• February 22, 2024
Seberapa jauh AS akan membela Filipina?

Seberapa jauh AS akan membela Filipina?

MANILA, Filipina – Sudah ditandatangani. Meskipun Manila dan Washington bersikeras bahwa hal itu tidak membuka jalan bagi kembalinya pangkalan AS di sini, Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA) berarti lebih banyak pasukan AS, lebih banyak fasilitas yang akan dibangun Amerika di dalam pangkalan militer, dan lebih banyak kapal, pesawat, dan pesawat AS. aset militer lainnya.

Sejarah kehadiran AS yang tidak menyenangkan di Filipina dan kurangnya transparansi dalam perundingan mengaburkan perjanjian yang ditandatangani pada Senin, 28 April, oleh Menteri Pertahanan Filipina Voltaire Gazmin dan Duta Besar AS untuk Filipina Philip Goldberg.

Namun seorang pejabat keamanan yang diwawancarai oleh Rappler berterus terang. “Benar atau salah, kita membutuhkannya untuk keseimbangan kekuatan. Kenyataannya adalah kita tidak bisa meretasnya sendirian,” katanya.

Filipina meminta bantuan militer AS di tengah meningkatnya ketegangan dengan Tiongkok terkait Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Alternatifnya adalah menyelesaikan sengketa maritim melalui perundingan bilateral dengan Tiongkok, sebuah jalur yang digunakan oleh pemerintahan Arroyo sebelumnya tetapi dianggap “tidak bisa dijalankan” oleh Presiden Benigno Aquino III.

Ada juga kekhawatiran mengenai “keragu-raguan” AS ketika ditanya sejauh mana AS bersedia membantu Filipina melawan Tiongkok, kata pejabat keamanan yang sama. Namun bagi Filipina, kata petugas keamanan itu Bantuan Amerika untuk Angkatan Laut Filipina dalam pertempuran tanggal 29 Maret dengan Penjaga Pantai Tiongkok di Beting Ayungin yang disengketakan membantu menghilangkan keraguan.

Namun, sikap tegas dari AS tetap diperlukan. “Kami ingin memiliki harapan yang realistis. seberapa jauh kamu (Seberapa jauh kamu akan pergi)?,” katanya. Pejabat tersebut, seorang pensiunan perwira militer yang masih bekerja di pemerintahan, berbicara tanpa menyebut nama.

Obama: Tujuan kami bukan untuk melawan Tiongkok

Di Jepang, Obama memberikan pernyataan kategoris yang menyatakan bahwa pulau-pulau yang disengketakan di Laut Cina Timur dilindungi oleh perjanjian pertahanan mereka. (BACA: Obama di Jepang mengatakan Kepulauan Senkaku termasuk dalam perjanjian keamanan)

Di Filipina, dia menghindari pertanyaan itu. Obama menekankan penyelesaian damai konflik maritim di kawasan dan menegaskan kembali dukungan AS terhadap kasus arbitrase yang diajukan Filipina terhadap Tiongkok. BACA: Tidak ada komitmen pasti dari AS mengenai perselisihan Tiongkok)

“Kami menyambut kebangkitan Tiongkok secara damai. Kami memiliki hubungan yang konstruktif dengan Tiongkok… Tujuan kami bukan untuk memusuhi Tiongkok. Tujuan kami bukan untuk membendung Tiongkok. Tujuan kami adalah memastikan bahwa peraturan dan norma internasional dihormati dan itu mencakup bidang sengketa maritim,” kata Obama dalam konferensi pers bersama dengan Presiden Aquino di Malacañang.

EDCA tidak fokus pada aliansi keamanan maritim saja, jelasnya. “Tujuan dari perjanjian ini adalah untuk membangun kapasitas Filipina untuk melakukan pelatihan, melakukan koordinasi, tidak hanya untuk menangani masalah keamanan maritim, namun juga untuk meningkatkan kemampuan kita sehingga jika terjadi bencana alam, kita tidak perlu khawatir. mampu memberikan respons lebih cepat. Jika ada ancaman tambahan yang mungkin timbul, kita bisa bekerja dengan cara yang lebih kooperatif,” kata Obama.

Perjanjian militer ini berarti AS akan membangun fasilitas, meningkatkan infrastruktur, serta menyimpan dan menyiapkan peralatan, perbekalan, dan perlengkapan pertahanan dan kesiapan bencana. (MEMBACA: Panduan PH tentang perjanjian militer dengan AS)

Kerjasama maritim

Bagi negara yang kekurangan aset untuk berpatroli di garis pantainya yang panjang, kerja sama maritim adalah kuncinya.

“Ini semua tentang kerja sama maritim di mana Anda melihat negara-negara yang memiliki tujuan, kepentingan, dan nilai-nilai yang sama. Perjanjian yang mempromosikan kebebasan, demokrasi, perdamaian dan stabilitas,” kata Laksamana Madya Angkatan Laut Filipina Jose Luis Alano kepada Rappler ketika ditanya tentang perjanjian dengan AS.

Filipina juga memiliki serangkaian perjanjian kerja sama pertahanan dengan negara tetangga ASEAN dan sekutunya seperti Jepang dan Kanada. Namun jika tidak ada perjanjian, negara-negara ini tidak bisa mempunyai pola pikir yang sama seperti Amerika. (Filipina berpendapat bahwa EDCA didasarkan pada Perjanjian Pertahanan Bersama PH-AS tahun 1951.)

Kerja sama maritim antara berbagai angkatan laut ASEAN sangat penting untuk menjaga situasi keamanan tetap terkendali.

Ketika kapal penangkap ikan hilang dan ketika pesawat jatuh di laut, angkatan laut dapat saling menelepon untuk meminta izin memasuki perairan satu sama lain atau untuk mencari bantuan. “Masing-masing dari kita hanya berjarak satu panggilan telepon,” kata Alano.

Para panglima angkatan laut mengadakan pertemuan rutin dan Filipina menjadi tuan rumah pertemuan ke-7 pada bulan September 2013.

“Apa yang kami coba lakukan adalah meningkatkan ikatan yang kami miliki. Sangat penting bahwa komunikasi terjalin. Ada baiknya jika Anda berkomunikasi dengan seseorang yang Anda kenal. Tidak hanya menjalin hubungan komunikasi, tetapi juga menjalin hubungan personal dalam berbagai organisasi, khususnya para panglima angkatan laut. Pengaturan seperti ini selalu membuahkan hasil,” kata Alano.

Anggaran pertahanan

Tiongkok, yang mengklaim hampir seluruh Laut Cina Selatan, memiliki aturannya sendiri, yang terus-menerus memaksakan klaimnya melalui tindakan sepihak seperti Zona Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ). Wdengan anggaran pertahanan sebesar US$188,5 miliar pada tahun 2013, berdasarkan perkiraan Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI), mereka memiliki kekuatan militer untuk menantang negara-negara – termasuk Jepang dan Korea Selatan.

Sebagai perbandingan, Filipina memiliki anggaran pertahanan sebesar US$3,5 miliar pada tahun 2013. Negara ini tidak memiliki ilusi bahwa mereka dapat menandingi kekuatan militer Tiongkok, namun negara ini memperoleh satu skuadron jet tempur dari Korea Selatan, 2 fregat baru, dan sistem radar untuk mencapai postur pertahanan minimum yang kredibel dengan harapan dapat mencegah Tiongkok melakukan pelanggaran terhadap wilayahnya. wilayah yang harus diduduki ketika merebut Mischief Reef pada tahun 1990an.

Filipina memandang kerja sama maritimnya dengan AS sebagai penghalang terhadap Tiongkok.

Dangkalan Panatag yang terletak di lepas pantai provinsi Zambales kini hampir diduduki oleh Penjaga Pantai Tiongkok setelah terjadi ketegangan pada tahun 2012 ketika Filipina mencoba menangkap nelayan Tiongkok yang menyerbu perairannya. Kapal nelayan Filipina yang mencoba memasuki wilayah tersebut ditembaki dengan meriam air.

Tiongkok kini sedang melirik Beting Ayungin yang terletak di lepas pantai Palawan. Mereka menuntut penghapusan BRP Sierra Madre dari Shoal. Anggota marinir Filipina yang mengawaki kapal yang dilarang terbang tersebut ditugaskan untuk mengawasi Tiongkok. Pasukan sebelum mereka tinggal di sana selama 5 bulan.

Seorang mantan perwira angkatan laut juga khawatir bahwa Tiongkok akan mengejar Sabina Shoal selanjutnya. Lokasinya lebih dekat dengan terumbu karang Recto yang kaya minyak, yang menurut politisi pelaut Roilo Golez, merupakan target sebenarnya.

Misi rotasi dan pasokan ulang berikutnya tidak akan mudah. Ini akan menjadi ujian seberapa jauh Tiongkok akan berupaya mengusir Filipina dari sekolah tersebut, menurut pejabat yang diwawancarai oleh Rappler.

“Tiongkok harus mempertahankan pendiriannya. Mereka harus lebih agresif,” katanya.

Tiongkok tidak menginginkan perang. Namun selalu ada ketakutan akan “salah perhitungan”, tambahnya.

Keraguan mengenai penyeimbangan kembali Amerika masih ada, terutama ketika sebagian besar konferensi pers Obama dikhususkan untuk isu-isu yang telah memikatnya kembali ke Eropa atau Timur Tengah. (MEMBACA: Obama: Perhatian tertuju pada Asia, perhatian lain tertuju pada turbulensi global)

Namun bagi masyarakat Filipina, perubahannya akan terlihat jelas. EDCA bukan hanya komitmen 10 tahun; hal ini juga dapat menimbulkan masalah yang tidak diperkirakan sebelumnya dalam negosiasi. Salah satu alasannya adalah beberapa sektor sudah mengatakan bahwa kesepakatan tersebut perlu diratifikasi oleh Senat. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney