• February 22, 2024
SEC mungkin merevisi aturan untuk menjalankan dan menjalankan perwalian real estat

SEC mungkin merevisi aturan untuk menjalankan dan menjalankan perwalian real estat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perwalian investasi real estat atau undang-undang REIT diperkenalkan di Filipina 3 tahun yang lalu, namun belum ada perusahaan yang mendirikan REIT karena peraturan yang ketat

MANILA, Filipina – Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) sedang meninjau peraturan ketat yang menghalangi perusahaan lokal mendirikan perwalian investasi real estat (REITs).

“Selama PSE (Bursa Efek Filipina) dan pemangku kepentingan lainnya serta pihak-pihak yang berkepentingan mengeluarkan pendapat yang sama, kami akan kembali melakukan studi kami sendiri dan meninjau peraturan yang ada yang kami miliki,” kata Ketua SEC Teresita Herbosa kepada wartawan usai forum. di REITs Jumat 25 Mei.

Forum ini diselenggarakan oleh PSE dan dihadiri oleh tidak kurang dari penulis undang-undang REIT, sen. Edgardo Angara, regulator pemerintah dan perwakilan komunitas investasi.

Di antara isu-isu yang dibahas adalah persyaratan kontroversial yang ditetapkan oleh SEC bagi perusahaan untuk menjual sebagian besar REIT kepada investor publik, dan pajak yang dikenakan oleh Biro Pendapatan Internal (BIR) atas pengalihan awal aset real estat ke REIT harus dikurangi. dikenakan.

“Kami terbuka untuk mengubah (aturan) kepemilikan publik,” kata Herbosa.

Presiden dan CEO PSE, Hans Sicat, mengatakan diskusi telah dihidupkan kembali dengan tujuan menciptakan kerangka REIT yang dapat diterima oleh semua pihak.

“Berdasarkan masukan yang kami terima selama forum serta berbagai pertanyaan dari calon investor REIT, kami menyadari bahwa masih ada minat yang besar untuk berinvestasi pada REITs di Filipina,” katanya.

“Saat REIT kami mulai listing, kami memperkirakan bahwa Filipina dapat menghasilkan setidaknya $2,4 miliar investasi baru dari sektor swasta, karena adanya tambahan modal yang dapat disediakan oleh struktur REIT. Namun, sangat disayangkan bahwa semua calon emiten memutuskan untuk menunda rencana REIT mereka tanpa batas waktu.”

Kepemilikan publik, perpajakan

REITs adalah perusahaan yang memiliki aset real estate yang menghasilkan pendapatan seperti hotel, gedung perkantoran dan pusat perbelanjaan dan yang sahamnya akan dicatatkan dan diperdagangkan di PSE. Investor publik yang akan membeli saham tersebut akan memperoleh penghasilan melalui dividen. Perusahaan yang akan meluncurkan REIT berhak mendapatkan insentif pajak tertentu.

Undang-undang yang mengatur REIT disahkan pada tahun 2009, namun belum ada perusahaan real estat yang menetapkannya karena tiga aturan ketat: kepemilikan publik minimum, PPN atas pengalihan aset ke REIT, dan penjamin insentif pajak.

Berdasarkan peraturan SEC yang direvisi, kepemilikan publik minimum yang diperlukan agar REIT memenuhi syarat untuk mendapatkan insentif pajak adalah setidaknya 40% pada tahun pertama sejak pencatatan, dan ini akan ditingkatkan menjadi 67%, atau kendali mayoritas, pada akhir tahun. tahun ketiga.

Pemain real estat seperti SM, Ayala Land dan Robinsons Land – yang telah menyatakan minatnya untuk melakukan pencatatan REIT – menganggap angka 67% tidak menarik, dan mengatakan bahwa hal itu akan mengakibatkan overhang pasar. Mereka khawatir pasar tidak akan mampu menyerap kepemilikan mereka ketika mereka terpaksa menjualnya.

BIR juga memberlakukan persyaratan bahwa perusahaan REIT harus menyisihkan insentif pajak yang akan mereka terima sebagai jaminan. Insentif ini akan hilang demi kepentingan pemerintah jika perusahaan REIT gagal meningkatkan kepemilikan publiknya menjadi 67%. Ada kekhawatiran mengenai bagaimana persyaratan ini dapat diselaraskan dengan ketentuan undang-undang yang menyatakan 90% pendapatan tahunan REIT sebagai dividen.

Masalah lainnya berkaitan dengan pengenaan PPN atas pengalihan aset awal ke REIT. Untuk mendirikan REIT, pemain real estat harus membentuk perusahaan REIT tempat ia akan mentransfer asetnya. Pada tahun-tahun sebelumnya, transfer tersebut bebas pajak.

Sicat mengatakan para pelaku industri mengusulkan kompromi: mendasarkan persyaratan kepemilikan publik pada kapitalisasi pasar REIT (seiring dengan semakin tinggi kapitalisasi pasar, persyaratan kepemilikan publik menurun); menghitung PPN dengan menggunakan penilaian dan bukan nilai wajar dari properti yang akan dialihkan; dan menghapus persyaratan surety bond.

“Meskipun kami memahami kebutuhan pemerintah pusat untuk melindungi aliran pendapatannya, kami percaya bahwa manfaat jangka panjang REIT terhadap perekonomian secara keseluruhan jauh lebih besar daripada dampak negatif jangka pendek yang dirasakan terhadap pendapatan pemerintah,” jelasnya. .

Herbosa mengatakan bahwa meskipun SEC terbuka untuk meninjau aturan kepemilikan publik, BIR dan Departemen Keuangan adalah satu-satunya pihak yang dapat memutuskan PPN dan jaminan. – Rappler.com

Togel Sidney