• June 16, 2024
SC menolak pengaduan pemecatan terhadap Carpio

SC menolak pengaduan pemecatan terhadap Carpio

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Itu berarti Penjabat Hakim Agung Antonio Carpio tetap bersaing untuk menjadi Ketua Hakim

MANILA, Filipina – Mahkamah Agung menolak pengaduan pemakzulan terhadap Penjabat Ketua Hakim Antonio Carpio pada Jumat, 10 Agustus. Pengaduan tersebut diajukan oleh pihak yang kalah dalam kasus pembunuhan.

Dalam sidang khusus en banc, MA memutuskan bahwa pengaduan pemakzulan tidak berdasar dan tidak dapat ditindaklanjuti, karena hakim yang bertugas tidak dapat dimakzulkan, hanya dapat dimakzulkan. MA sebelumnya memutuskan dalam dua kasus administratif bahwa hakim yang menjabat hanya dapat diberhentikan melalui pemakzulan.

Lauro Vizconde mengajukan pengaduan terhadap Carpio pada 6 Agustus. Dia mengatakan Carpio – sebagai salah satu pendiri firma hukum CVC (Villaraza, Cruz, Marcelo dan Angangco) atau The Firm – “mempengaruhi penunjukan” ke berbagai posisi di peradilan pada tahun 1992, ketika Carpio menjabat sebagai kepala penasihat hukum Presiden Fidel Ramos saat itu.

Dia juga mengatakan Carpio mendorong pemakzulan dan pemecatan Ketua Hakim Renato Corona yang kini dipecat. Corona dicopot dari jabatannya pada 29 Mei karena gagal mengungkapkan simpanan bank peso dan dolar sebesar P183 juta dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya.

Namun, MA menolak pengaduan pemecatan tersebut, tepat pada waktunya untuk finalisasi daftar nominasi Dewan Yudisial dan Pengacara untuk jabatan ketua hakim. Menurut aturannya, JBC – badan yang memeriksa dan memeriksa calon presiden ke pengadilan – harus mendiskualifikasi kandidat yang masih memiliki kasus administratif dan pidana yang menunggu keputusan.

Aturan yang sama dapat mengakibatkan diskualifikasi calon hakim agung lainnya: Menteri Kehakiman Leila de Lima. Namun, JBC belum memutuskan apakah akan mendiskualifikasi De Lima, yang disebut-sebut merupakan pilihan Presiden Benigno Aquino III untuk jabatan tersebut, dan dua kandidat lainnya yang kasusnya masih dalam proses.

Rappler telah mengetahui bahwa Jaksa Agung Francis Jardeleza memiliki kasus administratif yang menunggu keputusan di Kantor Pengacara Kepercayaan Pengadilan Tinggi, sementara Teresita Herbosa, Ketua Komisioner Sekuritas dan Bursa, juga menghadapi kasus administratif.

Andres Bautista, ketua Komisi Kepresidenan untuk Pemerintahan yang Baik, juga memiliki kasus yang menunggu keputusan yang menurutnya dalam lembar data pribadinya adalah “untuk mediasi”.- Rappler.com


Selengkapnya di #SCWatch:

Result Sydney