• May 27, 2024
SC ke AFP: Kirim laporan tentang Burgos

SC ke AFP: Kirim laporan tentang Burgos

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Keputusan Mahkamah Agung secara efektif memerintahkan pihak militer untuk menunjukkan dokumen-dokumen rahasia terkait dengan sebuah kasus yang berulang kali dibantah dan dibantah oleh pihak militer

MANILA, Filipina – Mahkamah Agung telah memerintahkan militer untuk menunjukkan semua dokumen terkait kasus Jonas Burgos dan menyampaikan laporan tentang lokasi perwira dan tentara yang terkait dengan penculikannya.

Dalam rapat en banc pada Kamis, 11 April, Mahkamah Agung menyetujui memperbolehkan Kepala Staf TNI Jenderal. Emmanuel Bautista, diperintahkan untuk mencatat laporan pasca penahanan yang disiapkan oleh dua satuan tugas intelijen angkatan darat – satu, Batalyon Infanteri ke-56 Organisasi Satuan Tugas, yang berbasis di Bulacan, dan satu lagi, Satuan Tugas Organisasi -72 MICO, yang merupakan perusahaan intelijen militer di bawah komando divisi tentara. Laporan tersebut diserahkan ke Pengadilan Tinggi oleh Ny Edita Burgos, ibu Jonas.

Bulacan berada di bawah Divisi Infanteri ke-7 angkatan darat, yang dulu dipimpin oleh Mayor Jovito Palparan yang merupakan pengungsi hingga tahun 2006. (Setiap departemen militer mendapat satu MICO.)

Dua mantan perwira Batalyon 56 terlibat dalam kasus ini: Kolonel Melquiades Feliciano, mantan komandan batalion, dan Mayor Harry Baliaga, yang diidentifikasi secara positif oleh seorang karyawan restoran Hapag Kainan tempat Burgos diculik sebagai orang yang memimpin penculikan tersebut. tim punya. . (Komisi Hak Asasi Manusialah yang berhasil menemukan Baliaga dalam penyelidikannya. Baca selengkapnya di sini: Mengapa tentara menculik Jonas Burgos?)

Pengadilan juga meminta ketua AFP untuk menyerahkan laporan rahasia “mengenai lokasi saat ini dan/atau keberadaan” personel militer di kedua gugus tugas tersebut, dan untuk “memastikan bahwa personel militer tersebut dapat ditemukan dan dilayani melalui proses yang dilakukan pengadilan ini. boleh melayani.”

Mahkamah Agung juga menginstruksikan Biro Investigasi Nasional untuk berkoordinasi dan memberikan bantuan investigasi kepada Komisi Hak Asasi Manusia saat mereka memperluas penyelidikannya terhadap penculikan tersebut. Ia juga mengeluarkan perintah perlindungan kepada Ny. Burgos dan keluarganya.

Sebelum kasus ini dibawa ke Mahkamah Agung, pihak militer secara konsisten menghindari segala upaya untuk memaksa mereka mengakui apapun mengenai kasus Burgos. Meskipun Pengadilan Banding mengadakan banyak sidang mengenai hal tersebut, para komandan militer menolak untuk mengungkapkan apa pun yang dapat membantu menggerakkan penyelidikan.

Dalam salah satu sidang CA, seorang pegawai restoran mengidentifikasi Baliaga sebagai salah satu pria yang menculik Jonas. Baliaga mogok dalam persidangan itu.

Nyonya Burgos baru-baru ini pergi ke MA untuk memintanya memerintahkan Pengadilan untuk membuka kembali kasus tersebut berdasarkan Laporan Pasca-Penangkapan yang dimilikinya, sebuah foto yang diduga diambil dari putranya yang diambil setelah dia ditangkap. otobiografi putra mendiang ikon kebebasan pers Jose Burgos. Dia menyerahkan semua ini ke SC.

UJIAN SELAMAT DATANG.  Kepala Staf AFP Jenderal Emmanuel Bautista di Negros Occidental.  Foto oleh Rappler/Carmela Fonbuena

Tidak ada kasus penghilangan paksa lainnya dalam sejarah yang mampu mengidentifikasi pelaku utama, menghasilkan dokumen, dan menetapkan motif kejahatan tersebut.

Jonas Burgos ditangkap pada tanggal 28 April 2007 di Restoran Hapag Kainan di Ever Gotesco Mall di Kota Quezon oleh orang tak dikenal yang menyeretnya dengan kendaraan yang nomor platnya akhirnya dilacak ke Batalyon Infanteri ke-56.

Resolusi MA muncul beberapa minggu setelah Pengadilan Banding memutuskan tentara bertanggung jawab atas hilangnya Jonas. PT, dalam keputusannya tanggal 18 Maret, menetapkan Baliaga sebagai pihak yang bertanggung jawab atas penghilangan paksa Burgos.

Presiden Benigno Aquino III sendiri menyerukan penyelidikan yang “fokus, berdedikasi, dan mendalam” terhadap kasus Burgos. Bautista mengatakan dia menyambut baik perintah Aquino dan mengatakan militer juga “ingin menyelesaikan ini untuk selamanya…kami ingin melanjutkan.” – Rappler.com