• June 21, 2024
Pemakzulan, menurut Enrile

Pemakzulan, menurut Enrile

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Enrile mengatakan MA mempunyai wewenang untuk meninjau tindakan pengadilan pemakzulan

Izinkan saya menyatakan posisi ketua yang rendah hati ini. Dan posisi ini bergantung pada pendapat pengadilan, Senat yang bertugas sebagai pengadilan pemakzulan.

(Dalam) pandangan rendah hati dari ketua, Senat sebagai pengadilan penuntut harus selalu menaati supremasi hukum.

Hal ini tidak boleh melanggar ketentuan apa pun yang berlaku dalam undang-undang hak asasi manusia. Harus berpedoman pada asas praduga tak bersalah, sebelum divonis bersalah. Ia harus selalu memperhatikan prinsip proses hukum yang prosedural dan substantif.

Ia tidak dapat menggunakan kekuasaannya untuk mengeluarkan proses wajib atau proses untuk memaksa saksi mana pun untuk hadir dan bersaksi dan dipaksa dalam kesaksiannya untuk melakukan kejahatan. Ia tidak dapat memaksa seorang saksi untuk bersaksi melawan dirinya sendiri.

Ia tidak dapat secara sewenang-wenang menyatakan seseorang bersalah atas penghinaan dan merampas kebebasan orang tersebut.

Ia tidak boleh melanggar undang-undang yang disahkan oleh Kongres, yang merupakan bagian integralnya.

Ini adalah posisi rendah hati dari ketua Senat yang menjabat sebagai pengadilan pemakzulan.

Sekarang, sehubungan dengan surat panggilan pengadilan duces tecum yang dimaksud, yang dikeluarkan oleh ketua ini atas perintah penuntut, maka ketua ini menerima tanggung jawab penuh atas dikeluarkannya surat panggilan itu. Dan siap mempertahankan posisinya di pengadilan mana pun jika diperlukan.

Saya tidak akan menyerahkan uang itu kepada Senat yang bertugas sebagai pengadilan pemakzulan. Itu adalah keputusan saya sebagai ketua dan saya secara pribadi terikat untuk menerima konsekuensi dari tindakan saya sebagai ketua.

Karena itu, saya tidak ingin mendalami masalah (tentang) penerapan proses wajib oleh pengadilan ini dalam kasus khusus yang melibatkan Undang-Undang Republik 1405 dan 6426.

Saya tidak ingin mengambil keputusan karena pengadilan ini sendiri, melalui ketuanya, telah menggunakan diskresinya untuk mengabulkan permintaan jaksa untuk mengeluarkan somasi duces tecum untuk membantu mereka mendapatkan bukti-bukti yang diperlukan mengingat adanya larangan oleh undang-undang tanah yang disahkan oleh Kongres.

kewenangan SC

Dan hal ini sekarang menjadi pokok perkara di Mahkamah Agung yang diajukan oleh pihak swasta yang menuntut haknya berdasarkan hukum negara ini dan berdasarkan Konstitusi untuk dilindungi dari segala tanggung jawab, dan itulah alasan mengapa Mahkamah Agung mengeluarkan TRO. .

Dan itulah alasan mengapa pengadilan ini, atau mayoritas dari pengadilan ini, kemarin memutuskan dengan suara terbuka dan tidak terpengaruh bahwa pengadilan harus menghormati perintah Mahkamah Agung untuk mengeluarkan perintah penahanan sementara.

Apakah pengadilan ini pada akhirnya menyalahgunakan kebijaksanaannya atau melakukan penyalahgunaan kebijaksanaan yang parah yang mengakibatkan kurangnya atau kelebihan yurisdiksi akan diputuskan … oleh Mahkamah Agung yang merupakan pengadilan tertinggi di negara tersebut dan merupakan arbiter terakhir serta penafsir Konstitusi. negara ini.

Karena tidak ada orang lain yang diberi kewenangan oleh rakyat yang berdaulat dalam Konstitusinya untuk membuat keputusan akhir atau penafsiran tentang apa yang seharusnya menjadi Konstitusi atau apa yang seharusnya menjadi undang-undang, kecuali Mahkamah Agung.

Bukan eksekutif. Bukan kongres. Tapi hanya Mahkamah Agung.

Oleh karena itu, tugas saya yang terbatas sebagai ketua pengadilan pemakzulan ini adalah untuk menghormati kewenangan, wewenang Mahkamah Agung untuk meninjau tindakan pengadilan pemakzulan ini, dalam perkara sela, yaitu hal-hal yang berkaitan dengan cara di mana pengadilan ini berada. akan bertindak dalam persidangan kasus penuntutan khusus ini.

Namun menurut pandangan saya, Mahkamah Agung, meskipun memiliki kewenangan untuk melakukan peninjauan kembali, tidak dapat mengambil yurisdiksi atas kewenangan tersebut, yaitu kewenangan eksklusif Senat yang bertugas sebagai pengadilan pemakzulan untuk mengadili kasus pemakzulan ini secara pasti. .

Ini adalah posisi ketua yang rendah hati ini.- Rappler.com

(Ketua dan Presiden Senat Juan Ponce Enrile mengeluarkan pernyataan ini pada hari Selasa, 14 Februari, setelah dimulainya kembali sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona.)

Keluaran Sidney