• April 12, 2024
Sekilas tentang kekudusan

Sekilas tentang kekudusan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Itu adalah salah satu kesempatan yang sangat langka ketika orang-orang berkumpul dan menunjukkan betapa luar biasanya mereka menjadi manusia terhadap satu sama lain’

MANILA, Filipina – Di tengah jalan yang padat di Kota Pasay, di belakang barikade polisi berseragam dan di tengah kerumunan umat yang bersemangat, seorang wanita menangis saat dia melihat sekilas Paus melihat apa yang datang dari pesawat. membawanya ke Filipina.

Emosinya terasa mentah dan menular, penonton langsung merespons dengan sorak-sorai yang meriah dan, hampir seperti refleks, pencahayaan sesaat dari perangkat seluler menerangi kegelapan perkotaan dengan cahaya lembut cahaya digital.

Orang-orang asing saling berpelukan secara emosional dan anak-anak berlari ke arah kerumunan sambil mengibarkan bendera kecil bergambar dan kata-kata seorang Paus yang tampaknya siap bersaing dengan popularitas mendiang Paus Yohanes Paulus II.

Sejak ada berita tentang iring-iringan mobil Paus di jalan, ada orang-orang yang berlarian di kedua sisi jalan, dari rumah, kantor, dan dari kendaraan dibiarkan berjalan dan dengan pintu di ruang terbuka oleh penghuninya yang bergegas untuk melihat sekilas. kesucian.

Ada juga cerita-cerita kecil, seperti orang-orang di kerumunan yang menyerahkan tempat duduknya kepada para lansia dan mereka yang terlalu pendek untuk melihat melewati pembatas terlihat oleh masyarakat di belakang mereka dan polisi yang berjaga di pembatas beton di depan terbantu. mereka.

Itu adalah salah satu kesempatan yang sangat langka ketika orang-orang berkumpul dan menunjukkan betapa luar biasanya mereka menjadi manusia terhadap satu sama lain.

Di pinggiran kerumunan juga ada cerita, di wajah penuh harap dari anak-anak kecil dari lingkungan sekitar yang datang menemui seorang pria yang dengan tersenyum mereka panggil “Lolo Kiko”, dan juga di dalam tangis harapan seorang tukang sapu jalan yang tidak bisa tidak. . menulis, namun memiliki pesan kepada Paus untuk mendoakan cucunya yang sakit.

Tidak diragukan lagi, ini adalah pertemuan iman, dan tidak hanya dalam arti keagamaan, tetapi juga dengan harapan bahwa orang-orang dapat benar-benar berbaik hati satu sama lain seperti yang saya lihat ketika menunggu Paus meninggal.

Saya pikir orang memerlukan sesuatu yang bisa dijadikan inspirasi untuk menemukan kebaikan di dalam hati mereka, dan tidak selalu pidato, janji, dan teater besar yang membuat orang melihat ke dalam hati mereka dan hal-hal tak terukur yang mampu mereka lakukan. .

Kadang-kadang inspirasi muncul secara samar-samar, melalui ponsel kepausan yang terbuka, melambaikan tangan dan tersenyum kepada orang banyak yang juga membutuhkan seseorang untuk memercayai mereka. – Rappler.com

Myles Delfin adalah pendiri Pramuka Sepeda Filipina.

link alternatif sbobet