• April 12, 2024
SC diminta memperpanjang TRO karena kenaikan harga Meralco

SC diminta memperpanjang TRO karena kenaikan harga Meralco

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anggota parlemen sayap kiri juga meminta Mahkamah Agung untuk mencegah perusahaan pembangkit dan pemasok memungut biaya pembangkitan

MANILA, Filipina – Blok sayap kiri Makabayan mengajukan mosi ke Mahkamah Agung (SC) pada Rabu, 12 Februari, untuk memperpanjang perintah penahanan sementara (TRO) terhadap kenaikan harga kontroversial Perusahaan Listrik Manila (Meralco).

TRO berlaku selama 60 hari dan berakhir pada 21 Februari.

Mengutip kemungkinan kenaikan biaya, anggota parlemen meminta perpanjangan dan kemungkinan perintah awal setelah berakhirnya TRO.

“Kenaikan ini harus dibatalkan dan para pelakunya harus diperintah untuk membayar keserakahan mereka. Kenaikan tarif ini tidak dapat dilakukan oleh pihak yang bersalah kepada pihak yang tidak bersalah,” bunyi mosi setebal 11 halaman tersebut.

Petisi-petisi tersebut menyebutkan adanya saling tuding yang terus-menerus dari pihak-pihak yang terlibat dalam sektor industri ketenagalistrikan.

“Pada akhirnya Meralco menyalahkan semua pemain energi kecuali dirinya sendiri. Pada gilirannya, pemerintah melalui PSALM, GENCO dan semua pemain energi dalam hal ini menyalahkan Meralco, yang terus-menerus mencari kesalahan yang hanya membingungkan dan bukannya menjelaskan,” kata para pembuat petisi.

Meralco mempertahankannya “ia tidak memperoleh keuntungan satu sen pun” dari biaya pembangkitan yang terlibat dalam peningkatan tersebut.

Dalam petisinya, anggota parlemen sayap kiri juga meminta Mahkamah Agung untuk mencegah perusahaan pembangkit dan pemasok memungut biaya pembangkitan.

Biaya pembangkitan atau biaya produksi listrik ditagih oleh perusahaan pembangkitan dan dipungut dari konsumen oleh perusahaan distribusi seperti Meralco.

Argumen lisan

MA mendengar argumen lisan mengenai rekor kenaikan suku bunga tertinggi.

Pada hari pertama persidangan, para pemohon menuduh Meralco menaikkan harga Pasar Spot Listrik Grosir (WESM) kapan perusahaan distribusi tersebut dikatakan telah membatalkan penjualan pasokan listrik yang dikontraknya ke Therma Mobile Inc.

Saat giliran Meralco untuk mempertahankan diri, mereka menyerukan pencabutan TRO saat pendakian. pengacara Meralco Victor Lazatin dan pensiunan JKetua Florentino Feliciano mengatakan permasalahan yang diangkat dalam petisi tersebut merupakan permasalahan kebijakan yang telah dibahas selama penyusunan Undang-Undang Reformasi Industri Tenaga Listrik di Kongres.

Mereka menambahkan bahwa pemohon seharusnya menggunakan upaya administratif untuk mengajukan banding di hadapan Komisi Pengaturan Energi (ERC).

ERC dan Departemen Energi (DOE) diperiksa oleh hakim SC pada hari ketiga argumen lisan untuk menyetujui kenaikan tersebut meskipun ada keadaan yang meragukan pada tanggal 9 Desember 2013 lalu.

ERC menyatakan bahwa mereka tidak melakukan penyalahgunaan kebijaksanaan ketika menyetujui kenaikan suku bunga secara bertahap, dan mengatakan bahwa persetujuan tersebut mengecualikan Meralco dari aturan yang memungkinkan Meralco untuk menyesuaikan suku bunga secara otomatis.

Sementara itu, Sekretaris DOE Petilla menyebut langkah pemerintah untuk mengadakan penawaran pasokan di pasar spot sebagai tindakan ilegal, meskipun pemerintah tidak mampu mengirimkan beban energi karena Pembangkit Listrik Malaya sedang offline. Rappler.com

HK Pool