• April 19, 2024
Seberapa pentingkah Taiwan bagi PH?

Seberapa pentingkah Taiwan bagi PH?

Ketika sanksi ekonomi membayangi Filipina akibat meningkatnya ketegangan antara Filipina dan Taiwan, apa dampaknya terhadap kedua negara?

MANILA, Filipina – Ketegangan antara Taiwan dan Filipina meningkat menyusul pembunuhan seorang nelayan oleh penjaga pantai Filipina pada Kamis, 9 Mei.

Pemerintah Taiwan pertama-tama membalas dengan membekukan perekrutan pekerja Filipina dan memanggil kembali utusannya ke Manila. Kini Taiwan semakin memperkuat kekuatannya dengan mengancam akan meluncurkan sanksi gelombang kedua yang dapat mencakup peringatan perjalanan merah terhadap Filipina dan penangguhan pertukaran antara pejabat tinggi dari kedua belah pihak.

Meskipun hubungan diplomatik dengan Taiwan mengakui Tiongkok pada tahun 1975, Filipina tetap mempertahankan hubungan ekonomi yang erat. Namun ketika sanksi ekonomi mulai diterapkan pada Filipina, seberapa besar dampaknya terhadap negara tersebut?

OFW, pengiriman uang

Pada hari Selasa, 14 Mei, Taiwan mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka telah berhenti mengeluarkan visa, yang secara efektif membekukan perekrutan OFW di negara tersebut.

Menurut perkiraan pemerintah, saat ini terdapat 87.000 pekerja Filipina di Taiwan dengan hampir 2.000 lamaran baru diajukan setiap bulannya, sebagian besar dari mereka bekerja di industri elektronik.

Warga Filipina yang mampu menyediakan tenaga kerja murah, bisa berbahasa Inggris, dan berpengetahuan luas tidak hanya dalam layanan dan layanan pelanggan namun juga di bidang akuntansi, teknik, dan keterampilan lainnya merupakan kelompok kewarganegaraan pekerja asing terbesar kedua di Taiwan.

Menghentikan visa kerja bagi pekerja Filipina dapat berarti kesenjangan dalam tenaga kerja Taiwan, yang harus diperoleh dari negara lain.

Dari sudut pandang Filipina, hal ini dapat berdampak besar pada jumlah pengiriman uang dari OFW yang berbasis di Taiwan.

Menurut angka dari Bank Sentral Filipina (BSP), Taiwan adalah sumber pengiriman uang terbesar ke-5 bagi Filipina dari Asia setelah Jepang ($1,009 miliar), Singapura ($865,5 juta), Hong Kong ($420,21 juta) dan Korea ($176,4 juta ) ).

Pada tahun 2012, pengiriman uang ke luar negeri dari Taiwan berjumlah $167,98 juta.

Pariwisata

Karena kedekatan kedua negara, Taiwan telah menjadi sumber utama wisatawan Filipina.

Menurut Departemen Pariwisata (DOT), wisatawan Taiwan menduduki peringkat kelima dalam jumlah kunjungan wisatawan pada tahun 2012. Wisatawan Taiwan yang berwisata ke Filipina meningkat sebesar 22,98% dari 188.862 pada tahun 2011 menjadi 216.511 pada tahun 2012.

Pelancong Filipina yang pergi ke Taiwan juga perlahan meningkat. Pada tahun 2012, 105.130 wisatawan Filipina mengunjungi Taiwan, sedikit meningkat dari 101.539 wisatawan Filipina pada tahun 2011 dan 87.944 pada tahun 2010.

Saat ini terdapat penerbangan langsung dari Taiwan ke Manila, Cebu, dan pulau wisata Boracay yang ditawarkan oleh maskapai penerbangan bertarif rendah lokal, Cebu Pacific, dan maskapai lama, Philippine Airlines (PAL). Sejauh ini belum ada dampak terhadap pariwisata.

Menurut Candice Iyog, Wakil Presiden Pemasaran dan Distribusi di Cebu Pacific, “Penerbangan CEB terus beroperasi sesuai jadwal. Kami belum melihat adanya perubahan dalam pemesanan ke dan dari Taiwan sejauh ini.”

Maskapai berbiaya rendah ini saat ini menawarkan 7 penerbangan mingguan dari Manila ke Taipei dan karena lalu lintas yang padat, akan memulai 4 penerbangan mingguan Cebu-Taipei mulai tanggal 5 Juli 2013.

Namun, ini masih tahap awal dan dampak penuhnya masih harus dilihat.

DALAM DISKUSI.  Menteri Luar Negeri Taiwan David Lin (Kiri) berbicara dengan utusan Filipina untuk Taipei Antonio Basilio ® selama konferensi pers di Kementerian Luar Negeri Taiwan di Taipei pada 15 Mei 2013. AFP PHOTO / Sam Yeh

Perdagangan dan investasi

Meskipun Filipina mengakui Kebijakan Satu Tiongkok, Filipina tetap menjaga hubungan ekonomi dengan Taiwan melalui Kantor Ekonomi dan Kebudayaan Manila (MECO) di Taipei dan Kantor Ekonomi dan Kebudayaan Taipei di Manila.

Menurut Departemen Perdagangan dan Industri, Taiwan adalah mitra dagang terbesar ke-9 Filipina pada tahun 2012.

Pada tahun 2012, ekspor berjumlah $1,9 juta dan menyumbang 3,68% dari jumlah total. Total impor adalah $4.832.770.323 dan menyumbang 7,83% dari total dan total perdagangan adalah $6.748.081.461 atau 5,93% dari total.

Namun, jika sanksi ekonomi baru ini diterapkan pada Filipina, hal ini dapat merusak hubungan dagang yang sedang tumbuh dan berkembang antara kedua negara. – Rappler.com

Result HK