• June 16, 2024
Sebuah penghormatan kepada pahlawan sejati

Sebuah penghormatan kepada pahlawan sejati

Perjuangan mereka tidak menggambarkan dengan baik bagaimana negara kita membina generasi mudanya, namun ini merupakan bukti nilai-nilai terbaik Filipina

HONG KONG – Saya pikir saya mengenal mereka dengan baik. Wanita-wanita yang sangat cerdas, ramah dan pekerja keras yang menulis untuk makalah kami, MATAHARI-Hong Kongtelah bersama kami selama bertahun-tahun sehingga kami menganggap mereka sebagai keluarga.

Namun percakapan saya baru-baru ini dengan mereka di acara radio kami menunjukkan betapa sedikitnya yang saya ketahui tentang perjuangan dan tujuan hidup mereka; dan mengapa mereka harus datang ke sini, terlepas dari alasan yang jelas bahwa mereka perlu mendapatkan uang untuk membantu menafkahi keluarga mereka.

Garis besar pahlawan

Nama lengkap mereka, yang mungkin sudah diketahui banyak pembaca kami saat ini, adalah Gina N. Ordona dan Cristina B. Cayat. Apa yang tidak mereka ketahui adalah bahwa di balik hal tersebut ada dua wanita yang sangat pantas disebut sebagai “pahlawan” di zaman kita.

Perjuangan mereka tidak menggambarkan dengan baik bagaimana negara kita membina generasi mudanya, namun ini merupakan bukti nilai-nilai terbaik Filipina: cinta terhadap keluarga, rasa hormat terhadap pendidikan, dan kesediaan untuk mengorbankan diri demi keduanya.

Keduanya datang ke Hong Kong pada usia yang masih muda: Cris pada usia 19 tahun dan Gina pada usia 20 tahun. Seperti banyak pemuda Filipina lainnya yang tumbuh di pedesaan, mereka takut akan kemungkinan untuk keluar rumah, terlebih lagi untuk meninggalkan negara tersebut. .

Namun sebagai anak sulung dalam sebuah keluarga yang sulit mendapatkan penghasilan, mereka merasa sudah menjadi tanggung jawab mereka untuk mencari cara meringankan beban orang tua mereka. Maka mereka mengabaikan rasa takut tersebut, dan kemudian, rasa sakit yang disebabkan tidak hanya oleh rasa rindu kampung halaman, namun juga oleh rasa rindu akan kampung halaman.istirahat kerja, sehingga mereka bisa memberikan penghidupan yang lebih baik bagi keluarga yang mereka tinggalkan.

Pengorbanan

Saat itu, Gina baru saja lulus dari Universitas Negeri Mindanao yang bergengsi dengan gelar di bidang manajemen agribisnis. Cris, sebaliknya, memutuskan untuk keluar dari kursus mengajar di Universitas Baguio pada tahun kedua ketika bisnis kecil ayahnya bangkrut.

Keduanya kini berusia 30-an tahun, menghabiskan sebagian besar masa dewasa mereka dengan bekerja keras demi orang lain dan menggagalkan impian mereka sambil berperan menyekolahkan saudara mereka, dan dalam kasus Cris juga sebagai pencari nafkah keluarga.

Jadi, dapat dimengerti bahwa Gina sangat gembira ketika kami membicarakan tentang liburannya yang akan datang sehingga dia dapat menyaksikan sendiri kelulusan saudara perempuannya dari sekolah perawat. Genevie adalah anak pertama dari 6 saudara kandungnya yang memperoleh gelar dengan bantuannya, karena salah satu saudara laki-lakinya memilih keluar dari sekolah pada tahun kedua di universitas. Bungsu mereka, perempuan, tampaknya tidak menunjukkan minat untuk menyelesaikan studinya dan, yang membuat Gina putus asa, ingin mengikuti jejaknya sebagai OFW.

Mimpi sederhana

Jika terserah padanya, Gina mengatakan dia tidak akan pernah mengizinkan saudara-saudaranya pergi bekerja ke luar negeri. “Saya tidak ingin mereka mengalami apa yang saya alami”katanya sambil menangis.

Kisah Cris hampir sama. Sebagai anak tertua dari 4 bersaudara, dia memutuskan untuk terjun ke dalam kehidupan OFW yang seringkali suram, berpikir bahwa dialah yang harus membantu keluarganya menghindari kelaparan.

Dia berhasil membantu saudara laki-lakinya menyelesaikan gelar montir mobil selama dua tahun, dan baru-baru ini, adik perempuan bungsunya lulus perguruan tinggi. Kakak perempuannya, Vicky, telah memulai keluarganya sendiri dan bergabung dengannya di Hong Kong, juga sebagai OFW.

Bagi Cris, sudah merupakan imbalan yang cukup bagi saudara perempuannya untuk mengambil alih peran menafkahi orang tua mereka di Baguio sehingga dia bisa mulai memikirkan masa depannya sendiri. Setelah berupaya membangun kembali rumah keluarga mereka, dia membangun sebuah toko roti kecil di dekatnya, semacam asuransi ketika dia mungkin harus pulang ke rumah untuk selamanya.

Untuk saat ini, keduanya akan memulai liburan impian – mengunjungi kampung halaman Gina di Agusan del Sur dan melakukan perjalanan melintasi Mindanao – sebagai hadiah bagi diri mereka sendiri atas kehilangan diri selama bertahun-tahun.

Impiannya yang lain, kata Gina, adalah menyimpan seluruh gajinya untuk dirinya sendiri.

Sebuah keinginan sederhana, namun selaras dengan semua sisi mulia bekerja sebagai OFW. Memang, dari sinilah pahlawan sejati tercipta. – Rappler.com

Artikel ini pertama kali diterbitkan pada Itu Matahari Hongkong. Rappler menerbitkan ulang dengan izin. Penulis adalah seorang jurnalis veteran, yang telah bekerja di berbagai surat kabar dan stasiun TV di Filipina dan Hong Kong. Dia juga seorang pengacara dan aktivis hak-hak migran.

Lihat cerita lainnya

Pemerintah Hong Kong harus ikut menyalahkan hal ini, kata para pekerja migran
• Setengah dari pekerja rumah tangga yang hamil di HK telah dipecat secara ilegal
• Apakah Hong Kong bertindak seperti pelaku intimidasi?
• Penyiksaan terhadap pembantu rumah tangga, pekerja migran dan Hong Kong
• Krisis penyanderaan bus di Manila: Siapa yang pertama kali berkedip?

Togel Sidney