• May 23, 2024
Sebuah pilihan simbolis bagi Paus baru

Sebuah pilihan simbolis bagi Paus baru

Kardinal Argentina Jorge Mario Bergoglio menjadi Paus pertama dari Amerika dalam sejarah Gereja, dengan nama kepausan Francis I.

KOTA VATIKAN – Dari Pius hingga Clement, Hilarius hingga Simplicius, nama-nama kepausan sepanjang zaman terkait erat dengan warisan cemerlang atau menyedihkan dari orang-orang yang memerintah Vatikan.

Kardinal Argentina Jorge Mario Bergoglio menjadi Paus pertama dari Amerika dalam sejarah Gereja, dengan nama kepausan Francis I.

Sangat sedikit waktu berlalu antara pemilihan mereka, penerimaan peran dan penampilan di balkon jauh di atas Lapangan Santo Petrus, tempat mereka mengumumkan gelar baru mereka.

Tradisi memilih yang baru nama tanggal kembali ke abad keenam, ketika seorang pendeta biasa – Mercurius – terpilih, tetapi merasa bahwa dia tidak dapat mempertahankan paganismenya. nama oleh karena itu menukarnya dengan Yohanes, dengan alasan bahwa jika Kristus mengganti nama Simon, yang pertamapausseperti Petrus, paus lain juga bisa melakukan hal yang sama.

Sejak itu, hanya satu, Adrian VI pada abad ke-16, yang tetap mempertahankan baptisannya nama.

Meskipun beberapa nama dikaitkan dengan perdamaian atau kecemerlangan teologis, nama lain memiliki konotasi yang lebih kontroversial.

Tidak ada satu pun paus Celestine menelepon sejak itu nama diduduki pada tahun 1294 oleh seorang pertapa, yang terpilih bertentangan dengan keinginannya dan mengundurkan diri dari jabatannya setelah lima bulan. Dia diabadikan oleh penyair Italia Dante, yang memasukkannya ke neraka karena “penolakan besarnya”.

Pengunduran diri Benediktus XVI mungkin telah mengubah persepsi mengenai istilah “pekerjaan seumur hidup”, namun lambannya Benediktus XVII atau Celestine VI dapat mengindikasikan bahwa pengunduran diri lainnya sedang dalam proses.

Paus Emeritus”, yang memegang miliknya nama daripada kembali ke baptisannya nama Joseph Ratzinger, pada saat pemilihannya pada tahun 2005, mengatakan kepada orang banyak di Lapangan Santo Petrus bahwa dia ingin meniru kepausan Benediktus XV, yang memerintah selama Perang Dunia Pertama.

“Dia adalah seorang nabi perdamaian yang sejati dan berani, yang berjuang keras dan berani, pertama untuk menghindari drama perang dan kemudian membatasi konsekuensi buruknya,” kata presiden saat itu. paus dikatakan.

Walaupun para paus pada beberapa abad pertama dipanggil dengan sebutan apa pun, mulai dari Zachary hingga Adeodatus atau Victor, sejak abad ke-16 dan seterusnya nama-nama yang sama beredar – Klemens, Gregorius, Pius, Paulus, Benediktus – dan ini mungkin salah satunya, atau gabungannya. nama.

Yohanes Paulus I adalah orang pertama pada tahun 1978 yang menyatukan dua nama kepausan, untuk menghormati mereka yang memimpin Gereja Katolik Roma selama Konsili Vatikan Kedua, dan Yohanes Paulus II mempertahankan penghormatan tersebut ketika pendahulunya meninggal hanya dalam waktu 33 hari.

Mereka yang mencari kepemimpinan karismatik untuk berhubungan kembali dengan umat beriman setelah pemerintahan Benediktus yang agak tetap mungkin menyebut diri mereka Yohanes Paulus III – atau bahkan hanya Yohanes, yang diambil dari nama “Baik”. Paus Yohanes” XXIII, yang mengadakan Konsili Vatikan Kedua dan mendeklarasikannya sebagai misinya untuk membuka Gereja kepada dunia.

Selagi nama Pius mungkin awalnya mempunyai konotasi yang benar, yang terakhir paus Selain itu, Pius XII dijuluki “Hitler”. Paus” oleh para pengkritiknya karena apa yang mereka katakan sebagai sikap diamnya selama Holocaust.

Gregory dan Alexander juga memiliki pergaulan yang tidak menguntungkan: Gregory VII, terpilih pada tahun 1073, dituduh melakukan necromancy dan menggunakan paku untuk menyiksa orang-orang yang menyalibnya – sementara Alexander VI, anggota keluarga Borgia yang kaya, dikenal suka melempar liar. pesta pora di dalam istana kepausan.

Salah satu paus paling aneh sepanjang masa adalah Stephen VII pada abad kesembilan, yang sangat membenci pendahulunya, Formosus, sehingga jenazahnya yang membusuk digali, mengenakan jubah kepausan, dan diadili karena menduduki jabatan kepausan secara ilegal.

Formosus dinyatakan bersalah, jari-jarinya yang digunakan untuk memberi berkat dipotong, dan tubuhnya dibuang ke sungai Tiber—suatu akhir yang mengerikan yang membuat mustahil ada orang yang bisa melakukan hal tersebut. nama Formosus II, apakah persidangannya adil atau tidak.

Menurut bandar taruhan Irlandia, Paddy Power, peluang terbaiknya adalah yang baru paus akan menyebut dirinya Leo – artinya singa – sedangkan peluang terbaik kelima adalah Peter.

Namun, dia akan menjadi pria pemberani yang menyebut dirinya Peter II.

Itu nama dianggap melampaui batas untuk menghormati yang pertama dari Gereja paus dan menurut ramalan yang disampaikan oleh seorang santo pada abad ke-12, masa kepausan Petrus berikutnya akan membawa kehancuran Roma dan mengawali Kiamat. – dengan Ella Ide/Agence France-Presse

Result HK