• April 22, 2024
SC to DOTC: Menjelaskan kenaikan tarif MRT-LRT

SC to DOTC: Menjelaskan kenaikan tarif MRT-LRT

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DOTC harus menyampaikan tanggapannya terhadap petisi menentang kenaikan tarif dalam waktu 10 hari

MANILA, Filipina – Mahkamah Agung pada Selasa, 13 Januari meminta Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) menjelaskan dasar kenaikan tarif sistem kereta Metro Rail Transit (MRT) dan Light Rail Transit (LRT).

DOTC harus mengomentari petisi untuk perintah penahanan sementara terhadap kenaikan tarif dalam waktu 10 hari, kata juru bicara Mahkamah Agung Ted Te dalam konferensi pers pada hari Selasa.

Setidaknya 4 petisi telah diajukan terhadap kenaikan tarif, yang dilaksanakan pada hari Minggu, 4 Januari – sehari sebelum sebagian besar karyawan tetap masuk kerja setelah musim liburan.

Resolusi DOTC menaikkan kenaikan base fire menjadi P11,00 ($0,25), dengan P1 ($0,0223) per kilometer untuk LRT 1 dan 2, dan MRT3.

Ini meningkatkan tarif maksimum satu arah di LRT-1 menjadi P30 ($0,67) dan LRT-2 menjadi P25 ($0,56). Sementara itu, tarif MRT berkisar antara P15 hingga P28 ($0,33 hingga $0,62).

Dua petisi pertama datang dari sekelompok kelompok progresif dan perorangan yang dipimpin oleh Bagong Alyansang Makabayan (Bayan), dan mantan Perwakilan Iloilo Augusto Syjuco.

United Filipino Consumers and Commuters Inc dan daftar partai Bayan Muna mengajukan dua petisi lagi pada Selasa, 6 Januari.

Kelompok tersebut menginginkan Mahkamah Agung menghentikan kenaikan tarif karena tidak adil dan tidak tepat waktu. Mereka juga mempertanyakan dasar pemogokan tersebut, dengan alasan bahwa pemerintahlah yang berperan untuk mensubsidi angkutan umum dan menutup kesenjangan pendanaan.

Sebagai tanggapan, Malacañang mengatakan kenaikan tersebut dimaksudkan untuk memungkinkan pemerintah merealokasi sumber daya ke provinsi-provinsi di luar Metro Manila.

Pejabat DOTC mengatakan pendapatan tambahan dari peningkatan tersebut akan digunakan untuk pekerjaan perbaikan dan pemeliharaan.

Dalam sidang Komite Transportasi DPR pada Kamis, 8 Januari, anggota parlemen meminta DOTC menyerahkan daftar lengkap proyek yang akan dibiayai oleh kenaikan tarif.

Terungkap dalam persidangan bahwa bertentangan dengan klaim bahwa pemerintah mensubsidi sistem kereta api, MRT dan LRT sebenarnya menghasilkan cukup uang untuk menutupi biaya operasionalnya.

Namun, pendapatan sistem kereta api tidak cukup untuk mendanai peningkatan sistem dan pembelian kereta baru.

Berdasarkan APBN 2015, total P977,69 juta dialokasikan untuk perbaikan LRT 1 dan LRT 2, sedangkan P2,569 miliar dialokasikan untuk rehabilitasi MRT3.

Sementara itu, P977,69 juta lainnya disediakan untuk renovasi LRT berdasarkan anggaran tambahan tahun 2014, sedangkan P957 juta diberikan untuk MRT. Rappler.com

data hk