• June 21, 2024
Kekebalan terhadap penundaan rehabilitasi?  Tanauan menonjol

Kekebalan terhadap penundaan rehabilitasi? Tanauan menonjol

LEYTE, Filipina – Sementara sebagian besar kepala eksekutif daerah berupaya keras untuk memulai upaya rehabilitasi di kota-kota mereka, seorang walikota di provinsi Leyte relatif lebih santai.

Pada Mei 2014, Walikota Tanauan Pel Tecson mengatakan dia memiliki semua tanah yang dia butuhkan untuk membangun rumah permanen bagi lebih dari 1.200 keluarga yang terkena dampak usulan “zona larangan membangun” atau “zona larangan pemukiman” di kota tersebut.

Kami bergerak cepat, sumber daya kami telah difokuskan pada rumah permanen ini,” kata Tecson kepada Rappler dalam sebuah wawancara. (Kami bergerak cepat. Sumber daya kami terfokus pada rumah permanen.)

Meskipun sebagian besar rencana rehabilitasi dan pemukiman kembali pemerintah daerah sudah ada, para walikota menghadapi hambatan besar – kurangnya lahan yang layak untuk tempat tinggal sementara dan perumahan permanen. Sekretaris Rehabilitasi Panfilo “Ping” Lacson mengatakan dari 216.966 unit rumah yang dibutuhkan, lahan yang tersedia hanya 26.000 unit.

Tanauan tampaknya merupakan pengecualian. Pada pertengahan April, pemerintah kota menyerahkan rumah permanen baru untuk 20 keluarga, yang dibangun oleh Gawad Kalinga dan Otoritas Perumahan Nasional.

Pemerintah Tanauan tidak mengeluarkan satu sen pun untuk membangun rumah baru.

Syempre ikaw magju-jump start, penggerak mula ka. Jadi itulah peran pemerintah daerah,” kata Tecson dalam wawancara dengan Rappler. (Anda harus mengatur segalanya, Anda adalah manajer utama.)

Sebanyak 20 rumah lainnya akan dibongkar pada Kamis, 8 Mei. Laju pemulihan di Tanauan patut dipuji, terutama karena wilayah ini merupakan salah satu provinsi yang paling terkena dampaknya, kata Gubernur Leyte, Dominic Petilla.

Tecson mengatakan, mereka yang digusur Yolanda tidak perlu menunggu terlalu lama. Selambat-lambatnya tanggal 8 November 2014, kata Wali Kota, seluruh rumah permanen harus selesai dibangun.

Tidak ada rumah susun di sini

Tecson mengatakan kepada Rappler bahwa pemerintah kota memutuskan untuk tidak lagi membangun tempat penampungan sementara – atau rumah susun – karena dua alasan: biayanya lebih mahal, dan penduduk lebih memilih untuk langsung pindah ke perumahan permanen.

Katanya, mereka akan diganggu dua kali. Mungkin mereka bilang tinggal di sanak saudara atau di tempat tinggalnya dulu, lalu bantu materinya, tidak masalah bagi mereka.kata Tecson.

((Yang selamat dari Yolanda) mengatakan mereka akan dicabut dua kali. Lebih baik mereka tinggal bersama kerabat atau di tempat asal mereka tinggal, dan kami hanya membantu mereka dengan materi. Itu berguna untuk mereka.)

Sebagian besar wilayah, seperti ibu kota Leyte di Tacloban dan ibu kota Samar Timur di Guiuan, terlebih dahulu membangun gubuk sebelum dipindahkan ke perumahan permanen. (BACA: ‘Imbalan untuk bunkhouse Haiyan sebesar 30%’)

Bernard Kerblat, perwakilan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) di Filipina, mengatakan ini adalah jalur yang biasa dilakukan di daerah yang mengalami pengungsian skala besar.

Tanauan, katanya, adalah “pengecualian” terhadap aturan tersebut. “Saya ingin tegaskan, betapapun terpujinya kinerja (Tecson), itu adalah pengecualian, bukan aturan,” tegasnya.

Komunitas yang rentan

Bagi mereka yang kehilangan tempat tinggal karena Yolanda, menjadi “pengecualian” terhadap aturan tersebut tidak membuat situasi mereka menjadi lebih mudah.

Meskipun upaya rehabilitasi di Tanauan lebih cepat dibandingkan ibu kota provinsi Tacloban, tidak ada yang bisa dilakukan secepat ini bagi warga setempat yang masih tinggal di tenda.

Penduduk yang tinggal di kota tenda yang dibangun di lahan Akademi Asumsi Tanauan mengatakan “tempat berlindung sementara” mereka tidak bersifat sementara. Ke-27 keluarga tersebut telah tinggal di tenda sejak November 2013, kurang lebih seminggu setelah Yolanda mendarat.

Crisanta Villero, 57, berasal dari barangay pesisir San Roque. Karena tidak dapat membangun tempat tinggal permanen, Villero dan keluarganya tidur bersama di a pondok yang hampir tidak cocok untuk sebuah ruangan.

Saya baru menyadari bahwa tempat berlindung adalah hal yang paling penting bagi manusia. Kalau tidak punya rumah, susah, kata Villero. (Baru sekarang saya menyadari bahwa tempat tinggal sangatlah penting. Jika Anda tidak memiliki rumah, hidup menjadi sulit.)

Villero tahu betul. Pada 10 Maret 2014, pasangannya selama 10 tahun, Cirilo Magayoles yang berusia 76 tahun, meninggal karena komplikasi akibat sulitnya tinggal di tenda selama beberapa bulan.

Tempat penampungan sementara yang ia gunakan – yang diberikan dana oleh Yayasan Buddha Tzu Chi – bukanlah rumah idealnya. Namun kata Villero, kondisinya jauh lebih baik dibandingkan kondisi di dalam tenda.

Meski begitu, dia menganggap 20 keluarga pertama yang memiliki rumah baru adalah orang yang beruntung. Ke-20 penerima itu sendiri tidak terlalu yakin.

PENYEDIAAN PERMANEN.  20 pengungsi Tanauan pertama yang selamat di tempat penampungan permanen kota.  Foto oleh Leanne Jazul/Rappler

Warga mengatakan kepada Rappler bahwa mereka menandatangani kontrak bahkan tanpa membacanya. “Ayo cepat,” kata salah satu warga. Penandatanganan tersebut, jelas mereka, dilakukan pada hari yang sama ketika Tsar Rehabilitasi Panfilo Lacson datang. (Itu terjadi begitu cepat.)

Mereka masih perlu mendapatkan salinan kontraknya, jadi mereka tidak yakin apakah rumah tersebut benar-benar gratis atau harus membayar. Tecson mengatakan rumah-rumah tersebut benar-benar gratis dan akan tetap menjadi milik penerimanya “seumur hidup”.

Namun, lahan tersebut akan tetap menjadi milik LGU. Seorang warga bercanda, “Bagaimana jika walikotanya baru??” (Bagaimana jika ada walikota baru?)

Memperluas tampilan

Walikota pertama, yang pernah menjadi wakil kepala pemasaran Procter and Gamble Asia, mempunyai rencana besar untuk kota tingkat kedua. Bahkan sebelum Yolanda datang, Tecson mengatakan rencana untuk memperbaiki kota sudah direncanakan.

Inilah salah satu alasan mengapa Tecson menjadi salah satu pihak pertama yang mematuhi saat tiba waktunya untuk mengajukan rencana rehabilitasi. Itu hanya masalah menambahkan item ke daftar proyek yang mereka usulkan, katanya.

Ketika ditanya apa strateginya untuk memastikan pemerintah pusat dan organisasi non-pemerintah memberikan perhatian padanya, Tecson mengatakan ini adalah soal kehadiran. Setelah Yolanda, wali kota memastikan untuk menghadiri pertemuan dewan bencana di Tacloban, meskipun dia tidak diperlukan.

Kunjungan ke Metro Manila, kata Tecson, juga sering dilakukan hanya untuk menindaklanjuti rencana rehabilitasi dengan lembaga terkait dan LSM.

“Saya membawa flash drive ini ke mana pun saya pergi, kalau-kalau ada yang tertarik untuk berdonasi,” kata Tecson sambil mengeluarkan USB flash drive kecil dari sakunya.

Hasilnya sejauh ini menjanjikan.

Selain janji untuk memperbaiki dan meningkatkan infrastruktur yang ada, Tanauan juga akan melihat struktur baru dalam beberapa tahun ke depan.

Double Dragon Properties Corporation akan membuka mal di Tanauan. Sementara itu, kelompok perusahaan Injap telah berupaya mengubah alun-alun kota dan kuburan massal menjadi peringatan Yolanda. – Rappler.com

Data Sidney