• March 5, 2024
Sekilas tentang rencana aksi perubahan iklim negara-negara ASEAN

Sekilas tentang rencana aksi perubahan iklim negara-negara ASEAN

MANILA, Filipina – Delapan dari 10 negara ASEAN telah menyerahkan rencana aksi perubahan iklim mereka tepat waktu, menjelang pembicaraan iklim di Paris pada bulan Desember 2015.

Batas waktu pengumpulan Inended Nationally Defeded Contributions (INDCs) adalah pada hari Kamis, 1 Oktober. Sejauh ini, PBB telah menerima 120 masukan dari seluruh dunia, termasuk Filipina.

INDC akan disusun dan digunakan untuk membantu menciptakan perjanjian iklim internasional baru untuk “masa depan rendah karbon dan berketahanan iklim.” (PERHATIKAN: Perubahan iklim seperti yang dijelaskan oleh seorang anak kecil)

Hingga 1 Oktober, Malaysia dan Brunei belum secara resmi menyerahkan INDC mereka. Namun pada bulan Juli, Malaysia telah mempresentasikan rencana INDC-nya pada Forum Perubahan Iklim Regional. Pemerintah Malaysia berencana melakukan transisi menuju “masyarakat berkembang rendah karbon,” yang bertujuan untuk mengurangi emisi hingga 40% melalui perubahan kebijakan.

Sementara itu, Brunei belum merilis rincian lengkap INDC-nya.

Sebagian besar negara menyerahkan INDC mereka pada atau hanya beberapa hari sebelum batas waktu, kecuali Singapura yang telah memenuhinya pada bulan Juli.

Negara-negara ASEAN dan tanggal penyerahan INDC
Singapura 3 Juli
Indonesia 24 September
Myanmar 28 September
Vietnam 30 September
Kamboja 30 September
Filipina 1 Oktober
Thailand 1 Oktober
Laos 1 Oktober
Brunei Tidak diserahkan secara resmi
INDC mulai 1 Oktober
Malaysia Tidak diserahkan secara resmi
INDC mulai 1 Oktober

Komitmen apa yang telah dibuat oleh negara-negara ASEAN? Dan yang lebih penting lagi, bagaimana tujuan tersebut dapat diwujudkan menjadi kenyataan?

Filipina

Filipina menyerahkan INDC-nya pada tanggal 1 Oktober, batas waktu penyerahannya. Ini berkomitmen untuk mengurangi emisi karbonnya dengan angka 70% pada tahun 2030. Angka ini akan diambil dari sektor energi, transportasi, limbah, kehutanan, dan industri.

Namun, target tersebut “bersyarat” pada bantuan komunitas internasional.

Filipina juga berkomitmen terhadap langkah-langkah adaptasi yang akan membantu masyarakat Filipina bersiap menghadapi dampak perubahan iklim. “Jalan menuju pembangunan rendah emisi memerlukan ketahanan iklim dan peningkatan kapasitas adaptasi,” kata INDC Filipina.

Dalam hal implementasi, Filipina mengatakan pihaknya mengarusutamakan dan melembagakan adaptasi dan mitigasi perubahan iklim dalam program pemerintah “sebagaimana tercermin dalam pengeluaran pemerintah.” Untuk melakukan hal ini, pemerintah telah memasang sistem untuk menandai pengeluarannya yang terkait dengan perubahan iklim, yang akan digunakan dalam sistem anggaran tahunannya mulai tahun ini.

Laos

Laos berkomitmen untuk meningkatkan tutupan hutannya hingga 70% dari total luas daratannya pada tahun 2020, “oKetika target tercapai, pengurangan emisi akan terus berlanjut setelah tahun 2020.” Hal ini karena pepohonan dan hutan berperan sebagai penyerap gas rumah kaca (GRK).

Pemerintah juga berkomitmen to meningkatkan penggunaan energi terbarukan hingga 30% dari konsumsi energi pada tahun 2025. Listrik akan tersedia bagi lebih banyak rumah tangga di pedesaan, sementara jaringan jalan, pembangkit listrik tenaga air, dan mekanisme adaptasi akan ditingkatkan.

Menurut Laos, dia adalah KHG emisi”sangat rendah dalam konteks global; namun demikian, mereka bermaksud untuk bekerja sama memerangi perubahan iklim.

Pemerintah juga mengalokasikan sekitar $12 juta per tahun untuk rencana tanggap bencana. “Ini menunjukkan bahwa Laos tidak puas menunggu dukungan internasional untuk bertindak mengatasi perubahan iklim,” kata INDC. Namun, untuk mencapai reboisasi dan pemeliharaan hutan dengan lebih baik, Laos ingin berpartisipasi dalam program dan bantuan internasional seperti REDD+ (Pengurangan emisi akibat deforestasi dan degradasi hutan) dan FLEGT (Penegakan Hukum, Pengelolaan dan Perdagangan Kehutanan).

Thailand

Pemerintah Thailand bertujuan untuk mengurangi emisi GRK sebesar 20% pada tahun 2030.

Menurut INDC-nya, Thailand adalah salah satu dari 16 negara dalam kategori “risiko ekstrim” yang paling rentan terhadap dampak perubahan iklim di masa depan selama 30 tahun ke depan. Oleh karena itu ia menempatkan aadaptasi sebagai “prioritas utama” dalam respons nasional terhadap perubahan iklim.

Untuk mencapai ketahanan iklim, pemerintah Thailand mengikuti “Ekonomi Kecukupan”, yang mengajarkan moderasi, kewajaran, dan perlunya kekebalan diri.

Singapura

Singapura adalah negara ASEAN pertama yang menyerahkan INDC-nya. Ia berkomitmen tanpa syarat mengurangi intensitas emisi sebesar 36% pada tahun 2030, yang mencakup sektor-sektor berikut: eenergi, industri, pertanian, penggunaan lahan, perubahan penggunaan lahan, dan kehutanan, serta limbah.

Singapura mengakui bahwa negaranya “sangat bergantung” pada bahan bakar fosil, namun pemerintahnya telah membuat pilihan kebijakan untuk mengurangi jejak gas rumah kacanya. Untuk pembangkit listriknya, negara ini beralih dari bahan bakar minyak ke gas alam, bahan bakar fosil yang paling ramah lingkungan.

Indonesia

“Untuk tahun 2020 dan seterusnya, Indonesia memperkirakan ketahanan iklim kepulauan adalah hasil dari program adaptasi dan mitigasi yang komprehensif serta strategi pengurangan risiko bencana,” kata INDC.

Pada tahun 2030, negara ini bertujuan untuk mengurangi emisinya “tanpa syarat” sebesar 29%.

Pemerintah Indonesia menegaskan kembali bahwa pada tahun 2009 mereka “secara sukarela berjanji” untuk mengurangi emisi sebesar 26% dengan upaya sendiri dan hingga 41% dengan dukungan internasional pada tahun 2020.

Indonesia juga berencana untuk menjadikan setidaknya 23% konsumsi energinya berasal dari energi baru dan terbarukan pada tahun 2025, dengan harapan dapat menempatkan negara ini pada jalur dekarbonisasi.

Myanmar

Seperti negara-negara lain, Myanmar ingin menyediakan listrik bagi lebih banyak rumah tangga.

“Dengan hutan tropis terluas di daratan Asia Tenggara, Myanmar sudah menjadi penyerap emisi gas rumah kaca,” kata INDC.

Namun, mereka mengakui bahwa mereka memerlukan bantuan komunitas internasional untuk melakukannya pembangunan sosio-ekonomi dan pada saat yang sama juga mengandung emisi; Bagaimanapun, Myanmar dianggap sebagai salah satu “negara paling tidak berkembang”. Tindakan mitigasinya akan bergantung pada dukungan internasional.

Setelah menerima dukungan yang cukup, Myanmar mengatakan pihaknya berharap dapat “lebih mengembangkan kontribusinya terhadap upaya global untuk memitigasi perubahan iklim sambil meningkatkan kapasitasnya untuk beradaptasi.”

Vietnam

Vietnam berkomitmen tanpa syarat untuk mengurangi emisi GRK sebesar 8% pada tahun 2030, namun angka tersebut dapat mencapai 25% dengan dukungan internasional.

Vietnam, menurut pemerintahnya, telah melakukan upaya signifikan dalam perlindungan hutan, penghijauan dan reboisasi. Hal ini juga bertujuan untuk meningkatkan bahan bakar, pertanian berkelanjutan, pengelolaan limbah, energi dan sistem adaptasi.

Kamboja

Kamboja berkomitmen untuk mengurangi emisinya sebesar 27% pada tahun 2030, yang berasal dari sektor-sektor berikut: energi, manufaktur, transportasi, dan industri lainnya. Seperti Filipina, negara ini “bersyarat” pada dukungan internasional.

Ia juga berencana untuk meningkatkan tutupan hutannya hingga 60% dari luas daratan nasionalnya pada tahun yang sama. Pemerintah Kamboja, seperti pemerintah lainnya, juga telah mengarusutamakan adaptasi dalam pembangunan nasional, serta dalam bidang pertanian, kehutanan, sektor kesehatan, dan pengelolaan wilayah pesisir. – Rappler.com

casino Game