• June 23, 2024
Sebuah dakwaan jurnalistik dan semangat ‘bayanihan’

Sebuah dakwaan jurnalistik dan semangat ‘bayanihan’

Ketahanan Filipina dan tindakan kolektif yang cepat untuk memberikan bantuan patut dipuji, dan hal ini menunjukkan tekad kami untuk melakukan apa yang diperlukan untuk membuat perbedaan – namun hal ini tidak berhenti di situ saja.

Selasa lalu, ketika hujan berubah dari sedang menjadi deras, pikiran pertama saya adalah tidak, tidak lagi. Tidak kali ini.

Saya tidak memikirkan banjir besar akibat Topan Ondoy yang melanda Manila pada tahun 2009. Saya tidak memikirkan bagaimana keluarga saya harus pindah lagi jika air naik. Saya memikirkan hal yang paling saya benci dari pengalaman itu: perasaan tidak berdaya ketika orang lain dengan sukarela melakukan operasi bantuan.

Pada tahun 2009, saya adalah seorang mahasiswa tahun kedua yang tinggal di Cainta, salah satu daerah yang paling parah terkena dampak topan. Saat itu hari Sabtu, dan saya menjalani pelatihan untuk ROTC. Saya menganggap diri saya beruntung ketika saya mendapat pesan yang mengatakan bahwa kelas-kelas ditangguhkan; saat itu beberapa rekan satu tim saya sudah berjalan menyeberangi sungai yaitu Katipunan.

Hari demi hari berlalu, teman-teman satu angkatan yang “tidak beruntung” itu berada di Ateneo, membawa sumbangan dan mengemas barang-barang bantuan untuk ditempatkan. Saya terjebak di rumah dan terdampar di subdivisi yang banjir.

Petugas taruna saya meminta agar dikerahkan relawan untuk membantu masyarakat di daerah terpencil. Bukankah pasukan cadangan seharusnya membantu di saat seperti ini? Saya merasa ingin pergi. Tidak peduli bahwa saya mungkin salah satu orang yang membutuhkan bantuan juga. Berdiri diam dan menunggu air surut membuatku resah.

Saya dapat merasakan rasa tanggung jawab sebagai warga negara dan investasi emosional yang luar biasa ketika teman-teman mengirimkan pesan yang meminta bantuan atau pergi ke pusat darurat. Saya ingin menjadi bagian darinya juga.

Ketika saya menyadari awal dari pengulangan Ondoy pada 7 Agustus lalu, saya ingin segalanya berjalan berbeda. Saya sekarang bekerja di media, baru lulus kuliah dan sedang menonton tayangan ulang “All the President’s Men” dan “The Newsroom”.

DALAM LUTUT.  Banjir di Cainta kembali meningkat, namun bagi sebagian orang kondisinya berjalan seperti biasa.  Foto oleh Katerina Francisco

Jadi ketika seluruh warga kota pulang, saya ingin pergi bekerja sebagian karena idealisme jurnalisme sebagai kepercayaan publik, tetapi sebagian besar karena keputusan pribadi: ini tidak akan seperti tahun 2009. jangan Tidak lagi, tidak kali ini.

Aktivisme kursi berlengan

Tidak semua dari kami di ruang redaksi berani mempertaruhkan hidup kami untuk menyampaikan berita dari lapangan, namun kami percaya akan pentingnya pekerjaan yang kami lakukan. Setiap jurnalis pemula akan menanamkan idenya di kepalanya sejak Hari ke-1: selalu demi kepentingan publik.

Malam itu hujan turun deras, dan ketika saya keluar untuk memeriksa jalan, saya tidak sengaja melangkah ke sungai.

Perasaan yang lebih buruk ketika Anda tahu bahwa Anda tidak seharusnya menjadi orang yang tertinggal. Baik itu bencana atau air pasang (dan untuk beberapa daerah yang dilanda banjir besar di metro, hal yang sama terjadi), jurnalis harus berada di luar sana untuk menyampaikan berita.

Namun komunitas online turut serta, mengisi kekosongan di tempat-tempat yang sedikit atau tidak bisa diakses oleh media. Selama sepekan terakhir, masyarakat awam banyak yang memberikan update dan foto banjir berkat media sosial. Mereka tidak dibayar untuk itu; yang mereka dapatkan hanyalah sedikit pujian dan rasa terima kasih dari orang asing.

Dalam 3 hari saya bekerja dari rumah dan memantau perkembangan dari pinggir lapangan, saya melihat aksi masyarakat terungkap. Dan itu membuat saya memikirkan kembali apa yang sedang saya coba lakukan.

Orang lain mungkin menyebutnya semacam aktivisme kursi berlengan: dengan setiap postingan Facebook yang saya bagikan, atau dengan setiap retweet, saya dapat menyelamatkan nyawa. Saya bisa duduk santai dan menikmati hasil dari niat mulia saya. Saya tidak harus pergi ke operasi darurat dan benar-benar membantu; Saya hanya bisa mengarahkan orang ke pusat terdekat dan mengatur pergerakan mereka.

Yang menjadi masalah dalam hal ini adalah bahwa hal ini mempromosikan solusi-solusi yang bersifat sementara dan dapat diprediksi. Ya, seni dan teks inspiratif yang merayakan ketahanan Filipina adalah perubahan yang disambut baik dari foto-foto kehancuran. Me-retweet postingan tentang orang-orang yang terdampar di atap rumah dapat menarik perhatian unit penyelamat. Penyebaran informasi meningkatkan kesadaran.

Tapi ini tahun 2012 dan 2009 adalah 3 tahun yang lalu.

Solusi jangka panjang

Banjir tahun ini merupakan masalah yang dapat dicegah, berdasarkan pembelajaran dari Ondoy. Kita memerlukan solusi jangka panjang, dan bukan hanya aksi kolektif masyarakat yang terinspirasi oleh bencana dan panggilan tugas. Kita perlu menuntut lebih banyak dari para pemimpin kita, dan tidak membiarkan mereka berjalan begitu saja sambil memuji kinerja kita pahlawan

Hal ini tidak berarti bahwa “aktivis” media sosial lebih rendah dibandingkan relawan pusat bantuan. Hal ini bukan untuk melemahkan kekuatan dan potensi besar dari media sosial dan komunitas online. Tidak semua dari kita bisa keluar dan berbuat lebih banyak; seperti saya, banyak yang terjebak di rumah, tidak bisa berbuat banyak selain berbagi informasi dan berharap hal ini dapat membawa perubahan.

Benar. Dan itu akan terjadi lagi. Ketahanan Filipina dan tindakan kolektif yang cepat untuk memberikan bantuan patut dipuji, dan hal ini menunjukkan tekad kami untuk melakukan apa yang diperlukan untuk membuat perbedaan – namun hal ini tidak harus berhenti di situ. Jika kita bisa melakukan perbaikan jangka pendek, apa yang menghentikan kita untuk membawanya ke tingkat berikutnya?

Selama 3 hari saya menyaksikan orang lain bercerita. Saya melihat beberapa dari mereka merasa kesal karena tidak adanya tindakan pemerintah dan kemudian secara pribadi membantu.

Saya telah melihat bagaimana gagasan bekerja demi “kepentingan publik” dapat menjadi sentimen umum; itu bukan lagi sekadar tuduhan jurnalistik. Jika hal ini dapat diterjemahkan ke dalam tindakan untuk solusi jangka panjang, maka Ondoy akan menjadi salah satu yang tercatat dalam buku sejarah dan tidak akan terulang lagi.

Dan kita tidak akan begitu tidak berdaya; tidak kali ini, atau untuk waktu yang lama. – Rappler.com

Sidney hari ini