• June 23, 2024
SC memerintahkan pemungutan suara di seluruh provinsi mengenai status HUC Cabanatuan

SC memerintahkan pemungutan suara di seluruh provinsi mengenai status HUC Cabanatuan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah dua kali penundaan, pemungutan suara akhirnya akan dilaksanakan, namun tidak terbatas pada pemilih di kota. Jika diklasifikasikan sebagai kota dengan tingkat urbanisasi tinggi, Cabanatuan tidak akan lagi memilih posisi provinsi

MANILA, Filipina – Mahkamah Agung (SC) memerintahkan Komisi Pemilihan Umum untuk akhirnya mengadakan pemungutan suara yang sempat tertunda dua kali mengenai peningkatan status Cabanatuan di Nueva Ecija dari kota komponen menjadi kota dengan tingkat urbanisasi tinggi (HUC).

Namun, pemungutan suara akan dilakukan di seluruh provinsi, tidak hanya di kota yang bersangkutan, demikian keputusan pengadilan miliknya di sofa sesi musim panas di Baguio City pada hari Selasa, 22 April.

Dengan suara 9-5-1, Mahkamah Agung membatalkan resolusi Comelec yang menetapkan pemungutan suara dengan hanya pemilih di Cabanatuan yang berpartisipasi. Cabanatuan adalah kota terpadat di Nueva Ecija.

Status HUC akan membebaskan pemilih Cabanatuan untuk memberikan suara mereka untuk posisi provinsi, menurut Bagian 452c dari Kode Pemerintah Daerah (LGC).

Keputusan MA, yang ditulis oleh Hakim Presbitero Velasco, memerintahkan dilakukannya pemungutan suara tingkat provinsi 120 hari sejak finalitas keputusan MA. Keputusan MA dianggap final dalam waktu 15 hari setelah para pihak dalam kasus tersebut menerima salinan keputusan tersebut, kecuali ada tawaran untuk meninjau ulang keputusan tersebut.

Pensiunan Hakim Roberto Abad tidak berpartisipasi dalam pemungutan suara. Hakim Marvic Leonen menulis pendapat berbeda (dissenting opinion) terpisah dengan Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno, Hakim Martin Villarama Jr, Jose Mendoza dan Bienvenido Reyes.

Konsekuensi politik

Pemungutan suara awal Comelec ditentang di hadapan Mahkamah Agung oleh Gubernur Nueva Ecija Aurelio Matias Umali, yang doanya untuk perintah penahanan sementara (TRO) pada pemungutan suara tanggal 14 Januari dikabulkan oleh Mahkamah Agung.

Istri Umali, Czarina, diwakili di Kongres oleh istri Cabanatuan, Czarina.

Umali – mantan pemimpin daerah Lakas yang membelot ke Partai Liberal – memiliki basis pemilih yang kuat di kota tersebut. Namun, Umali sudah menjalani masa jabatan ketiga sebagai gubernur.

Walikota Cabanatuan City saat ini, Julius Cesar Jay Vergara, sebaliknya, mendukung konversi Cabanatuan menjadi HUC. Vergara adalah teman sekelas dan anggota partai Presiden Benigno Aquino III.

Sejarah Plebisit

Presiden Aquino-lah yang mengeluarkan proklamasi pada tahun 2012 yang menyatakan Cabanatuan sebagai HUC, yang harus diratifikasi melalui pemungutan suara.

Pemungutan suara yang diperintahkan oleh Aquino ini dihentikan dua kali – pertama dengan penundaan oleh Comelec dan kedua oleh TRO oleh MA.

Komisi Pemilihan Umum (Comelec) menunda pemungutan suara yang dijadwalkan di kota tersebut pada bulan Desember 2012, agar tidak membebani lembaga pemungutan suara selama persiapannya untuk pemungutan suara paruh waktu tahun 2013.

Saat memerintahkan penundaan pemungutan suara, Comelec mengatakan pihaknya “memperhatikan kekerasan yang muncul selama periode pemungutan suara.”

Pada tahun 1998, diadakan pula pemungutan suara untuk meningkatkan status Cabanatuan sebagai kota. Presiden Fidel Ramos mengeluarkan proklamasi untuk menjadikan Cabanatuan sebagai HUC, namun para pemilih menolaknya.

Langkah untuk mengubah kota menjadi HUC disetujui oleh LGC, yang menetapkan bahwa sebuah kota dapat diberikan status HUC jika jumlah penduduknya, sebagaimana disertifikasi oleh Kantor Statistik Nasional, mencapai setidaknya 200.000 jiwa, dan pendapatannya setidaknya P50 juta pada tahun 1991. harga konstan.

Pejabat kota mengatakan bahwa pada tahun 2007, Kota Cabanatuan memiliki populasi 259.267 jiwa dan pendapatan tetap tahunan sebesar P235 juta berdasarkan harga konstan tahun 1991.

Provinsi utama

Jabatan gubernur di Nueva Ecija merupakan jabatan yang sangat diperebutkan. (BACA: Kompetisi jajak pendapat di Nueva Ecija yang dikuasai Comelec)

Dengan lebih dari 1,3 juta pemilih, Nueva Ecija menjadi pemain utama, terutama dalam menyalurkan suara bagi kandidat nasional.

Nueva Ecija merupakan salah satu dari 4 provinsi yang kini telah ditandai sebagai hotspot pemilu selama 4 pemilu berturut-turut.

Pada tahun 2009 provinsi menerima P1,2 juta dalam alokasi pendapatan internaltertinggi ke-10 di negara ini. – Rappler.com

Keluaran Hongkong