• June 21, 2024
Pertama kali kami menitikkan air mata

Pertama kali kami menitikkan air mata

Manila, Filipina – Catatan Editor: Blogger dan penggemar musik, teater dan film Fred Hawson memposting entri ini di blog Multiply miliknya pada tanggal 3 Mei 2010 pukul 20.18. Itu adalah malam setelah konser Tears for Fears pertama di Manila.

Karena kesuksesan konser tersebut yang luar biasa, band ikonik tahun 80-an ini kembali ke Manila untuk konser pada tanggal 10 dan 11 Agustus di Smart Araneta Center. Kami menerbitkan entri blog Fred lagi hari ini untuk mengantisipasi dan merayakan “pesta konser” malam ini di Big Dome sebelumnya.

Dan sejujurnya, setelah apa yang kita lalui minggu ini, kita semua berhak untuk bernyanyi dan menari sepanjang malam. – Kai Magsanoc, Rappler.com

“Tahun lalu (2009) dikabarkan bahwa band Tears for Fears akan tampil di Manila pada tanggal 28 Februari 2010. Sebagai penggemar beratnya, saya sangat menantikannya.

Tanggal tersebut kemudian dipindahkan ke 2 Mei, yaitu tadi malam. Kursi untuk konser telah terjual habis beberapa hari sebelumnya.

Pada malam konser, saya dan sepupu saya Jerry tiba di Cubao sekitar jam 6 sore. Sudah ada kerumunan orang di pintu masuk Araneta Coliseum.

Setelah makan malam sebentar kami langsung kembali memasuki venue. Area ‘yang pertama datang, yang pertama dilayani’ sudah praktis penuh!

Area penerimaan umum pusat (yang tidak digunakan dalam konser Kelly Clarkson malam sebelumnya) juga penuh dengan orang. Terakhir kali saya melihat Araneta Center selengkap ini adalah pada konser pertama Lady Gaga di Manila.

Dilihat dari penonton dan energinya, saya tahu bahwa konser Tears for Fears memenuhi janjinya untuk menjadi ‘acara konser terbesar’ tahun ini.

Sebelum pukul 20.00, pemeran depan pertama, Sandwich, memasuki panggung. Mereka membawakan 4 lagu.

Itu adalah salah satu momen langka di mana aksi depan sudah membuat penggemar berdesak-desakan di depan panggung (terutama ketika mereka mengumumkan bahwa mereka akan memiliki ‘teman sekelas’ tamu untuk nomor terakhir mereka, yang ternyata adalah Ely Buendia yang hebat. ). Ely menyanyikan ‘Alapaap’ dari ketenaran Eraserheads. Fantastis!

Sayang sekali kamera saya belum siap saat itu. Setelah ‘Alapaap’ mr. Buendia kemudian mengambil peran lainnya sebagai penyanyi utama grup Pupil, artis depan kedua. Mereka menyanyikan ‘Disconnection Notice’ dan 3 lagu yang tidak diketahui. Namun orang-orang pasti terpesona oleh ikon rock muda Filipina tersebut.

Setelah aksi depan, saat hening sebelum konser, setiap ruang yang ada di Coliseum terisi.

Area Gen Ad dan Kotak Atas terisi penuh di sepanjang panggung. Sudah parkir!

Saat lampu panggung meredup dan kemeriahan ‘Dunia Gila’ dimulai, terjadilah kekacauan!

Di sanalah mereka, Curt Smith dan Roland Orzabal secara langsung, di atas panggung!

Sebagai permulaan, mereka langsung menyanyikan ‘Semua Orang Ingin Memerintah Dunia’. Setiap orang keluar dari tempat duduknya, ikut bernyanyi dan menari!

Fenomena liar ini terjadi setiap kali Smith dan Orzabal menyanyikan lagu-lagu hits mereka tahun 80an seperti ‘Sowing the Seeds of Love’, ‘Mad World’, ‘Pale Shelter’ dan hit tahun 90an ‘Break It Down Again’.

Aku tidak bisa mendengar Curt dan Roland bernyanyi lagi; nyanyian sepenuh hati penonton Filipina menenggelamkan mereka, tapi aku tidak peduli.

Bagian tak terduga dari konser tersebut adalah ketika Orzabal menyanyikan versi cover ‘Billie Jean’ milik Michael Jackson.

Harus diakui, ada waktu yang cukup lama di tengah pertunjukan ketika mereka menyanyikan sekitar 5 atau 6 lagu yang tidak diketahui namanya. Agak membosankan. Namun, tingkat energi penonton tetap tinggi; tepuk tangan lebih dari sopan bahkan untuk nomor-nomor yang kurang dikenal ini.

Setelah ‘Head Over Heels’ band ini meninggalkan panggung namun penonton menolak untuk pergi.

Mereka bertepuk tangan dan berteriak ‘lebih, lebih, lebih!’ Setelah beberapa menit kebisingan tanpa henti ini, Tears for Fears kembali memasuki panggung. Ada tepuk tangan meriah dan klakson.

Kami berharap mereka akan menyanyikan ‘Woman in Chains’ tetapi tidak ada satu pun penyanyi rugby wanita di atas panggung. Kemudian Orzabal mengumumkan bahwa mereka mencuci akan menyanyikan lagu tersebut, dan bagian perempuan (diwakili dalam lagu oleh Oleta Adams) harus dinyanyikan oleh penyanyi rugby pria yang mirip Phil Collins!

Setelah ‘Woman in Chains’, acara akhirnya ditutup dengan lagu nomor 1 tahun 80an lainnya, ‘Shout’.

Orang-orang ikut bernyanyi seolah tidak ada hari esok.

Dan selesailah, konser paling keras dan terlaris tahun ini telah usai. Setelah musik latar mulai diputar, orang-orang masih terkesima dengan apa yang baru saja terjadi. Mereka tidak langsung menyerah, mungkin berharap band ini tetap keluar untuk memainkan ‘Change’ atau ‘Mothers Talk’, tapi ternyata tidak.

Ini benar-benar sudah berakhir.

Dalam perjalanan, saya dan Jerry melihat-lihat barang dagangan di lobi. Mereka menjual poster Curt dan Roland yang ditandatangani. Harganya masing-masing sebesar Php1.800 dan orang-orang benar-benar membelinya!

Bahkan kaos turnya masing-masing berharga Php1.800 (dan menurut saya kaos Kelly Clarkson P1.000 malam itu sudah selangit. Haha!)

Konser Tears for Fears benar-benar patut dikenang. Telah ada pembicaraan mengenai kembalinya keterlibatan sebagai tanggapan terhadap protes besar-besaran.” – Rappler.com

Ingin menyanyikan Head Over Heels? Tonton video ini yang diambil pada konser Manila 2010.

https://www.youtube.com/watch?v=zq8OHoJFaO0

Data Sydney