghormati wewenang, wewenang Mahkamah Agung untuk meninjau tindakan pengadilan pemakzulan ini, dalam hal sela, artinya, hal-hal yang berkaitan dengan cara dalam dimana pengadilan ini akan melakukan persidangan atas kasus penuntutan khusus ini.”

Drilon tidak setuju

Mengenai hal ini, Senator Franklin Drilon menyatakan ketidaksetujuannya dengan Enrile. Namun, alih-alih memperdebatkannya di pengadilan terbuka, Drilon mengatakan ia akan menulis nota hukum mengenai masalah tersebut.

Dalam sebuah wawancara setelah persidangan, Drilon mengatakan: “Argumen saya adalah apakah ini masalah sementara atau keputusan kasus utama, keduanya berakar pada pertanyaan apakah Mahkamah Agung mempunyai yurisdiksi pengadilan pemakzulan atau tidak . Dan jika Senat tidak mempunyai yurisdiksi atas pengadilan pemakzulan, maka Senat tidak mempunyai wewenang untuk memutuskan perintah sela, karena wewenang Senat sebagai pengadilan pemakzulan adalah untuk mengadili dan memutuskan perkara, tidak hanya untuk memutuskan, namun untuk mengadili perkara.”

Drilon berpendapat bahwa Senat adalah “kekuasaan tertinggi selama sidang pemakzulan”.

Pemakzulan adalah satu-satunya pemeriksaan terhadap pejabat konstitusional yang melakukan kekerasan, katanya. “Jadi pertanyaannya, kalau mereka menyalahgunakan hak prerogatifnya, apa sanksinya? Pemeriksaan yang diberikan oleh bapak konstitusi kita adalah persidangan pemakzulan.”

Senator lain, yang berbicara tanpa menyebut nama, menyatakan keprihatinannya atas sikap Enrile, karena hal itu terjadi pada saat rekening bank Corona sedang diawasi.

Misalnya, jika pihak penuntut mengijinkan catatan bank untuk dijadikan bukti dan pihak pembela tidak setuju dengan alasan bahwa catatan tersebut tidak dapat diterima karena diperoleh secara tidak sah, maka pihak pembela dapat mengajukan permohonan ke Mahkamah Agung untuk meminta keringanan. Tidak akan ada yang bisa menghentikan Mahkamah Agung untuk menghentikan kesaksian tersebut, terutama mengingat posisi Enrile bahwa Mahkamah Agung dapat meninjau keputusan senat sebelum keputusan akhir, menurut sang senator.

Permasalahan sementara dapat mengacu pada semua keputusan pengadilan pemakzulan sebelum keputusan akhir atas kasus tersebut, tambahnya.

Perwakilan Jaksa. Juan Edgardo Angara mengatakan jaksa kemungkinan akan “mencoba menjelaskan putusan tersebut.” Dia menjelaskan: “Konstitusi mengatakan satu-satunya kekuasaan untuk memutuskan kasus pemakzulan adalah dengan Senat yang bertugas sebagai pengadilan pemakzulan.”



Perwakilan Jaksa. Giogidi Aggabao mengatakan pernyataan Enrile berarti “setiap perintah yang tidak mereka sukai (pembela), setiap perintah yang tidak menguntungkan mereka, berarti mereka dapat pergi ke Mahkamah Agung untuk meninjaunya.”

“Itu tidak bagus,” katanya kepada Rappler. “Ini membuka jalan bagi penundaan di pihak pertahanan,” tambah Aggabao.

Seorang pengacara swasta, yang berbicara tanpa menyebut nama karena dia tidak diberi wewenang oleh firmanya untuk berbicara tentang penuntutan, juga menyampaikan keprihatinan yang sama. “Dia justru mengakui bahwa Mahkamah Agung lebih tinggi dari kejaksaan. Dia melemahkan penuntutan sebagai mekanisme akuntabilitas publik.”

Investigasi lebih lanjut

Perbincangan soal legitimasi dan boleh tidaknya somasi ini merupakan hasil kesaksian Annabelle Tiongson pada Senin, 13 Februari. Tiongson, manajer bank PSBank Katipunan, membantah dokumen yang bocor itu berasal dari cabangnya dan bersaksi bahwa salinan jaksa adalah palsu.

Ia diperintahkan pengadilan untuk membandingkan salinan asli PS Bank dengan dokumen yang diserahkan jaksa, yang menjadi dasar surat panggilan pengadilan. Dia diperkirakan akan memverifikasi keaslian dokumen tersebut di bawah sumpah besok.

Di sisi lain, Jaksa tetap mempertahankan cerita mereka tentang bagaimana mereka memperoleh dokumen tersebut.

Reputasi. Jaksa Reynaldo Umali mengatakan amplop berisi dokumen-dokumen itu diserahkan kepadanya oleh seorang “wanita kecil”, tetapi sebuah laporan yang memeriksa video CCTV dari gedung Senat tempat dia berada ketika menerima amplop tersebut mengatakan bahwa tidak ada kejadian seperti itu yang tercatat. pada mereka. kamera.

Jaksa diperintahkan oleh pengadilan untuk menyampaikan penjelasan atas dugaan dokumen “palsu” sore ini.

Jaksa bersikeras bahwa dokumen tersebut dilampirkan dengan “iktikad baik”, dan meskipun mereka tidak pernah mengklaim bahwa dokumen tersebut asli, mereka mengatakan bahwa dokumen tersebut dapat diandalkan dalam hal nomor rekening bank yang mereka berikan.

Manajer cabang Bank Kepulauan Filipina Ayala Leonora Dizon juga diperkirakan akan kembali pada Rabu, 15 Februari setelah dia gagal membawa dokumen yang diminta kepadanya.

Pengadilan memerintahkan agar dia membawa laporan bulanan dari rekening giro BPI Corona seperti yang diminta oleh penasihat utama Serafin Cuevas.

Tim pembela kemudian mengajukan memorandum untuk menarik permintaan tersebut, namun Enrile menguatkan panggilan pengadilan tersebut.

Jaksa berharap besok bisa menyelesaikan pasal 2 dan memulai pasal 3 pada Kamis, 16 Februari. – dengan laporan dari Natashya Gutierrez, Ayee Macaraig dan Carmela Fonbuena/Rappler.com

SDY Prize