• July 24, 2024
Sebuah model pemberdayaan pemuda

Sebuah model pemberdayaan pemuda

MANILA, Filipina – Saat anak muda seusianya pergi ke pantai pada musim panas ini, Roxanne Hernandez bersiap menghadapi bencana berikutnya.

Ia rutin berlatih di Sacramento Adventure Camp di Tanay, Rizal untuk meningkatkan keterampilannya dalam tanggap bencana dan manajemen pencarian dan penyelamatan (SAR).

Pria berusia 22 tahun ini sangat tertarik dengan adaptasi perubahan iklim (CCA) dan pelestarian lingkungan.

“Perubahan iklim dan pemanasan global kini menjadi trending topik dan kontroversial. Bencana ini tidak hanya menjadi ancaman bagi Filipina tetapi juga bagi negara-negara lain yang rentan terhadap bencana alam. Jika kita tidak fokus pada masalah ini, masyarakat tidak akan menyadari masalah ini dan dampaknya terhadap negara kita,” kata Hernandez dalam bahasa Filipina.

Hernandez juga memberikan pelatihan tentang pertolongan pertama dasar, evakuasi yang benar, keamanan air dan tips bertahan hidup kepada warga lanjut usia di berbagai barangay di Tanay.

“Penting bagi masyarakat untuk mengembangkan kesadaran dan tanggung jawab mengenai hal ini,” tambahnya.

Para pendaki gunung menjadi responden

Hernandez adalah anggota Tanay Mountaineers (TM). Bersama rekan-rekan pendaki gunung, ia aktif berkontribusi kepada komunitasnya melalui kerja keras dan dedikasinya.

Didirikan pada tahun 1997, TM adalah organisasi non-pemerintah (LSM) yang fokus pada kegiatan pengurangan risiko bencana dan perlindungan lingkungan.

Menurut ketua pendirinya, Caros Inofre, TM dimulai sebagai organisasi relawan pemuda dan pendakian gunung dengan 20 anggota. Karena kecintaan mereka pada alam bebas, mereka mengasah keterampilan mendaki gunung, pertolongan pertama, navigasi, dan bertahan hidup.

Sebagai pengakuan atas keahlian mereka, pemerintah daerah Tanay menunjuk mereka untuk menjadi petugas tanggap darurat. Kini, dengan 230 anggota aktif, TM menjadi tim tanggap bencana resmi pemerintah kota Tanay.

Inofre, yang berprofesi sebagai insinyur, mengatakan pemerintah daerah melihat perlunya melembagakan bantuan TM karena bencana yang terjadi di masa lalu. Pengalaman Tanay saat topan Ondoy merupakan faktor penentu peran TM saat ini dalam DRRMO kotamadya.

“Kami satu-satunya yang memberikan bantuan ketika topan Ondoy (Ketsana) melanda. Kami memfasilitasi operasi penyelamatan dan respons. Kami juga dikerahkan setelah terjadi bencana di daerah lain seperti tanah longsor di Quezon pada tahun 2004,” kata Inofre.

Terkena bahaya

Dibatasi oleh Quezon, Laguna de Bay dan sebagian pegunungan Sierra Madre, Tanay rentan terhadap tanah longsor dan banjir bandang akibat hujan. Kotamadya kelas satu ini memiliki populasi hampir 100.000 orang. Dari 20 barangaynya, 11 terletak di dataran tinggi dan 9 di dataran rendah.

Berdasarkan peta yang dihasilkan oleh Project READY – sebuah proyek pemerintah untuk memetakan kerentanan alam di seluruh negeri – Tanay memiliki kerentanan sedang terhadap tanah longsor yang disebabkan oleh hujan, kerentanan yang rendah terhadap tanah longsor yang disebabkan oleh gempa bumi, dan sangat rentan terhadap bahaya tanah longsor.

barangay Lokasi Bahaya
Sampaloc Dataran tinggi Tanah longsor
Cuyambay Dataran tinggi Tanah longsor
San Andres Dataran tinggi Tanah longsor
Saya. Nino Dataran tinggi Tanah longsor
Mamuyao Dataran tinggi Tanah longsor
Cayabu Dataran tinggi Tanah longsor
Tinucan Dataran tinggi Tanah longsor
Laiban Dataran tinggi Tanah longsor
Daritan Dataran tinggi Tanah longsor
Pembunuh Dataran tinggi Tanah longsor
St.Agnes Dataran tinggi Tanah longsor
alun-alun kota Dataran rendah Banjir
Wow Dataran rendah Banjir
San Isidro Dataran rendah Banjir
Keandalan Dataran rendah Banjir
Kay-buto Dataran rendah Banjir
Tepi sungai Dataran rendah banjir bandang
Mengambil Dataran rendah Banjir
Pahlawan Katipunan Dataran rendah Banjir
Kunjungi Kutyo Dataran rendah Banjir

Respons bencana berbasis masyarakat

Ketika topan Ondoy melanda kota itu pada tahun 2009, sekitar 62 orang tewas. Ada sebagian Tanay yang terendam air banjir setinggi hampir 9 meter.

“Perusahaan komersial kami hancur total. Dua minggu setelah Ondoy, kami masih mengumpulkan bangkai. Begitulah rusaknya Tanay,” kata Inofre.

Pasca kehancuran yang disebabkan oleh Ondoy, TM mulai mengadakan seminar DRRM untuk memastikan warga Tanay siap menghadapi bencana di masa depan. Kelompok ini mampu membentuk kelompok tanggap lokal di setiap barangay. Hal ini mengubah sistem tanggap darurat Tanay yang terpusat menjadi sistem yang lebih terdesentralisasi dan berbasis komunitas.

BERDASARKAN KOMUNITAS.  Seorang anggota Tanay Mountaineer memberikan pelatihan dasar pertolongan pertama kepada warga barangay.  Foto disumbangkan oleh TM

Pendidikan adalah ketahanan

Dengan bantuan pemerintah kota, TM melakukan penilaian analisis risiko terhadap pemerintah kota. Menyimpulkan bahwa barangay dataran tinggi dan dataran rendah mempunyai permasalahan DRRM yang berbeda, kelompok ini menyesuaikan kurikulum pelatihan mereka.

“Pelatihan kami berbeda-beda tergantung lokasi komunitas. Bagi masyarakat dataran rendah, kami biasanya melatih mereka dalam manajemen evakuasi, keamanan air, dan kelangsungan hidup. Bagi mereka yang berada di dataran tinggi, biasanya pertolongan pertama, kursus penyelamatan tali, dan bantuan hidup dasar,” kata Hernandez.

Anggota TM juga mempelajari pentingnya mitigasi dampak perubahan iklim. Sebagai bagian dari advokasi mereka, mereka secara rutin menanam sekitar 10.000 bibit pohon setiap tahun – sebuah inisiatif yang dimulai pada tahun 2011.

Jonathan Matienso, warga setempat, dilatih oleh TM dalam salah satu seminar rutin mereka. Matienso mengatakan seminar pelatihan tersebut membuatnya yakin akan kemampuan komunitasnya dalam merespons bencana.

“Barangay sudah mempunyai tim penyelamat terlatih yang siap merespons bencana yang terjadi di komunitas mereka. Kami tidak perlu menunggu balai kota mengirimkan orang,” tambah Matienso.

Barangay Matienso dilanda banjir ketika hujan lebat yang disebabkan oleh angin Habagat turun pada tahun 2012. Beberapa tetangganya harus diselamatkan dari rumah mereka yang terendam banjir. Matienso dan timnya melakukan operasi penyelamatan dan berhasil menyelamatkan 15 tetangga yang sebagian besar adalah anak-anak.

Pemberdayaan pemuda

Meskipun sebagian besar anggota grup ini adalah profesional berusia 30-an dan 40-an, yang menjalankan operasi adalah anggota muda. Inofre mengatakan, inilah cara kelompok ini mengembangkan pemimpin masyarakat muda yang siap menghadapi tantangan apa pun.

“Pemuda Tanay memainkan peran utama dalam meningkatkan ketahanan terhadap bencana. Di TM, anggota muda kami adalah pelatih dan responden kami. Mereka merencanakan, melaksanakan, dan melaksanakan kegiatan perlindungan lingkungan kami,” tambah Inofre.

“Yang punya waktu adalah generasi muda. Mereka mempunyai kemampuan fisik dan mental (untuk memahami DRRM). Kita dapat dengan mudah memanfaatkan mereka untuk menyadarkan komunitas mereka akan masalah yang mereka hadapi,” kata Hernandez.

Ia mencatat bahwa para pelatih remaja TM selalu mendapat tanggapan positif dari para lansia yang mereka latih.

“Warga sadar, kalau kita pemuda bisa, mereka pasti bisa. Ini juga merupakan pelajaran lain yang ingin kami ajarkan kepada mereka – semangat kesukarelaan. Kalaupun kita tidak ada di sana, mereka bisa menjaga diri mereka sendiri dan komunitasnya,” ujarnya.

Sebagai pengakuan atas kerja keras dan dedikasi mereka, cabang pemuda organisasi ini menerima penghargaan Sepuluh Organisasi Pemuda Berprestasi (TAYO) tahun 2013.

KERJA SAMA.  Anggota Tanay Mountaineer melatih personel tentara dalam kursus penyelamatan tali.  Foto oleh TM

‘Kerja sama adalah kuncinya’

Inofre mengatakan kemitraan yang baik antara pemerintah kota dan TM sebagai sebuah LSM merupakan faktor besar lainnya dalam kesuksesan kelompok ini.

TM terutama mengandalkan pendanaan dari sumbangan anggota dan kelompok bantuan seperti Oxfam. Ini menerima beberapa dukungan dari pemerintah kota.

Walikota Tanay yang sudah lama menjabat, Rafael Tanjuatco, telah mendukung kelompok ini sejak awal berdirinya.

Inofre bertindak sebagai jembatan antara pemerintah daerah dan TM, karena ia adalah penanggung jawab dewan DRRM kota. Banyak pegawai negeri sipil kota juga menjadi anggota TM.

Inofre mendorong LGU lain untuk bekerja sama dengan LSM lokal mereka untuk mempersiapkan dan melaksanakan rencana DRRM mereka. LGU-LGU ini, katanya, “harus memanfaatkan LSM di wilayah mereka untuk secara efektif melatih komunitas mereka hingga tingkat rumah tangga.”

Berubah dan siap

Inofre dan Hernandez percaya bahwa Tanay mengambil pelajaran dari topan Ondoy. Saat ini, pemerintah kota lebih siap menghadapi bencana berkat kerja lapangan yang dilakukan oleh kelompok seperti Tanay Mountaineers.

“Banyak perubahan yang terjadi di masyarakat dalam hal pengurangan risiko bencana. Kita belum sepenuhnya tahan bencana, namun kita sedang menuju ke sana,” kata Hernandez.

Matienso setuju dengan penilaian ini dan mengatakan dia melihat bagaimana pemerintah kota telah mengubah cara mereka menangani bencana.

Namun, Hernandez yakin, pemerintah kota hanya bisa berbuat banyak. Baginya, setiap orang harus selalu memperhatikan keselamatan pribadinya dan keselamatan orang lain.

Meskipun terik matahari musim panas dan pengorbanan pribadi yang harus dia lakukan, Hernandez tetap bahagia karena dia tahu bahwa dia sedang melatih generasi penerus penjaga pantai Filipina.

Tonton laporan video ini tentang Tanay Mountaineers.

Rappler.com

Para Tanay Mountaineers membutuhkan dukungan Anda, Anda dapat menghubungi Roxanne Hernandez di 09474571164 atau melalui email di [email protected].

Apakah Anda mempunyai cerita menarik untuk diceritakan tentang kelompok atau individu yang terlibat dalam kesiapsiagaan bencana dan pendidikan tanggap bencana? Email kami di [email protected].

Penelitian untuk studi kasus ini didukung oleh Friedrich Naumann Foundation for Freedom.

Lihat studi kasus lainnya di sini:

Data SDY