• May 22, 2024
Mengapa industri pertambangan turun 17% di Q1

Mengapa industri pertambangan turun 17% di Q1

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Industri pertambangan melambat akibat insiden pertambangan dan turunnya harga komoditas mineral dunia

MANILA, Filipina – Insiden pertambangan dan jatuhnya harga mineral global menyebabkan penurunan industri pertambangan sebesar 17% pada kuartal pertama tahun 2013.

Angka ini melampaui kontraksi sebesar 16,3% pada kuartal ke-4 tahun 2011, dan 1,7% pada kuartal ke-1 tahun 2012.

Emas dan pertambangan non-logam lainnya, sebagian besar batu bara, merupakan dua kelompok yang mengalami kerugian terbesar pada kuartal pertama. Emas turun 43,3%, namun penurunan batu bara lebih besar yaitu 81,2%.

“Penurunan (Industri pertambangan) disebabkan oleh rendahnya pertumbuhan segmen emas dan non-logam – batu bara – akibat insiden pertambangan dan terus anjloknya harga dunia,” pejabat koordinasi statistik Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSRB) (NSCB) (NSCB) ) Talento mengatakan pada hari Kamis 30 Mei saat sesi informasi tentang kinerja ekonomi kuartal pertama mengatakan.

Operasional Padcal milik produsen emas dan tembaga terbesar di negara itu, Philex Mining Corp, tetap ditutup sejak dihentikan pada Agustus 2012 setelah hujan lebat menyebabkan kebocoran tambang.

Penangguhan tersebut menyebabkan produksi tambang emas Philex turun 68% pada tahun 2012.

Batu bara

Produsen batubara terbesar dan satu-satunya di negara ini juga mengalami kemunduran.

Pada bulan Februari, Semirara Mining Corp. dipimpin oleh Consunji, yang “menyediakan lebih dari 90% produksi batubara negara,” menurut Talento, melaporkan insiden penambangan batubara di tambang Panian di Caluya, Antique.

Sebagian tembok situs runtuh setelah hujan terus menerus, menewaskan 5 orang. Hal ini memaksa perusahaan menghentikan operasi penambangan selama sekitar satu bulan, sehingga menyebabkan produksi batu bara anjlok pada kuartal pertama.

Sebulan sebelumnya kejadian Semirara, Philex Petroleum Corp. menghentikan operasi penambangan batubaranya di Diplahan, Zamboanga selama kurang lebih 6 bulan akibat anjloknya harga dunia.

Turunnya harga batubara dunia terutama disebabkan oleh kelebihan pasokan komoditas tersebut di pasar global, kata Philex Petroleum.

Pertumbuhan logam anemia

Penurunan signifikan pada segmen logam juga turut berkontribusi pada buruknya kinerja industri pertambangan dan penggalian.

Menurut laporan NSCB, 4 dari 5 mineral logam yang ditambang pada kuartal pertama mencatat pertumbuhan negatif.

  • Tembaga, turun 3,9% dibandingkan penurunan 13,9% di Q4 2012
  • Emas, -43,3% vs. -17%
  • Nikel, -19,5% vs. -36,3%
  • Pertambangan logam lainnya, -8,3% vs. 13,9%

Satu-satunya mineral logam yang mencatat pertumbuhan positif adalah kromium, yang naik sebesar 399,7% pada Q1 2013 dari 621,3% pada Q4 2012.

Talento mengatakan Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) tidak merilis data segmen pertambangan logam tepat pada saat pengumuman kuartal pertama pada 30 Mei.

“Pertama, untuk Q1, kami tidak bisa mendapatkan data logam dari MGB. Kami hanya memperkirakan bagian logamnya saja,” ujarnya.

Setelah MGB merilis data, Talento mengatakan mereka akan mengeluarkan revisi angka untuk industri pertambangan.

Perpajakan, reformasi pertambangan

Salah satu alasan utama penurunan ini, khususnya pada pertambangan emas, adalah pajak yang dikenakan pada penambang skala kecil, menurut Talento.

“Sejak tahun 2011, saat pajak diterapkan, penjualan emas terus menurun. Itu adalah faktor yang sangat besar,” kata Talento.

Biro pajak memberlakukan pajak yang lebih tinggi bagi penambang skala kecil yang menjual emas ke Bank Sentral Filipina. Hal ini memaksa penambang skala kecil untuk menjualnya kepada pedagang lain yang kemudian menjualnya ke perusahaan asing, sehingga mempengaruhi produksi emas negara tersebut.

“Kemunduran terbesar adalah pendulangan emas dari sektor pertambangan skala kecil untuk produksi emas,” katanya.

Direktur MGB Leo Jasareno mengatakan 68% produksi logam emas negara pada tahun 2012 berasal dari penambang skala kecil.

Kebijakan pertambangan yang baru dan rancangan undang-undang reformasi yang bertujuan untuk meningkatkan bagian pemerintah dalam pendapatan industri juga telah memperlambat investasi. – Rappler.com

HK Pool