• April 18, 2024
(Science Solitaire) Apakah Anda masih memiliki gen Anda?

(Science Solitaire) Apakah Anda masih memiliki gen Anda?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Apakah Anda pikir Anda pemilik tubuh Anda? Coba pikirkan lagi.

Saya pernah menggambarkan gen sebagai paket hadiah alam yang pertama bagi kita masing-masing. Saya mengambilnya kembali sekarang. Ini karena beberapa perusahaan telah mematenkan 20% gen kita. Dan kemungkinan besar jumlah tersebut akan bertambah.

Inilah yang terjadi. Peneliti farmasi menemukan gen yang menyebabkan penyakit serius—seperti kanker payudara atau diabetes—dan mengajukan paten untuk gen tersebut. Ketika gen dipatenkan, artinya sebelum Anda dapat melakukan tes apa pun terhadap gen tersebut, Anda harus membayar biaya lisensi kepada pemegang paten, meskipun tubuh Andalah yang menampung, menderita, atau merayakan gen tersebut. Faktanya, jika Anda ingin melakukan pengujian lagi terhadap gen tersebut, Anda tetap tidak bisa lepas dari biaya royalti karena Anda tidak dapat melakukan pengujian lagi terhadap gen yang dipatenkan tersebut tanpa terlebih dahulu membayar royalti kepada penerima paten.

Bertahun-tahun yang lalu saya menulis tentang berapa banyak perusahaan farmasi yang mengajukan paten untuk gen manusia. Ini adalah pendapat saya tentang artikel bagus yang ditulis oleh Gary Stix dalam terbitan Scientific American pada tahun 2004 berjudul “Memiliki barang-barang kehidupan.” Ia mengungkapkan bahwa 20% genom manusia sudah tercakup oleh setidaknya satu paten per gen. Saya cek lagi dan ternyata hubungannya belum berubah sampai saat ini. Saya tidak tahu tentang Anda, tapi itu tidak menghentikan keributan saya yang berkepanjangan. Apa pun yang mengklaim diri saya layak untuk disamakan secara intelektual dengan pertahanan seni bela diri. Saya masih mencoba mencari tahu tingkat pemahaman ilmiah yang dimiliki oleh otoritas di kantor paten di seluruh dunia untuk menganggap gen adil untuk paten.

Saya yakin sebagian dari Anda, setelah membaca paragraf sebelumnya, merasakan tangan pedagang memasuki ruang batin Anda, namun Anda mendengar keberatan Anda sendiri ditenggelamkan oleh bel dan peluit yang lebih keras dari mesin kasir perusahaan farmasi. Saya berharap saya dapat memberi tahu Anda bahwa masih ada harapan, tetapi harapan itu semakin buruk. Mereka kini tidak hanya mematenkan gen, tapi juga proses yang terjadi di tubuh kita.

Menurut Wali daring tanggal 25 Mei, Jacques Cohen, seorang ahli embriologi terkemuka menerbitkan keberatannya terhadap persetujuan kantor paten AS atas mekanisme yang terlibat dalam pengembangan embrio. Dr Cohen menerbitkan ini di Reproductive BioMedicine Online. Kantor Paten AS menyetujui paten yang diajukan oleh Auxogyn dan Universitas Stanford mengenai “data siklus sel” embrio manusia. “Data siklus sel” adalah istilah ilmiah untuk penentuan waktu tiga siklus sel embrio seiring perkembangannya. Mendapatkan gambaran yang jelas tentang apa yang sebenarnya terjadi ketika embrio berkembang sangat penting dalam perawatan fertilisasi in vitro (IVF). Waktu perkembangan embrio manusia ini tetap ada, terlepas dari apakah orang-orang di Auxogyn dan Stanford telah mendokumentasikannya atau tidak. Tapi sekarang, merekalah yang memilikinya.

Yang jelas, pemohon dan pemegang paten bukan hanya pelaku bisnis. Mereka juga termasuk ilmuwan. Namun para ilmuwan yang menentang pematenan proses alami mengatakan bahwa selain tidak etis, hal ini juga menghambat penelitian, karena akan semakin mahal untuk mempelajari gen atau proses tubuh yang sudah dipatenkan. Non-ilmuwan harus menyayangkan hal ini karena, meskipun penelitian dilakukan oleh ilmuwan, hasilnya akan mempengaruhi kita semua. Dari perspektif hukum saya yang terbatas, tidak dapat disangkal bahwa kita semua biasanya memiliki gen dan proses yang dimiliki oleh perusahaan farmasi. Apa yang terjadi dengan “kepemilikan adalah 9/10 hukum?”

Saya pikir ini adalah salah satu tragedi bersama – sebuah istilah yang digunakan untuk merujuk pada nasib menyedihkan sumber daya alam, seperti hutan dan laut, yang kita semua tahu bahwa kita adalah milik bersama. Karena kita menganggapnya sebagai hal yang bebas, kepentingan egois tidak terkendali dan mengarah pada degradasi atau penipisan sumber daya tersebut. Sekarang, kita tampaknya membawa tragedi yang sama ke dalam ruang batin kita – gen dan proses fisiologis kita. Kami secara efektif menyerahkannya kepada perusahaan-perusahaan ini karena kami menganggapnya sebagai milik kami yang tidak dapat diganggu gugat. Namun sayang sekali, para pemikir komersial, yang mungkin dibantu oleh para pengacara, melihat bahwa hal ini berpotensi menguntungkan dan lihatlah, kita kini telah mematenkan gen.

Apakah menurut Anda ini cukup buruk? Oh tunggu, masih ada lagi. Upaya untuk memahami otak baru saja dimulai dan ada dua proyek besar yang menjadi garda depan upaya ini. Seseorang akan mencoba mensimulasikan otak manusia. Yang lain akan memetakan hubungan antara 86-100 miliar neuron kita atau “konektivitas” kita dan mungkin gerakan, perilaku, bakat, penyakit yang ditimbulkannya. Bagaimana jika perusahaan mulai mendapatkan persetujuan paten untuk senyawa tersebut? Menurut Anda, berapa lama kita bisa menganggap pikiran kita sebagai milik kita? – Rappler.com

Maria Isabel Garcia adalah seorang penulis sains. Dia menulis dua buku, “Science Solitaire” dan “Twenty-One Grams of Spirit and Seven Our Desires.” Kolomnya muncul setiap hari Jumat dan Anda dapat menghubunginya di [email protected].