• February 23, 2024
Sedikit kesedihan bisa membuat hati lebih kuat, kata penelitian

Sedikit kesedihan bisa membuat hati lebih kuat, kata penelitian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sedikit “kesedihan” bisa berdampak baik bagi hati Anda.

MANILA, Filipina – Sedikit “kesedihan” bisa berdampak baik bagi hati Anda.

Ilmuwan di Imperial College London menemukan bahwa kondisi yang menyebabkan gagal jantung sementara akibat stres berat sebenarnya dapat melindunginya dari kelebihan kadar adrenalin.

Biasa disebut “sindrom patah hati”, Kardiomiopati Takotsubo adalah suatu kondisi di mana pasien, biasanya wanita lanjut usia, mengalami gejala yang mirip dengan serangan jantung.

Namun, alih-alih penyumbatan arteri koroner yang biasanya dikaitkan dengan serangan jantung, organ tersebut tampak “seperti balon” karena jantung tidak berkontraksi dengan baik. Kadang-kadang juga disebut “kardiomiopati stres” atau “sindrom balon apikal”.

Sementara itu, bagian jantung lainnya berfungsi normal atau bekerja lebih kuat, menurut Mayo Clinic.

Kondisi ini biasanya terjadi ketika orang mengalami stres emosional yang parah dan tingkat adrenalin yang sangat tinggi, seperti ketika orang yang dicintai meninggal.

“Efek stimulasi adrenalin pada jantung penting dalam membantu kita mendapatkan lebih banyak oksigen ke seluruh tubuh dalam situasi stres, namun bisa berbahaya jika terus berlanjut terlalu lama,” kata Profesor Sian Harding dari National Heart and Lung Institute di Imperial College London. dikutip mengatakan.

Seringkali, pasien dengan kondisi ini pada awalnya dianggap terkena serangan jantung, namun mereka pulih sepenuhnya dalam beberapa hari atau minggu, dibandingkan dengan mereka yang pernah mengalami serangan jantung sebenarnya.

cara adrenalin

Ilmuwan kekaisaran mensimulasikan kardiomiopati Takotsubo pada tikus yang dianestesi dengan menyuntik mereka dengan adrenalin dosis tinggi, dan mereka mengamati bahwa kontraksi otot jantung di bagian bawah organ ditekan.

“Para peneliti menemukan bahwa tikus-tikus ini terlindungi dari rangsangan berlebihan yang mematikan pada jantung, yang menunjukkan bahwa adrenalin bekerja melalui jalur yang berbeda dari biasanya, dan peralihan ini melindungi jantung dari tingkat adrenalin yang beracun,” kata universitas tersebut dalam sebuah pernyataan. jumpa pers. pada hari Rabu, 27 Juni.

“Pada pasien dengan kardiomiopati Takotsubo, adrenalin bekerja dengan cara yang berbeda dan malah mematikan jantung. Tampaknya melindungi jantung dari rangsangan berlebihan,” tambah Harding.

Para peneliti juga mempelajari obat-obatan yang dapat membantu mengatasi kondisi tersebut, dan mereka menemukan bahwa beberapa obat jantung saat ini dapat mereproduksi atau memperbaikinya, sementara obat yang disebut Levosimendan memiliki efek menguntungkan karena menghindari jalur reseptor adrenalin ke organ yang merangsang, kata Imperial.

Hasil penelitiannya dipublikasikan di jurnal Sirkulasi pada hari Senin, 25 Juni.

“Wawasan dari penelitian ini menunjukkan bahwa penyakit ini dapat melindungi mereka dari kerusakan yang lebih serius. Kami telah mengidentifikasi pengobatan obat yang mungkin bisa membantu, namun yang paling penting adalah mengenali kondisinya, dan tidak memperburuknya dengan memberikan pasien dengan kardiomiopati Takotsubo lebih banyak obat adrenalin atau sejenis adrenalin,” Dr Alexander Lyon, rekan penulis penelitian tersebut, dikutip sebagai berikut.

“Studi ini juga memberikan wawasan baru tentang bagaimana jantung dapat melindungi dirinya dari stres, membuka jalan eksplorasi yang menarik untuk penelitian,” kata Dr Shannon Amolis dari British Heart Foundation.

“Namun, kita harus ingat bahwa ini adalah penelitian pada tikus, dan temuan ini perlu dikonfirmasi pada manusia sebelum kita dapat memastikan relevansinya dengan pasien,” tambah Amolis. – Rappler.com

Cerita terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Keluaran SDY