• March 5, 2024
‘Obama harus melaporkan pelanggaran HAM ke Aquino’

‘Obama harus melaporkan pelanggaran HAM ke Aquino’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Human Rights Watch mengatakan kunjungan presiden AS adalah kesempatan sempurna untuk memberikan tekanan pada pemerintahan Aquino agar memenuhi janjinya untuk mengekang pelanggaran hak asasi manusia.

MANILA, Filipina – Human Rights Watch (HRW) mendesak Presiden AS Barack Obama pada Senin, 28 April, untuk mengangkat isu pelanggaran hak asasi manusia di Filipina kepada Presiden Benigno Aquino III selama kunjungan kenegaraannya ke negara tersebut. (BACA: Obama tiba di Manila untuk kunjungan 2 hari)

Human Rights Watch, dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan hari Senin, mengatakan kunjungan presiden tersebut adalah kesempatan sempurna “untuk menekan pemerintah Filipina agar memenuhi janjinya yang berulang kali untuk meningkatkan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan akuntabilitas atas pelanggaran berat.”

“Meskipun pemerintahan Presiden Benigno Aquino III telah memperkenalkan beberapa reformasi penting, mereka gagal menyelaraskan retorikanya dengan tindakan yang berarti untuk mengakhiri impunitas atas pembunuhan di luar hukum, penyiksaan dan penghilangan paksa,” kata Direktur Eksekutif HRW Kenneth Roth.

Masalah yang sedang berlangsung

Menurut HRW, pemerintah telah gagal mengambil langkah nyata melawan budaya impunitas di negara tersebut. Meskipun terjadi penurunan jumlah pembunuhan sejak masa kepresidenan Arroyo, pembunuhan di luar proses hukum terhadap jurnalis dan aktivis terus berlanjut.

Pada tahun 2013 terjadi “lonjakan besar pembunuhan terhadap jurnalis” di negara tersebut, dengan 12 kasus yang dilaporkan, menurut kelompok tersebut. Hal ini menjadikan jumlah total jurnalis yang terbunuh pada masa pemerintahan Aquino menjadi 26 orang. Dari jumlah tersebut, baru 6 kasus yang berhasil menangkap tersangka.

“Filipina masih merupakan negara yang berisiko bagi aktivis atau jurnalis yang vokal,” kata John Sifton, direktur Advokasi HRW Asia. “Orang-orang yang mempunyai kepentingan lokal sering kali dijadikan berita sebagai korban, dan mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhan hampir tidak pernah diadili.”

Pelanggaran tentara?

Organisasi tersebut juga mengatakan bahwa pasukan pemerintah, bersama dengan kelompok bersenjata seperti Tentara Rakyat Baru (NPA), telah terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia dalam konteks konflik bersenjata. (BACA: Kelompok Hak Asasi Manusia: Penyiksaan Berlanjut di Bawah PNoy)

“Presiden Obama harus menjelaskan bahwa bantuan AS kepada militer Filipina terkait dengan pertanggungjawaban personel yang melakukan pelanggaran,” kata Sifton. “Posisi AS yang kuat terhadap hak asasi manusia hanya akan memperkuat peran Aquino dalam memerangi pelanggaran HAM,” tambahnya.

Sejak tahun 2008, Kongres AS telah menetapkan persyaratan pemberian bantuan kepada militer Filipina. Sebagai imbalan atas sebagian pendanaan AS, pemerintah Filipina harus meningkatkan rekam jejaknya dalam menyelesaikan kasus-kasus ini.

Pada tahun 2009, sekitar 236 kelompok buruh dan hak asasi manusia mengajukan petisi kepada Kongres AS untuk meninjau kondisi negara tersebut sebagai bagian dari Sistem Preferensi Umum AS, yang membantu pertumbuhan ekonomi di negara-negara berkembang. Sejak Juli 2013 petisi yang diajukan oleh Forum Hak-Hak Buruh Internasional (ILRF) masih dalam penyelidikan. – Rappler.com

Keluaran Sidney